Penyimpangan

Istilah ini mengacu pada tindakan memutarbalikkan atau memutarbalikkan, yaitu, memperoleh serangkaian sifat buruk dan kebiasaan yang dapat dengan mudah disalahkan oleh lingkungan, baik sosial maupun keluarga. Demikian pula, itu akan mengubah urutan dalam situasi atau ruang. Memiliki kecenderungan nyata pada insting manusia yang paling rendah dan paling tidak alami dianggap sebagai tanda penyimpangan. Pada beberapa kesempatan, penyimpangan digunakan dengan perasaan seksual, berbicara tentang perilaku yang mungkin aneh atau, yah, berbahaya, baik bagi lingkungan maupun bagi mereka yang menderita karenanya. Penting untuk dicatat bahwa, pada beberapa kesempatan, kerusakan digunakan sebagai sinonim untuk penyimpangan.

Penyimpangan

Kata ini berasal dari bahasa Latin "sesat", yang dapat diterjemahkan sebagai "flip". Ini, pada awalnya, hampir secara eksklusif digunakan untuk psikiatri klinis klasik, psikopatologi dan seksologi yang baru lahir. Seperti disebutkan di atas, di bawah istilah ini serangkaian paraphilias atau perilaku seksual menyimpang berlindung, seperti fetishisme, pedofilia, eksibisionisme, sadomasokisme, dan voyeurisme. Namun, satu-satunya teori psikologis yang tetap sampai hari ini adalah yang diusulkan oleh Sigmund Freud dalam psikoanalisis, yang disusun dengan nuansa berbeda di berbagai sekolah psikoanalisis. Saat ini, tidak memiliki arti merendahkan yang sangat banyak mencirikannya.

Penyimpangan dapat dengan mudah dikaitkan dengan dekadensi, kegilaan, kurangnya kesopanan, dan kurangnya kontrol atas keinginan manusia yang paling langsung. Narkoba, seks, kerakusan, pesta pora, dan konsumsi alkohol yang berlebihan adalah tanda bahwa seseorang telah menyesatkan kebiasaan dan kebiasaan mereka.

Direkomendasikan

Peta
2020
Efek pendapatan
2020
Penilaian
2020