Piramida

Kata piramida, menurut banyak kamus etimologis, berasal dari bahasa Latin «pyrămis», namun sumber lain menyatakan bahwa istilah tersebut berasal dari Yunani Kuno karena kemiripannya dengan kue tepung gandum berbentuk piramida yang dikonsumsi di Yunani Kuno. Tetapi versi lain menyatakan bahwa istilah piramida berasal dari bahasa Mesir "pr-m-us" yang berarti ketinggian.

Piramida

Mengacu pada lingkungan trigonometri, benda padat atau potongan dapat didefinisikan oleh piramida di mana alasnya adalah poligon dan yang memiliki segitiga atau juga dapat disebut wajah, yang berada pada titik yang sama, menerima nama puncak atau puncak.

Ia juga dikenal sebagai piramida, berbicara tentang ruang lingkup arsitektur, konstruksi atau bangunan dengan penampilan segitiga atau tiga dimensi di mana alas atau penyangganya berbentuk segi empat dan yang mungkin terhuyung-huyung ketika naik. Pada zaman kuno mereka dibangun untuk membayar upeti dan upeti, sebagai bentuk monumen seperti misalnya kita dapat menemukan piramida Mesir kuno dengan ledakan terbesar di dunia untuk bentuk dan desain karakteristik mereka, yang diciptakan oleh manusia. Di antara ini adalah piramida Giza yang terkenal, yang milik Firaun Cheops, Khafrén dan Micerino, di mana Cheops memiliki ketinggian tertinggi, dengan 147 meter.

Sebagai figur simbolis piramida dapat mewakili struktur masyarakat atau organisme di mana di puncak atau di puncaknya ditempati oleh sedikit dan banyak yang ditemukan di bagian bawah atau di bagian bawah.

Direkomendasikan

Kurikulum kronologis
2020
Menghambat
2020
Conurbation
2020