Proletariat

Proletariat berasal dari entri proletar dan ini dari bahasa Latin "proletarius" yang berarti "milik anak-anak." Kamus Akademi Kerajaan Spanyol mendefinisikan kata proletariat sebagai "kelas sosial yang terdiri dari kaum proletar." Proletariat mengacu pada kelas sosial yang lebih rendah itu, yang ada pada zaman modern, yang dipaksa untuk memberikan layanan kepada borjuasi dengan imbalan upah karena kekurangan alat produksi . Dan harus dicatat bahwa setiap anggota yang termasuk dalam kelas ini disebut proletar .

Proletariat

Selama Kekaisaran Roma proletariat terdiri dari warga negara yang memiliki kelas terendah, yang propertinya tidak ada, dan hanya memiliki kemungkinan menyediakan anak-anak atau sebagaimana mereka dipanggil pada waktu itu "proles", untuk meningkatkan pasukan dari kekaisaran yang ada.

Di sisi lain, yang membedakan dirinya dari kaum proletar, borjuasi adalah yang memiliki alat-alat produksi, yang merupakan kelas sosial atas. Dan populasi yang mengklasifikasikan dirinya secara sosial di bawah proletariat, sehingga merupakan strata sosial terakhir, yang juga dianggap tidak memiliki kesadaran kelas, disebut lumpenproletariat .

Saat itu filsuf komunis Jerman dan militan Karl Marx, yang mendekati istilah itu lagi ketika ia belajar Hukum Romawi di Universitas Berlin, dengan tujuan mengidentifikasi kelas bawah atau kelas pekerja, yang tidak memiliki sumber daya dan hanya dapat memiliki anak-anak dan pekerjaan, untuk membedakan proletariat dan lumpenproletariat, menempatkan kelas borjuis atau kapitalis sebagai kelompok antagonistik.

Direkomendasikan

Taxativo
2020
Burocracia
2020
Archaea
2020