Perang saudara

Perang saudara dipahami sebagai konfrontasi yang terjadi antara kelompok-kelompok terorganisir yang ada di negara atau wilayah yang sama, atau mungkin juga terjadi antara dua negara yang dipersatukan sebagai satu. Dengan kata lain, ini adalah pertempuran agresif atau seperti perang di mana anggotanya hampir selalu dibentuk oleh dua partai politik yang berseberangan ; karakteristik yang mungkin dimiliki oleh kedua pihak ini adalah konflik bersenjata yang memanifestasikan dirinya di negara tertentu ; di mana individu-individu dari wilayah, kota, komunitas atau kota yang sama saling berhadapan, untuk mempertahankan dua ideologi, doktrin, posisi atau kepentingan yang berbeda .

Perang saudara

Dalam situasi tertentu tujuan dari konfrontasi ini adalah suksesi sebagian wilayah, tetapi mereka tidak selalu dianggap sebagai perang saudara, sebagai contoh dari jenis ini kita dapat menyebutkan perang saudara Amerika atau perang dekolonisasi. Perang saudara dapat dianggap sebagai revolusi jika mayoritas redistribusi masyarakat terjadi, seperti dalam kasus revolusi Amerika. Dan revolusi umumnya dilakukan pada masalah ideologi; Salah satu contoh revolusi pertama yang dapat kita singkap adalah Revolusi Perancis, di mana orang-orang miskin Perancis menentang monarki.

Dalam jenis konflik ini, partisipasi entitas asing dari berbagai negara kadang-kadang terjadi, baik membantu atau bekerja sama dengan faksi-faksi berbeda dari perang saudara tersebut, yang orang-orangnya menjadi sukarelawan sipil yang membela ideologi pihak yang telah mereka pilih. Sejak sekitar tahun 1945, perang saudara telah menyebabkan kematian lebih dari 25 juta orang, tetapi juga migrasi jutaan orang lainnya.

Direkomendasikan

MB
2020
Pasir
2020
Metode delphi
2020