Pelecehan seksual

Ketika satu orang berhubungan seks dengan orang lain tanpa persetujuan mereka, maka kita berbicara tentang pelecehan seksual atau pemerkosaan. Menurut kamus Royal Spanish Academy (RAE) mendefinisikan penyalahgunaan sebagai sesuatu yang menyalahgunakan, berlebihan, tidak adil, tidak pantas atau tidak pantas atau seseorang. Pelecehan seksual dapat terjadi antara orang dewasa, orang dewasa dengan anak, atau antara anak-anak. Pelaku seksual memaksa korbannya untuk melakukan aktivitas seksual dengannya. Memahami aktivitas seksual sebagai tindakan penetrasi alat kelamin .

Pelecehan seksual

Ketika pelecehan seksual dilakukan terhadap anak di bawah umur, pemerkosa (sebagaimana orang yang melakukan pelecehan disebut) mengambil keuntungan dari kurangnya pengalaman atau ketidakmampuan si kecil untuk memahami tindakan tertentu, di antaranya membuat mereka menyentuh organ seksual mereka, mengajari mereka film porno, membuat anak-anak menontonnya saat mereka telanjang, dll.

Dalam kasus-kasus ini, sebagian besar waktu, pemerkosa adalah seseorang yang dekat dengan anak atau, dari kerabatnya, pelaku mendapatkan kepercayaan dari lingkungan keluarga untuk memiliki akses bebas ke anak di bawah umur. Pemerkosa dapat menggunakan banyak trik untuk menipu korbannya, ia dapat bertindak dengan jelas terhadap korban dengan menerapkan kekerasan, atau sebaliknya, ia dapat menggunakan kepercayaan yang dimiliki oleh korban, karena ia adalah seseorang yang dekat dengan lingkungan keluarganya.

Harus jelas bahwa pelecehan seksual bukan hanya penetrasi alat kelamin, itu juga memaksa seks oral, memaksa untuk menyentuh alat kelaminnya, memaksanya untuk mengamati masturbasi, dll.

Tindakan tercela seperti itu tidak memiliki tempat khusus yang dapat terjadi dalam keluarga yang sama, di tempat kerja, di pusat-pusat pendidikan dll. Ada beberapa tanda atau gejala yang akan menunjukkan bahwa pelecehan seksual telah terjadi: perubahan perilaku korban, tanda-tanda rasa sakit di area genital, dalam kasus anak-anak menunjukkan pendarahan, depresi, kehamilan, pakaian korban rusak atau ternoda.

Kita hidup dalam masyarakat di mana kehilangan nilai-nilai telah meningkat, konsumsi obat-obatan terlarang, alkohol, dapat memicu jenis perilaku ini, karena orang tua harus menyadari adanya perubahan dalam perilaku anak-anak, mengingatkan bahwa ada sesuatu yang terjadi Ketidakpercayaan semua orang, bahkan anggota keluarga, sangat disayangkan tetapi itu adalah kenyataan, seperti pepatah "wajah kita melihat hati kita tidak tahu".

Direkomendasikan

Antropologi filosofis
2020
Urutan didaktik
2020
Violencia Laboral
2020