Prosopopeya

Prosopopeia dipahami sebagai tindakan di mana gravitasi atau kesungguhan mampu mempengaruhi cara di mana seseorang dapat mengekspresikan dirinya, kadang-kadang meluas ke cara di mana ia biasanya bertindak. Dalam literatur, itu adalah kiasan retorika yang digunakan ketika seorang penulis mencoba mengaitkan unsur-unsur atau fakta-fakta yang, biasanya, mati, karakteristik karakteristik komposisi morfologis manusia, atau yang merupakan bagian dari perilakunya. Dalam arti yang lebih luas, prosopopeia bahkan dapat dilambangkan dalam kisah-kisah di mana makhluk-makhluk irasional, dengan keputusan penulis, bertindak, berpikir, dan merasa seperti makhluk rasional; dengan cara yang sama terjadi ketika orang atau hewan mati memiliki kemampuan untuk berkomunikasi.

Prosopopeya

Tujuan umum prosopopeia adalah untuk membuat objek dan non-manusia tampak berpikir seolah-olah mereka milik ras manusia . Ini bisa berupa kalimat-kalimat kecil yang halus yang memperkaya teks, bahkan tulisan-tulisan panjang, di mana situasi manusia di mana makhluk hidup dibenamkan diceritakan. Demikian pula, Anda dapat mengubah apa yang Anda gambarkan menjadi seseorang; Dengan cara ini, akan jauh lebih mudah bagi pembaca untuk memahami sensasi yang dihasilkan objek untuk penulis. Itulah sebabnya ia dianggap sebagai salah satu figur retoris fiksi, karena ia menyinggung situasi yang tidak dapat diciptakan kembali dalam realitas fisik. Sebuah contoh yang jelas dari prosopopeia adalah puisi karya Juan Ramón Jiménez "Vino, Primero, Pura", di mana puisi diberikan ciri-ciri manusia, dan ini tidak diungkapkan sampai penulisan selesai.

Direkomendasikan

Cita Textual
2020
Holmio
2020
Karbon
2020