Penunggang

Asal usul kata rider berasal dari nama sekelompok suku Berber Afrika Utara, Zanāta, dipuji pada Abad Pertengahan di seluruh Barat Islam sebagai ahli pemulia kuda dan ahli menunggang kuda, dan disewa oleh raja sebagai pasukan kavaleri, tetapi sumber lain menyatakan bahwa pada awalnya kata ini terkait dengan menunggang unta atau dromedari dan kemudian bergerak menuju kuda. Tetapi hari ini individu yang mengendarai kuda dan merupakan ahli dalam menunggang kuda, yang merupakan kemampuan atau keterampilan untuk menunggang kuda dengan tekad dan ketepatan, baik untuk rekreasi, pekerjaan atau bahkan tujuan penyembuhan, dan mengacu pada rekreasi yang berbicara tentang olahraga yang terdiri dari melatih kuda untuk melompati serangkaian rintangan dalam urutan tertentu.

Penunggang

Di sisi lain, orang yang mengendarai disebut pengendara. Selanjutnya, pada Abad Pertengahan, istilah ini digunakan untuk menggambarkan prajurit yang menunggang kuda dan bertempur dengan tombak dan seorang penunggang kuda yang menunggang penunggang kuda dan dengan kakinya membungkuk, dengan sanggurdi pendek; Ini adalah pertempuran yang saya sebut "adil", dan itu terdiri dari dua kontestan dengan baju besi dan elemen masing-masing seperti yang disebutkan di atas, berkelahi atau berkelahi, untuk membenarkan hak satu. Dan dalam pertempuran ini para ksatria dipuji karena keterampilan mereka dalam menangani senjata. Mereka cenderung membingungkan jousting dan turnamen, senjata yang digunakan dalam pertempuran ini berbeda; sebagai contoh, di dalam jousts, senjata ofensif dan defensif nyata digunakan, sering menyebabkan gravitasi dan bahkan kematian para pejuang; dan di turnamen senjata yang digunakan salah.

Direkomendasikan

Tácito
2020
Yerro
2020
Misi
2020