Orang Samaria

Orang Samaria adalah nama yang diberikan kepada orang-orang dari Samaria, sebuah wilayah yang saat ini terletak di Tepi Barat, dan yang diperdebatkan antara Israel (yang menjadi miliknya sebelumnya, selama booming Kerajaan Israel) dan Palestina. Ini adalah kota di reruntuhan, yang antara abad ke-4 dan ke-7 berfungsi sebagai ibu kota kerajaan tersebut. Demikian pula, kata ini digunakan untuk merujuk pada bahasa daerah, yang telah, harus dicatat, asalnya dalam bahasa Aram Barat. Berdasarkan ayat-ayat Alkitab, masyarakat menghubungkan nama kota kecil ini dengan "orang Samaria yang baik hati", sehingga ia juga digunakan sebagai semacam kata sifat untuk merujuk pada orang yang beramal.

Orang Samaria

Ini disebutkan berkali-kali dalam teks-teks Alkitab, di mana asalnya juga disebutkan. Diindikasikan bahwa ini adalah keturunan salah satu dari 12 suku Israel, garis waktu yang digunakan untuk menggambarkan bagaimana dunia dihuni dari generasi ke generasi; Mereka turun langsung dari Manasye dan Efraim, yang adalah anak-anak Yusuf. Ini, sekitar 740 SM, ditaklukkan oleh Asyur, menyebabkan elit intelektual pergi dan digantikan dengan orang-orang dengan instruksi Yahudi yang sama; ini telah menghina orang Samaria. Bahasa mereka juga merupakan salah satu yang paling banyak digunakan, digunakan dalam banyak tulisan, sampai bahasa Arab tiba.

Ini memiliki kepercayaan agama yang kuat, tradisional untuk saat itu, dan yang mirip dengan agama Kristen. Di antara teks-teksnya yang paling penting dari sifat ini, kita dapat menemukan Memar Marqah, selain Pentateuch, yang sekarang menjadi salah satu sumber teologis yang paling penting.

Direkomendasikan

Adagio
2020
Penempatan keluar
2020
Tali Perak
2020