Pengawetan makanan

Pengawetan Makanan adalah seperangkat prosedur dan sumber daya untuk menyiapkan dan mengemas produk makanan untuk menghemat dan mengkonsumsinya lama setelah itu .

Zat yang membentuk makanan diubah agak cepat. Perubahan tersebut disebabkan oleh mikroba yang menggunakan unsur-unsur nutrisi mereka untuk perkembangannya, yang menyebabkan penguraiannya . Perubahan makanan juga disebabkan oleh aksi enzim, senyawa kimia yang mempercepat kecepatan reaksi.

Tujuan utama dari pengawetan makanan adalah untuk mencegah atau menunda kerusakan yang disebabkan oleh mikroba, dan karena itu efeknya berbahaya pada makanan. Untuk ini, perlu menerapkan perawatan yang memadai; Makanan yang mengalami perawatan ini disebut makanan kaleng .

Di bawah ini adalah teknik konservasi yang paling banyak digunakan saat ini:

Pembekuan: terdiri dari makanan yang terkena suhu antara 0ºC dan -4ºC, untuk menghilangkan panas; Metode ini memungkinkan untuk menghentikan pertumbuhan mikroorganisme sementara dan memperlambat kecepatan enzim bekerja.

Pendinginan: ditandai dengan menyimpan makanan pada suhu 5 ºC atau kurang; Ini digunakan untuk menjaga makanan tetap segar, dan mengawetkannya untuk beberapa waktu.

Pengeringan atau dehidrasi: bisa alami atau buatan. Dengan metode ini, mikroorganisme tidak berkembang dan enzim tidak mengerahkan aksi mereka dalam makanan kering. Dalam pengeringan alami, Matahari mengintervensi, dapat digunakan pada buah-buahan (kismis), biji-bijian, dan kacang-kacangan. Saat ini mereka dapat dikeringkan menggunakan oven, terowongan atau drum pengeringan.

Pengawetan makanan

Asin dan merokok: saat menambahkan garam ke dalam makanan, ia melepaskan airnya, dan aktivitas bakteri dan enzimatik dihentikan. Ketika makanan mengalami asap kayu (beech, oak, birch), serangkaian bahan kimia dihasilkan dengan daya sterilisasi yang besar dan, di samping itu, memberikan aroma dan rasa khas pada makanan.

Pengalengan: terdiri dari mensterilkan makanan dan wadah. Wadah bisa terbuat dari kaca, timah, aluminium, dan kardus. Makanan sebelum dikemas dimasak dan dibersihkan, suhu dan waktu yang berbeda digunakan dalam memasak tergantung pada apakah itu daging, ikan atau buah.

Acar: digunakan dalam kol, mentimun, kembang kol, biji-bijian, zaitun, dll. Edibles diasinkan dan kemudian disimpan dalam cuka, dengan atau tanpa bumbu. Teknik ini termasuk menyembuhkan, termasuk merokok, mengasinkan dan merendam dalam air garam atau cuka, dua yang pertama digunakan dalam daging merah.

Konsentrat gula: terdiri dari menambahkan gula ke buah dan / atau preparasi tanaman. Konsentrasi tinggi mencegah perkembangbiakan mikroorganisme kecuali untuk beberapa jamur. Untuk menghentikan pertumbuhannya, oksigen dikeluarkan dari wadah, menutupi permukaan dengan parafin atau wadah tertutup vakum.

Aditif kimia: adalah zat non-nutrisi yang sengaja ditambahkan ke makanan dalam jumlah kecil, untuk memperbaiki penampilan, rasa, konsistensi atau sifat pengawetan. Yang paling sering digunakan untuk pengawetan makanan adalah natrium benzoat, asam asetat, natrium sitrat, belerang dan natrium nitrit.

Metode modern lainnya: beberapa radiasi, seperti sinar-X, sinar ultraviolet, dll., Adalah bentuk energi yang memengaruhi materi hidup dan sangat mempengaruhinya, membiarkan makanan bebas dari mikroorganisme dan melestarikannya untuk jangka waktu lama.

Direkomendasikan

Tuan rumah
2020
Bakterisida
2020
Arte Románico
2020