Pertanian kelinci

Istilah cuniculture dibentuk dari akar Latin, khususnya "cunicūlus" yang merujuk pada pemeliharaan kelinci, dengan senyawa leksikal seperti "cuniculus" yang berarti "kelinci" dan kata "budaya" yang setara dengan hasil budidaya. Dalam banyak kamus terkenal, pengembangbiakan kelinci digambarkan sebagai seni, sistem atau disiplin yang diusulkan terutama untuk pengembangbiakan kelinci, untuk penggunaan daging dan produknya . Dengan kata lain, ini adalah aktivitas yang berkaitan dengan domestikasi dan perawatan kelinci, yang kadang-kadang bisa termasuk kelinci; sehingga mereka dapat digunakan untuk konsumsi manusia, dalam hal daging mereka; Namun, kulit dan bulunya dapat digunakan untuk membuat produk lain.

Pertanian kelinci

Peternakan kelinci sebagai eksploitasi dan pemeliharaan kelinci domestik, adalah jenis pekerjaan pertanian dengan difusi besar di negara-negara Eropa, wilayah yang telah melihat kebutuhan untuk memproduksi berbagai jenis makanan dalam ruang jarak pendek dan dengan harga serendah mungkin., semua ini karena berbagai proses dan musibah historis yang diderita terutama dalam konflik bersenjata tahun 1914 dan 1939.

Di sisi lain, di wilayah Amerika Utara, berkenaan dengan petani Amerika dan Kanada, mengingat berbagai keuntungan mereka melalui eksploitasi kelinci yang rasional, mereka memberi nilai tinggi pada intensifikasi pembiakan mereka.

Hewan-hewan ini adalah mamalia dari keluarga Leporidae, dengan umur panjang sekitar 8 hingga 12 tahun ; Saat membuat daftar atau menggambarkan karakteristik mereka, kita dapat mengatakan bahwa kelinci umumnya berukuran 15 hingga 30 cm, kecuali yang berukuran raksasa, beratnya dapat bervariasi dari 800 gram. hingga 6 kg . Dengan telinga panjang yang menjadi ciri mereka.

Direkomendasikan

IMF - Dana Moneter Internasional
2020
Metode delphi
2020
Cabang-cabang pendidikan
2020