Peta Konsep

Peta konseptual adalah garis besar gagasan yang berfungsi sebagai alat untuk mengatur konsep dan kalimat dengan cara yang disederhanakan dan grafis untuk memperkuat pengetahuan. Dalam konsep, konsep dan gagasan dihubungkan melalui konektor grafis untuk melengkapi gagasan umum tentang apa yang menjadi topik utama. Tujuan dari peta konsep adalah untuk mendapatkan makna dari sesuatu melalui tautan yang dapat dengan mudah dianalisis.

Peta Konsep

Apa itu peta konsep

Peta konsep merangkum konsep dalam skema ide sederhana . Skema ini menyajikan lebih dari ide, karena memungkinkan penafsiran yang menganalisis dasar istilah sehingga dapat memproses dan membuatnya mudah bagi pemirsa untuk mendapatkan ide umum dari pernyataan yang disajikan dalam urutan seperti itu.

Definisi dari apa peta konsep adalah bahwa itu merupakan alat pembelajaran yang penting, karena grafik dapat menguraikan dan memecah ide dan konsep yang terkait dengan tema sentral. Bentuk grafik yang digunakan untuk masing-masing konsep adalah angka - angka geometris seperti oval atau kotak, yang akan saling berhubungan melalui garis dan kata-kata sesuai dengan koneksi dan korelasi yang satu definisi miliki dengan yang lain. Ini akan membentuk jaringan, yang simpulnya akan menjadi konsep dan tautannya akan menjadi hubungan yang ada di antara mereka.

Alat ini berasal pada 1960-an oleh psikolog dan pendidik Amerika David Ausubel (1918-2008) berdasarkan teorinya tentang psikologi pembelajaran yang bermakna. Menurut Joseph D. Novak, profesor di Universitas Loyola, yang merupakan eksponen pertama alat ini di tahun 70-an, konsep-konsep baru diperoleh dengan penemuan atau pembelajaran reseptif. Karena sebagian besar pembelajaran di sekolah responsif, siswa menghafal definisi tetapi gagal memperoleh makna konsep. Peta konseptual, di sisi lain, menghasilkan pembelajaran aktif berkat kenyataan bahwa itu memungkinkan pengorganisasian ide.

Untuk apa peta konsep?

Melalui peta konseptual, apa yang dikenal sebagai pembelajaran yang bermakna dapat dicapai, yaitu penyatuan dan hubungan yang dimiliki siswa dari pengetahuan yang telah ia miliki dengan pengetahuan baru yang ia peroleh, mengelola untuk menarik kesimpulan yang akan memungkinkannya merekonstruksi informasi. dihasilkan. Yang terakhir akan membantu siswa untuk mengasimilasi apa yang dia pelajari dan mengingat data dengan lebih mudah. Pembelajaran aktif juga dilakukan, karena siswa harus terlibat dengan materi yang dipelajari, melampaui penghafalan sederhana dari konten.

Struktur kognitif dari peta konseptual berfungsi untuk berkembang lebih jauh dari suatu konsep. Dengan cara ini, orang-orang yang menganalisis konsep dapat menganalisisnya dan memberi mereka interpretasi berdasarkan pengetahuan sebelumnya yang mereka miliki tentang subjek, yang mampu membangun koneksi dengan konsep-konsep baru yang disajikan dan dipecah dalam peta konseptual yang dikembangkan.

Struktur peta konsep memungkinkan untuk mensintesis konten yang luas dengan cara yang terorganisir, singkat dan sederhana, itulah sebabnya ia berfungsi sebagai bahan pendukung untuk ujian, presentasi, pameran dan proyek.

Tujuan peta konseptual akan tergantung pada tujuan dan tema pekerjaan. Di antara ini kami dapat menyoroti:

  • Untuk desain struktur informasi dengan konten yang luas.
  • Komunikasikan ide yang kompleks dengan cara yang sederhana.
  • Menyusun ide dari suatu tema.
  • Menggabungkan pengetahuan lama dengan konten baru.
  • Untuk mengevaluasi indeks pemahaman atau ketidakpahaman dari sekelompok orang.
  • Mengurangi keraguan pada suatu topik dan menyangkal mitos dan informasi yang salah tentangnya.
  • Promosikan pembelajaran aktif dan bermakna dalam proses pengajaran siswa.

Untuk mengetahui cara membuat peta konseptual, hal pertama yang harus dilakukan adalah memilih media yang akan dilukiskan "di atas kertas" atau di mana peta itu akan dibuat grafik (baik pada lembaran kertas ikatan jika fisik, atau melalui program komputer) jika itu media digital ).

Langkah lain yang paling penting yang harus dipertimbangkan adalah pemilihan topik yang akan dibahas dan pendekatan apa yang akan diambil; data yang diperlukan harus dikumpulkan untuk pengembangannya; buat ringkasan di mana informasi yang diperlukan terkonsentrasi dan buang informasi yang paling tidak relevan untuk sumbu pusat peta; mengembangkan garis besar atau daftar konsep; membangun koneksi antara konsep dan ide; dan akhirnya, lakukan tinjauan dengan membaca peta memverifikasi koherensinya.

Elemen peta konsep

Peta Konsep

Alat pembelajaran yang kuat ini terdiri dari beberapa elemen yang, bersama-sama, memungkinkan penyerapan pengetahuan terbesar, dan menurut strukturnya, ini memungkinkan kita untuk mengetahui seperti apa peta konseptual itu. Elemen-elemen ini adalah sebagai berikut:

Konsep

Konsep-konsep peta konsep adalah kelompok objek dan peristiwa yang ada dalam pikiran seseorang melalui mana ia membangun pengetahuannya sendiri pada topik tertentu. Dalam hal ini, mereka adalah gambar yang dibangun dari ide, sehingga dikaitkan dengan sebuah kata.

Konsep-konsep ini harus masuk dalam sosok geometris, seperti oval atau elips, persegi panjang atau persegi, antara lain.

Tautkan Kata

Inilah yang berfungsi untuk menghubungkan konsep yang menunjukkan jenis tautan yang ada antara satu dan yang lainnya. Elemen ini sangat penting, karena, selain memberi makna logis pada peta, elemen ini memungkinkannya untuk dibaca dengan lancar, sambil menentukan urutan prioritas antar konsep, mengelola untuk secara akurat menghubungkan konsep-konsep tersebut.

Ini adalah preposisi, kata keterangan, dan kata sambung ; yaitu kata-kata yang tidak ada hubungannya dengan konsep yang disajikan. Dalam struktur peta konseptual, mereka berada di panah atau garis yang menghubungkan elemen-elemen yang membuatnya. Di antara kata-kata penghubung yang paling umum digunakan untuk menghubungkan konsep adalah : "oleh", "untuk", "bagaimana", "adalah", "adalah", "di mana"; walaupun mungkin ada kata-kata yang menghubungkan yang mengandung kata kerja, misalnya "sebab", "mengharuskan", "menyediakan", "modifikasi" atau "termasuk".

Proposisi

Ini adalah rumusan ide secara verbal, berdasarkan pada pengetahuan sebelumnya yang dimiliki individu mengenai topik yang akan diperlakukan. Elemen ini merupakan indikator seberapa banyak pengetahuan yang dimiliki siswa tentang subjek dan tingkat pemahaman. Proposisi dapat terdiri dari dua konsep atau lebih, yang akan digabungkan dengan kata-kata penghubung, yang akan membentuk apa yang dikenal sebagai unit semantik.

Garis dan konektor

Garis digunakan untuk menunjukkan aliran data dan penyatuan konsep pada peta, mengikuti urutan khusus yang memberikan koherensi dengan apa yang diungkapkan. Penghubung mengacu pada penggunaan kata-kata yang menghubungkan satu konsep dengan yang lain, sehingga peta dapat ditafsirkan dengan benar dengan maksud di mana ia disajikan. Penting untuk menekankan bahwa penggunaannya tidak boleh disalahgunakan . Konektor utama yang digunakan adalah kata "dan", "o" dan "karena".

Hierarki

Hirarki pada peta adalah urutan di mana konsep muncul . Yang paling penting dan umum dari mana semua yang lain mulai akan muncul di bagian atas atau awal peta konseptual, pada saat yang sama bahwa ukuran kotak dan kata-kata mereka akan lebih besar daripada yang mewakili konsep yang kurang penting.

Konsep dan ide yang paling spesifik akan terletak di bagian bawah peta, sehingga cara membaca alat jenis ini akan dari atas ke bawah.

Pertanyaan kunci

Elemen ini, juga disebut pertanyaan fokus, berfungsi untuk memandu jawaban. Jenis pertanyaan ini harus ditanyakan secara singkat dan ringkas, memiliki relevansi untuk pengembangan topik dan harus dijawab di bagian bawah dengan kata-kata dan bukan dengan kalimat.

Struktur kognitif

Ini mengacu pada proses mental yang digunakan oleh individu untuk mengasimilasi informasi, mengorganisirnya sedemikian rupa sehingga dapat dipelajari dan diingat nanti. Dalam peta konsep, proposisi harus dikaitkan dengan kata-kata penghubung.

Hyperlink

Tautan yang digunakan dalam peta konsep terdiri dari dua jenis: sederhana dan hierarkis, di mana garis-garis tersebut menghubungkan konsep yang paling penting atau umum dengan yang kurang penting atau spesifik, sehingga arahnya vertikal; dan crossed dan linear, yang merupakan tautan dari suatu konsep yang terkait dengan topik berbeda yang, bersama-sama, dapat mengarah pada suatu kesimpulan.

Karakteristik peta konsep

Peta Konsep

Karakteristik peta konseptual adalah kualitas yang membedakannya dari metode studi lain, yaitu:

Bersarang

Adalah urutan kepentingan dan inklusivitas yang harus dimiliki konsep-konsep dalam peta, yang akan memiliki relevansi yang lebih besar dalam alat akan dibingkai. Sekunder, ide-ide spesifik dan contoh akan pergi ke bawah, dan yang terakhir akan dibingkai. Apa yang akan menentukan hierarki dalam peta adalah garis penghubung atau penghubung, yang akan memberi Anda struktur grafik yang sesuai.

Sintesis

Ini adalah ringkasan di mana pesan atau topik yang paling penting terkandung. Peta konsep jelas merupakan ringkasan topik yang dapat menjangkau banyak titik dan konten yang kompleks, menjadikannya alat pembelajaran yang kuat dan berguna untuk menyederhanakan dan memadatkan sejumlah besar informasi, dan kemudian memecah konten.

Dampak visual

Salah satu karakteristik mendasar dari peta konseptual adalah bahwa peta tersebut harus memiliki dampak visual pada cara penyajian konsep dan unit semantik. Ini harus tercermin dalam cara yang mencolok tetapi sederhana, yang dapat memfasilitasi bacaannya.

Sebelum memiliki peta yang sudah jadi, beberapa sketsa harus dibuat untuk menambahkan elemen yang diperlukan dan membuang yang bisa dibuang, sehingga peta konsep yang sukses dapat dicapai dengan poin-poin utama, meningkatkan setiap versi hingga mencapai yang terakhir .

Untuk menyoroti keutamaan peta, disarankan menggunakan huruf kapital yang dapat dibaca dari ide-ide sentral dan konsep yang paling relevan, yang harus disorot dalam gambar geometris, lebih disukai elips yang membuat lebih kontras dengan teks dan latar belakang. .

Ejaan dan penggunaan ruang adalah karakteristik lain yang harus diperhatikan dalam pembuatan peta konseptual, untuk menghindari keramaian dan cenderung kehilangan makna dari apa yang dijelaskan, menghasilkan kebingungan.

Contoh peta konsep

Di bawah ini adalah beberapa contoh peta konsep berbagai topik dan dalam berbagai mode organisasi, peta konsep air, peta konsep sistem saraf, peta konsep komunikasi dan peta konsep fotosintesis.

Peta Konsep

Peta Konsep

Peta Konsep

Peta Konsep

Direkomendasikan

Cráneo
2020
Hominisasi
2020
Henequen
2020