Paradigma

Kata Paradigma berasal dari Paradigma Yunani dan paradigma Latin, yang artinya adalah contoh atau model. Ini digunakan untuk menunjukkan pola, model, contoh atau pola dasar . menyinggung aspek-aspek yang relevan dari suatu situasi yang dapat diambil sebagai contoh, inklusif, etimologi kata menunjukkan bahwa itu mungkin identik dengan Contoh, namun, Paradigma digunakan dalam jenis konteks lain tidak sesederhana yang digunakan dengan kata Contoh. Yang aneh tentang istilah ini adalah asalnya, karena itulah mengapa kami mengambil gagasan bahwa paradigma tidak lebih dari serangkaian tindakan yang harus diikuti atau dilaksanakan untuk menyimpulkan dengan kebaikan bersama atau kekuatan sosial. Berasal dari filsafat Yunani, Plato yang memberinya bentuk "Contoh untuk diikuti" dan bukan sebagai contoh sederhana seperti yang diyakini ketika menggunakannya dalam konteks tanpa aspirasi apa pun.

Paradigma

Ini memberi kita untuk memahami bahwa kata Paradigma digunakan untuk menunjukkan tindakan-tindakan yang merupakan referensi terbaik untuk jalan ke depan, pendidikan yang baik dengan nilai-nilai moral asli dan layak menerima guru, tidak lebih dari paradigma sosial. untuk integrasi seseorang yang luar biasa . Secara umum, mematuhi paradigma yang dipaksakan oleh masyarakat menunjukkan bahwa harapan kelompok telah terlampaui, sebagai akibatnya promosi atau rantai keturunan dilakukan. Organisasi laba aktif sebagai perusahaan, menggunakan contoh-contoh paradigmatik sehingga karyawan mereka memperkuat nilai yang sama dan dengan demikian dapat memilih posisi yang lebih pangkat dan prestise dalam urutan yang ditempatkan.

Konsep ini digunakan dalam teori sains untuk pertama kalinya oleh Ch. Lichtenberg (1742-1799). Pada akhir 1960-an, filsuf Thomas Kuhn memberikan kata itu makna saat ini dengan menggunakannya untuk merujuk pada serangkaian praktik yang mendefinisikan disiplin ilmiah selama periode waktu tertentu.

Sains menerapkan paradigma dari sudut pandang lain yang lebih praktis, berorientasi pada penemuan jalur penelitian baru, pengejaran data secara konstan yang berkolaborasi dengan penyelesaian masalah mereka, misalkan paradigma ilmiah, yang dengan metode dan deduksi penelitian akan menjadi dipahami dan diselesaikan. Paradigma menarik garis untuk mengikuti dalam bidang apa pun di mana

Saya selesai, kemudian, meskipun tidak menjadi klasik untuk digunakan dalam setiap kasus, itu masih generik, sehingga dapat digunakan dalam situasi di mana contoh yang baik dijamin untuk diikuti dalam tindakan, apa pun itu. tampil.

Contoh paradigma ilmiah adalah analisis Aristotelian tentang pergerakan tubuh, revolusi Copernicus, mekanika Newton, teori kimia Lavoisier, teori relativitas Einstein, dan banyak lainnya, yang penetapan batasnya dalam sejarah sains akan menjadi tujuan utama, untuk menghindari studi sejarah yang didasarkan secara eksklusif pada akumulasi data, fakta dan penemuan.

Dalam ilmu sosial, paradigma digambarkan sebagai serangkaian pengalaman, keyakinan dan nilai-nilai yang menentukan cara individu melihat dan menafsirkan realitas, realitasnya; dan bagaimana mereka menanggapi persepsi itu. Ini adalah pola atau model perilaku yang diwariskan atau dipelajari.

Banyak kali kita berbicara tentang melanggar paradigma, tentang sesuatu yang sudah mapan. Secara umum, paradigma pribadi dibawa sebagai dogma: beberapa diwarisi dari orang tua kita. Mereka adalah keyakinan yang membuat kita terjebak dan tidak memungkinkan kita untuk melihat kemungkinan lain, kadang-kadang menjadi hambatan yang mencegah kita bergerak maju dan mencapai jalan menuju kesuksesan.

Adalah perlu untuk menghancurkan, menghalau, dan mengatasi paradigma-paradigma ini, sehingga mentalitas dan sikap positif dapat diasumsikan dan, sebagai konsekuensinya, berubah dan tumbuh.

Direkomendasikan

Warna liturgi
2020
Kata
2020
Kolera
2020