Perencanaan kota

Kata urbanisme berasal dari kata Latin "urbus" yang berarti kota. Perencanaan kota berspesialisasi dalam studi, perencanaan dan pemesanan kota ; menggunakan geografi perkotaan sebagai instrumen mendasar, mencari pemahaman yang lebih baik tentang prosedur perkotaan, untuk merencanakan partisipasi dalam kualifikasi ruang. Kompleksitas sebuah kota, juga menyiratkan kerumitan perencanaan kota karena difokuskan melalui nuansa yang berbeda, misalnya bentuk dan tata ruang kota, di samping dinamika kegiatan ekonomi, lingkungan, dan sosial yang berkembang di dalamnya.

Perencanaan kota

Dengan cara ini, jika perencanaan kota lebih didedikasikan untuk bentuk dan disposisi kota, itu akan menghadapi pendekatan yang lebih arsitektural, alih-alih jika studi fokus pada dinamika kegiatan ekonomi, lingkungan dan sosial yang terjadi di dalamnya., studi akan condong ke arah sosial.

Secara historis dikatakan bahwa perencanaan kota muncul dari fondasi kota-kota, yang bertanggung jawab atas Romawi selama masa kekaisaran. Bangsa Romawi mengambil model sebuah kota dan kemudian menanamnya di setiap wilayah yang mereka taklukkan. Pada dasarnya dalam model kota ini, harus selalu ada tempat untuk lapangan publik, dan di mana jalan-jalan harus dirancang dalam kotak-kotak yang disejajarkan dengan tertib. Lama kemudian, jenis kota ini akan menyebar ke seluruh Eropa, bahkan mencapai Amerika.

Saat ini, perencanaan kota terkait dengan ilmu-ilmu lain seperti arsitektur, teknik sipil, geografi, sosiologi, sejarah, ilmu politik. Bahkan, untuk waktu yang lama, perencanaan kota telah diajarkan di universitas sebagai disiplin independen dari profesi lain, ada lebih dari 100 universitas yang menawarkan gelar dalam perencanaan kota, teknik perkotaan, perencanaan kota, topografi perkotaan, antara lain.

Desain perkotaan meliputi elemen teknis, ekonomi, sosial, politik, hukum dan lingkungan, yang akan bertanggung jawab untuk mendefinisikan proyek kota.

Saat ini hal yang paling inovatif adalah desain kota berkelanjutan, yang mencakup energi terbarukan, dan ditujukan untuk melestarikan lingkungan.

Penting untuk digarisbawahi bahwa sejak tahun 1949, setiap tanggal 8 November hari perencanaan kota dunia (dideklarasikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa Perserikatan Bangsa-Bangsa) telah dirayakan, di mana ia berupaya untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya perencanaan kota yang baik, dengan cukup ruang hijau, yang dapat berkontribusi pada penciptaan lingkungan yang sehat, bagi orang-orang yang akan menghuninya.

Direkomendasikan

Kepemimpinan
2020
Siklus Akuntansi
2020
Bank Benih
2020