Poligami

Poligami berasal dari bahasa Yunani " Polis " yang berarti " Banyak " dan " Bera " mengacu pada " Pernikahan ", itu adalah hubungan perkawinan dengan lebih dari dua individu, itu diterima dalam banyak budaya dan agama. Di banyak negara barat, poligami tidak diakui karena banyak di antaranya diatur oleh kepercayaan Kristen di mana hanya monogami yang diterima.

Poligami

Ada beberapa jenis poligami:

Poligini : Ini adalah saat seorang pria memiliki hubungan dengan lebih dari dua wanita pada saat bersamaan.

Poliandri : Ini adalah saat seorang wanita menikahi lebih dari dua pria secara bersamaan.

Polyamory : Ini merujuk pada ketika seseorang memiliki hubungan cinta secara bersamaan dengan beberapa individu tanpa harus mengikuti rezim agama atau budaya.

Mengenai bidang budaya dan agama, poligami diterima dalam beberapa di antaranya, dalam agama Katolik, Protestan, Mormonisme, Yudaisme, dan Hindu, mereka saat ini tidak mempraktikkannya, meskipun pada mulanya hal itu diizinkan secara bebas, umumnya promosi poligini dalam empat kelompok agama terakhir. Mengenai Katolik, masyarakat Yunani-Romawi di mana kekristenan berkembang setidaknya secara formal monogami, meskipun Perjanjian Lama jelas menunjukkan bahwa semua patriarki Alkitab adalah poligami. Hanya saat ini agama di mana poligami masih dipraktikkan secara bebas karena agama dan budayanya memungkinkannya adalah Muslim, hanya poligini, kadang-kadang hingga empat istri atau sebanyak yang bisa dipertahankan oleh seorang pria.

Ada negara-negara di barat di mana hubungan poligami diterima, baik poligini atau poliandri; tetapi serikat perkawinan mereka dengan semua individu dalam hubungan mereka tidak diterima, untuk ini individu, baik itu laki-laki atau perempuan yang terkait dengan beberapa pasangan perempuan atau laki-laki masing-masing, menikah dan bercerai sampai menikah dengan individu terakhir hubungan, secara umum. Misalnya: jika seorang pria memutuskan untuk memiliki hubungan poligami, ia menikahi wanita pertama dalam hubungan itu, kemudian ia bercerai ketika seorang wanita kedua bergabung dan seterusnya sampai ia mencapai yang terakhir dalam hubungan itu, ini untuk menjaga nama belakang suami. dan dianggap wanita dan melanjutkan hubungan poligami. Hal yang sama berlaku untuk poliandri .

Penting untuk digarisbawahi bahwa hubungan seksual sesekali, pesta pora, pelacuran dan pertukaran pasangan tidak dibingkai dalam apa yang dikenal sebagai poligami, mereka harus selalu menjadi hubungan yang langgeng dengan lebih dari dua orang, bukan perjumpaan kasual.

Direkomendasikan

Evolusi
2020
Penghasilan modal
2020
Visar
2020