Pergundikan

Ini adalah persatuan de facto yang stabil antara orang-orang dari jenis kelamin yang berbeda, yang hukum dalam kasus-kasus tertentu, dan setelah waktu tertentu, pemberian efek hukum. Mereka adalah orang-orang yang hidup bersama melakukan kehidupan perkawinan tetapi tidak dipersatukan dalam pernikahan. Di beberapa negara situasi ini dicatat dalam daftar sebagai bukti persatuan. Di mana tidak ada catatan seperti itu, itu harus diuji dengan saksi .

Pergundikan

Meskipun pernikahan adalah genre hak asasi manusia dan kewajiban di hadapan hukum, di banyak bagian dunia, semuanya meluas ke persatuan pasangan dalam pergundikan, demikian juga, pasangan itu dicapai oleh serangkaian hak dan kewajiban.

Orang-orang yang memiliki hubungan selir atau belum menikah disebut selir / kita. Ini harus diperhatikan; Perundingan itu seharusnya tidak sporadis . Hubungan para selir tidak bisa bersifat sementara atau kebetulan. Itu harus tahan lama. Umumnya didirikan antara dua tahun dan tiga tahun.

Konsep pergundikan kembali ke Roma Kuno dan zaman Alkitab . Secara umum, perundingan itu bersifat sukarela (sudah di laut dengan persetujuan antara laki-laki dan perempuan dalam laki - laki dan keluarga perempuan ) karena hubungan keamanan ekonomi dengan perempuan ini dipertimbangkan. Keberadaannya, dalam hal apa pun, selir budak yang dianggap sebagai perbudakan seksual wanita.

Di zaman kuno dan dalam beberapa budaya timur kontemporer, sosok selir sangat berulang . Misalnya, pria yang memiliki posisi ekonomi dan kekuasaan yang menonjol, selain istri resmi mereka, juga memiliki berbagai selir.

Umumnya ini berasal dari kelas sosial yang lebih rendah . Persatuan dalam pergundikan ini menjamin para wanita ini perbaikan dalam kondisi kehidupan mereka dan juga meyakinkan keluarga mereka akan perlindungan ekonomi dan sosial yang lebih besar.

Di Kekaisaran Romawi dan Cina Kuno, selir memiliki status hukum yang lebih rendah daripada pernikahan. Ini berarti bahwa seorang pria memiliki seorang istri dan seorang selir secara bersamaan . Hukum Barat, di sisi lain, hanya mengizinkan pernikahan monogami dan meninggalkan selir dari perlindungan hukum apa pun.

Direkomendasikan

Substrat
2020
Antipati
2020
Varón
2020