Perselingkuhan

Perselingkuhan masuk ketika seseorang mengkhianati aturan yang harus dihormati di hadapan organisasi atau orang tertentu, perselingkuhan yang paling umum ditunjukkan kepada pasangan atau organisasi keagamaan.

Perselingkuhan

Perselingkuhan berawal pada tahun-tahun pertama di dunia lama, di mana laki-laki memberlakukan aturan dan bisa memiliki beberapa wanita, dan mereka bahkan diklasifikasikan, ini adalah: kekasih, wanita yang akrab dengan pria dan yang tidak tinggal di rumah tuan, para selir (budak), yang bertanggung jawab atas tugas-tugas rumah di masa lalu dan merawat anak-anak tuan yang sah, dan akhirnya ada para istri, dianggap ibu rumah tangga dan pengasuh selir, di samping jadilah yang dibawa ke dunia oleh putra - putra resmi para penguasa.

Perlu dicatat bahwa tidak hanya dalam hubungan cinta saja seseorang tidak setia . Kesetiaan ada dalam sebagian besar hubungan yang dapat dimiliki seseorang, terlepas dari bagaimana mereka mempertahankannya, karena semacam ikatan emosional dan kepercayaan terbentuk, yang membuat kedua anggota ikatan tidak menerima pengkhianatan atau terletak pada pihak lain.

Menurut penelitian ilmiah baru-baru ini, orang-orang yang memiliki jari manis lebih panjang daripada jari telunjuk cenderung lebih bebas memilih dan, yang dicatat sebaliknya, lebih mungkin untuk membentuk ikatan emosional dengan pasangan mereka, yang mencegah perselingkuhan, tetapi itu bukan sesuatu itu benar dalam semua kasus. Di beberapa rezim, seperti Marxisme, laki-laki dibiarkan tidak setia dan bahkan dianggap sebagai hak, tetapi perempuan dihukum dengan cara yang berbeda. Juga, jenis tindakan ini tidak diterima oleh gereja, karena mereka adalah contoh kerendahan moral dan sedikit rasa hormat .

Direkomendasikan

Aksen
2020
Ekonom
2020
Vegetasi
2020