Persepuluhan

Istilah persepuluhan berasal dari bahasa Latin "decimus" yang berarti kesepuluh. Ini adalah kata yang telah digunakan sejak zaman kuno untuk merujuk pada jenis pajak yang harus dibayarkan kepada raja, raja feodal, atau gereja-gereja Kristen. Dalam kasus monarki, raja menuntut agar dia dibayar 10% dari nilai barang dagangan yang memasuki kerajaannya.

Persepuluhan

Untuk Kekristenan, persepuluhan kembali ke zaman Alkitab ; pembayaran persepuluhan menurut Alkitab berasal dari zaman patriark Abraham, yang membuat kontribusi ini kepada imam Melkisedek sebagai tanda terima kasih. Dengan berlalunya waktu, persepuluhan dikeluarkan untuk semua imam, dan bahkan ditetapkan sebagai hukum.

Menurut catatan Alkitab, mereka yang harus membayar persepuluhan adalah pemilik tanah, yang memberikan sebagian dari manfaat yang diperoleh dari kegiatan yang mereka lakukan. Yang berarti bahwa para petani dan buruh harian tidak diwajibkan untuk memberi perpuluhan.

Saat ini persepuluhan adalah opsional dalam agama ; Namun, ada beberapa agama seperti yang injili, yang mendukung pembayaran persepuluhan oleh umat mereka, karena sangat penting bagi mereka bahwa pengikut mereka berbagi sebagian dari pendapatan mereka, untuk berkolaborasi dengan gereja. Dengan cara ini Allah digenapi, membantu menyebarkan firman-Nya ke seluruh dunia.

Pembayaran persepuluhan di beberapa gereja telah menjadi subyek banyak perdebatan, karena bagi sebagian orang, pembayaran ini tidak boleh dipaksakan, melainkan semua orang harus berkontribusi apa yang mereka bisa; karena pembayaran ini merupakan praktik yang mencurigakan, yang hanya berfungsi untuk mempromosikan pengayaan beberapa pemimpin agama.

Untuk agama Yahudi pembayaran ini tidak wajib dan untuk Gereja Katolik, hanya persembahan sukarela yang dipromosikan. Dan seperti yang dinyatakan sebelumnya, pembayaran persepuluhan tidak secara resmi diperlukan hari ini, itu hanya dilakukan di gereja-gereja Kristen evangelis tertentu sebagai sebuah tradisi.

Bagaimanapun, banyak orang yang menghadiri gereja terus berkolaborasi baik melalui sedekah atau sumbangan . Bagi mereka yang mendukung praktik-praktik ini, masuk akal bagi mereka untuk melakukan pembayaran ini, karena gereja-gereja untuk mempertahankan kegiatan dan kantor mereka harus mengandalkan bantuan keuangan umat beriman mereka.

Direkomendasikan

Dogma
2020
Geometría
2020
Tejido Conductor
2020