Organel sel

Organel adalah komponen yang memberi vitalitas, fungsi, dan metabolisme bagi sel. Menurut asalnya, organel dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Organel autogenetik diciptakan dari peningkatan kompleksitas struktur yang sudah ada sebelumnya. Organel endosimbiotik, di sisi lain, berasal dari simbiosis yang terjadi dengan organisme yang berbeda.

Di antara berbagai organel yang dapat ditemukan dalam sel, nukleus, mitokondria, ribosom, dan retikulum endoplasma menonjol. Perlu dicatat bahwa tidak semua organel ada di semua sel: kehadirannya tergantung pada waktu sel dan organisme.

Organel sel

Karena perkembangan mikroskop, adalah mungkin untuk mengamati seluruh struktur seluler dan dengan demikian organel seluler diidentifikasi. Sekarang diketahui bahwa semua sel, terlepas dari ukuran dan struktur, bergantung pada organel sel untuk kelangsungan hidupnya.

Semua organel sel telah diselaraskan, diatur dan diatur oleh DNA inti sel, dari mana mereka menerima indikasi melalui pesan yang dibawa oleh RNA kurir yang masuk ke organel sel.

Organel seluler yang paling umum adalah ribosom, retikulum endoplasma, lisosom, aparatus Golgi, mitokondria, dan kloroplas dalam sel tanaman. Masing-masing organel ini melakukan fungsi spesifik, seperti produksi insulin, empedu, protein, atau fungsi transmisi energi.

Mitokondria ditemukan, struktur seluler yang memenuhi reaksi metabolisme esensial. Mitokondria adalah sumber energi yang menyediakan dorongan untuk membangun sel lain dan makhluk hidup lainnya.

Namun, fungsi mitokondria memiliki komponen paradoks: oksigen yang diterima sel sangat penting, tetapi pada saat yang sama oksigen yang sama menghasilkan korosi dan pemakaian seluler (mitokondria mengubah energi oksigen tetapi sebagian oksigen terdegradasi). dalam partikel, juga dikenal sebagai radikal bebas, yang menyiratkan bahwa energi yang lebih tinggi menghasilkan kerusakan yang lebih besar).

Membran organel sel terdiri dari:

• Dinding sel: itu adalah lapisan sel, terdiri dari karbohidrat dan protein, terutama terdapat pada bakteri (prokariota) dan tanaman (dinding selulosa).

• Membran plasma: merupakan struktur elastis yang sangat tipis. Struktur dasarnya adalah film tipis dengan ketebalan dua molekul, yang bertindak sebagai penghalang untuk aliran air dan zat yang larut dalam air antara cairan ekstraseluler dan cairan intraseluler.

Sitoplasma Ini adalah struktur terbesar dalam sel. Ini terutama terdiri dari air, 90% atau lebih.

• Nukleus: ia adalah komponen terbesar dalam sel, dan fungsinya adalah untuk menyimpan, menyalin, dan mentransmisikan informasi yang disimpan dalam DNA, yang dilindungi oleh protein yang disebut histones.

Direkomendasikan

Barreras de la Comunicación
2020
Ahogamiento
2020
Manoreksia
2020