Properti Pribadi

Ini adalah hak yang dimiliki oleh perorangan dan badan hukum untuk memperoleh, mengelola, menggunakan, membuang dan mewarisi, semua jenis properti yang dimiliki orang tersebut, pada saat revolusi industri adalah bentuk utama dari properti di yang menghormati penggunaan tanah dan eksploitasi, meninggalkan latar belakang serikat dan feodal.

Properti Pribadi

Dalam filsafat, hak milik pribadi didefinisikan sebagai hak yang dimiliki oleh laki-laki dan yang didasarkan pada keyakinan bahwa manusia adalah individu yang secara alami, karena ia adalah makhluk yang memiliki kemampuan untuk mengubah materi yang disajikan kepadanya. alam, mengubahnya menjadi objek yang menikmati nilai dan yang tidak ada sebelumnya, filsafat juga menganggap bahwa pengetahuan, kebajikan dan nilai adalah sifat manusia.

Properti pribadi sudah ada sejak masa Abad Pertengahan, karena selama periode ini hanya ada sistem feodal di mana tanah dapat ditempati tetapi tidak ada properti yang dimiliki, selain itu, pendudukan tanah tersebut melibatkan banyak tanggung jawab dan kewajiban terhadap gereja dan raja-raja saat itu yang adalah pemilik tanah yang sebenarnya. Selama periode ini kelas borjuis yang disebut naik secara sosial, yang pada waktunya memungkinkan untuk diberikan sedikit lebih penting untuk properti pribadi, karena pada saat itu kurang penting sehubungan dengan kepemilikan tanah dan oleh karena itu tidak ada jenis peraturan mengenai transmisi dan pergantian kepemilikan pribadi. Setelah ini dengan kedatangan revolusi industri dan bersamaan dengan itu munculnya obligasi dan saham, properti pribadi berhasil memposisikan dirinya setara dengan properti nyata, membuat tanah menjadi baik sehingga dapat dijual dan dibeli seperti yang lain. lain.

Sosialisme dan Marxisme adalah dua arus sosial-politik yang sangat ketat dalam mengkritik hak atas properti ini, karena menurut ideologi mereka, properti yang diperuntukkan bagi produksi haruslah milik publik.

Direkomendasikan

Koloid
2020
Proletariat
2020
Acentuación
2020