Prekonsepsi

Kata preconcept digunakan dalam banyak kasus untuk menunjukkan ide atau penilaian seseorang, tetapi dalam cara yang tergesa-gesa atau diantisipasi, dalam beberapa kata, itu adalah pendapat bahwa seseorang memiliki sesuatu atau seseorang khususnya sebelum waktu, tanpa yakin tentang hal itu.

Prekonsepsi

Prasangka umumnya datang dengan kritik (positif atau negatif) tentang suatu subjek atau situasi, tanpa memiliki semua data sebelumnya yang diperlukan untuk melakukannya. Sangat mudah bagi orang untuk terbawa oleh penampilan dan menilai sebelumnya, tanpa benar-benar tahu apakah apa yang mereka anggap benar atau tidak. Sebagai contoh, orang-orang muda yang memiliki tato selalu memberi kesan bahwa mereka adalah penjahat atau tunawisma, namun, ide yang sedang dibuat, dari orang-orang ini, itu mungkin salah. Dalam pengertian ini, suatu prakonsepsi sedang dibentuk yang terkait erat dengan perilaku diskriminatif, yang dapat memiliki konsekuensi gila.

Maka, dapat dikatakan bahwa ketika prakonsepsi seseorang sangat negatif, ia akan lebih cenderung ditolak, bahkan ketika tidak cukup data yang tersedia untuk melakukannya.

Di sisi lain, di bidang pedagogi, istilah ini didefinisikan sebagai gambar atau gagasan yang mungkin dimiliki siswa tentang beberapa elemen realitas dan yang merupakan awal dari tahap pengajaran untuk mengambil keuntungan dari konsep yang sebenarnya.

Mengenai sains, ia menganggap prakonsepsi sebagai kecenderungan angkuh ilmuwan untuk membuat penegasan pengetahuan sebelumnya pada beberapa subjek tertentu, membantu dengan ini untuk mempertahankan ide-ide dominan.

Direkomendasikan

Pseudoartrosis
2020
Cameo
2020
Kondisi kerja
2020