Otoritarianisme

Otoritarianisme, di banyak bidang, adalah latihan kekuatan yang menindas, yang memaksakan kehendak seseorang terhadap keinginan orang lain. Ini adalah sistem sosial yang tidak memungkinkan kritik, otonomi atau kebebasan. Ini secara teratur digunakan untuk mendefinisikan sistem pemerintah yang memenuhi beberapa karakteristik yang telah disebutkan. Dalam aspek sosial dan keluarga, ia merujuk pada figur ayah atau laki-laki sebagai peran pelindung, yang menggunakannya untuk menanamkan ideologi macho atau paternalistik.

Otoritarianisme

Otoritas, dengan sendirinya, tidak mempengaruhi integritas fisik dan psikologis seseorang, karena itu harus diterapkan secara bijaksana, tanpa penyalahgunaan kekuasaan. Namun, otoritarianisme mengusulkan rezim yang kejam, merampas manfaat tertentu dari mereka yang berada di bawahnya . Pada tingkat historis, istilah ini telah digunakan, bersama dengan totaliterisme, untuk berbicara tentang pemerintahan penting yang terkonsolidasi, seperti Nazisme, fasisme, Francoisme, dan Stalinisme, yang memanfaatkan kedaulatan mereka untuk memusnahkan siapa pun dengan ide yang berbeda. mereka, dengan harapan bahwa ini akan membawa homogenitas politik di seluruh wilayah.

Biasanya partai-partai yang dipandu oleh otoritarianisme menemukan tingkat korupsi yang tinggi, terkait dengan masalah ekonomi, politik, dan sosial. Beberapa penulis menggambarkan para pemimpin rezim ini sebagai "tiran", dalam semua arti kata yang merendahkan. Meskipun demikian, tidak hanya orang-orang politik yang membenamkan diri dalam dunia otoritarianisme; Masing-masing gereja dari agama dominan di wilayah tertentu dapat, jika diberdayakan, memerintah dengan konsep tertutup, hanya berdasarkan pada ajaran yang dapat disediakan oleh teks-teks suci mereka.

Direkomendasikan

Sobresueldo
2020
Merokok
2020
Samba
2020