Perang suci

Perang suci adalah konflik yang disebabkan oleh perbedaan antar agama, khususnya oleh kehadiran ekstremis agama yang percaya pada dogma monoteistik (keberadaan satu Tuhan), untuk mempertahankan ideologi agama mereka, serta tempat-tempat yang mereka anggap suci menurut kepercayaan mereka dan pada gilirannya menangani konflik-konflik ini sebagai strategi untuk mempublikasikan doktrin-doktrin iman mereka, melalui ekspansionisme melalui penggunaan kekerasan. Dalam perang suci pertama dalam sejarah, Islam dan Kristen bertemu sebagai protagonis.

Perang suci

Khususnya perang suci yang berasal dari Islam, memiliki titik awalnya kira-kira pada tahun 622, pada saat "Muhammad" memancarkan pesan langsung dari Tuhan, diancam akan dibunuh oleh musuh atau musuh Islam dan karena alasan itu beremigrasi Dari "Mekah" ke wilayah yang disebut "Madinah", ini adalah kota 300 km di utara Mekah, ditemani oleh para pengikutnya.

Tinggal di wilayah Madinah, Muhammad memposisikan dirinya sebagai kepala komunitas agama baru di sekitar 629; Setelah ini, bersama dengan pasukan sepuluh ribu orang, ia melakukan perjalanan lagi ke Mekah, yang merupakan kota yang ditaklukkan dengan hampir tidak ada perlawanan dari orang-orang. Setelah ini, khususnya menjelang tahun 1054, perang suci pecah antara Islam dan Gereja Katolik, karena umat Katolik ingin memulihkan makam suci Yerusalem, yang pada waktu itu berada di tangan umat Islam.

Selama Abad Pertengahan, Perang Salib terutama adalah ekspedisi militer, yang diselenggarakan oleh Gereja dengan tujuan memulihkan Makam Suci di Yerusalem dari pemerintahan Muslim, dan itu mengambil bentuk "perang suci" yang sesungguhnya.

Gereja Katolik mulai mengatur ekspedisi militer untuk mengakhiri, termasuk untuk memproyeksikan pengaruhnya terhadap wilayah Bizantium, yang didominasi oleh Gereja Ortodoks, yang merupakan gereja Bizantium yang didirikan dengan Skisma pada 1054, dan independen dari Paus Roma .

Selama hampir 200 tahun, delapan ekspedisi diorganisir dan telah memberikan banyak kekerasan terhadap orang-orang non-Kristen. Yang paling sukses adalah perang salib pertama, yang mengepung dan menaklukkan Yerusalem dan bahkan memegang beberapa kerajaan dalam bentuk feodal, tetapi pada abad ke-12, orang-orang Turki mendapatkan kembali kerajaan, termasuk Yerusalem .

Direkomendasikan

IMF - Dana Moneter Internasional
2020
Metode delphi
2020
Cabang-cabang pendidikan
2020