Penggembalaan nomaden

Penggembalaan nomaden adalah sistem penggembalaan itu, juga digambarkan sebagai salah satu dari jenis ternak, yang terdiri dari pengangkutan ternak dari satu tempat ke tempat lain sehingga mereka dapat memberi makan . Saat ini, sistem peternakan ini adalah metode subsisten utama bagi berbagai bangsa yang telah terpinggirkan di benua Afrika ; sesuatu yang terancam oleh serangkaian peraturan yang membatasi pergerakan bebas hewan dan menempati wilayah ini untuk keperluan industri, pertanian, dan / atau perkotaan, yang secara langsung memengaruhi masa depan dan ketergantungan ekonomi masyarakat yang melakukan kegiatan ini .

Penggembalaan nomaden

Iklan

Penting untuk menyebutkan bahwa penggembalaan nomaden dinyatakan sebagai sistem produksi pertanian utama dari wilayah-wilayah gersang itu, oleh karena itu penggembalaan nomaden sangat penting bagi perekonomian benua Afrika, karena penggembalaan nomaden juga merupakan sekitar setengah dari permukaan tanah Afrika. sub-Sahara.

Penggembalaan nomaden sangat umum di wilayah atau wilayah dengan sedikit lahan subur, umumnya di negara berkembang; Sekitar 30 hingga 40 juta penggembala nomaden ada di dunia, banyak di antaranya ditemukan di Asia Tengah dan wilayah Sahel di Afrika Barat, pada orang-orang yang terpinggirkan, seperti Tuareg, yang ditemukan di Gurun Sahara; yang lain adalah Maasai yang didirikan di daerah pegunungan Kenya dan Tanzania; Akhirnya, contoh lain dari orang-orang yang menggunakan penggembalaan nomaden adalah Saami atau Lapps yang terletak di utara Semenanjung Skandinavia dan Rusia.

Jenis ternak ini muncul sebagai akibat dari apa yang disebut revolusi Neolitik ; Selama ini, manusia menggunakan domestikasi hewan dan tanaman untuk memenuhi kebutuhan makanan mereka.

Direkomendasikan

Sumo
2020
Izin
2020
Bahasa inggris
2020