Perjamuan suci

Teks suci Kekristenan adalah Alkitab dan penyebarannya ke seluruh dunia telah menjadi kunci bagi penyebaran pesan Kristen. Alkitab dibagi menjadi dua bagian, Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Perbedaan ini terkait dengan sebelum dan sesudah kedatangan Yesus Kristus. Salah satu episode mendasar dari Perjanjian Baru adalah kisah tentang perjalanan Perjamuan Terakhir Yesus Kristus. Peristiwa ini lebih dari sekedar episode Alkitab, karena merupakan aspek penting dari liturgi Kristen.

Perjamuan suci

Para ahli Alkitab sepakat bahwa episode Perjamuan Terakhir adalah faktor penentu dalam perayaan Ekaristi Kristen . Selama Perjamuan Terakhir, kedua belas rasul itu makan roti dan anggur dan unsur-unsur ini melambangkan tubuh dan darah Yesus Kristus, sebuah ritual yang dapat diamati di semua massa yang dirayakan ketika imam memakan tuan rumah yang dikuduskan yang melambangkan roti dan minuman. piala kecil.

Orang-orang Kristen telah diberi mandat untuk merayakan Peringatan kematian Kristus, yang juga disebut "Perjamuan Tuhan" (1 Korintus 11:20).

Selama tahun 33 era kita, Yesus Kristus merupakan perayaan ini pada malam Paskah Yahudi . Paskah adalah festival yang diadakan setahun sekali, pada tanggal 14 Nisan (bulan kalender Yahudi). Rupanya, orang-orang Yahudi menghitung tanggal ekuinoks musim semi, yaitu dari hari ketika ada sekitar dua belas jam cahaya dan dua belas jam kegelapan. Bulan Nisan dimulai ketika bulan baru yang terdekat dengan titik balik musim semi pertama kali terlihat. Hari Paskah dimulai empat belas hari kemudian, setelah matahari terbenam.

Ada orang yang percaya bahwa Yesus benar-benar mengubah roti menjadi dagingnya dan anggur menjadi darahnya. Namun, tubuh Yesus masih lengkap ketika ia menawarkan roti. Maka dapatkah dikatakan bahwa para rasul memakan daging Yesus dan meminum darahnya? Tidak, itu akan menjadi tindakan kanibalisme dan pelanggaran hukum Allah (Kejadian 9: 3, 4, Imamat 17:10). Menurut Lukas 22:20, Yesus berkata: "Cawan ini menandakan perjanjian baru berdasarkan darah saya, yang akan dicurahkan atas nama Anda." Apakah cawan itu benar-benar menjadi "perjanjian baru"? Itu tidak mungkin, karena pakta adalah perjanjian; Itu bukan benda material.

Karena itu, roti dan anggur hanyalah simbol . Roti melambangkan tubuh Kristus yang sempurna.

Direkomendasikan

Barreras de la Comunicación
2020
Ahogamiento
2020
Manoreksia
2020