Protestan

Antara tahun 1378 dan 1417, ada pemisahan antara gereja timur dan gereja barat . Ini dikenal dengan nama " perpecahan ", sebuah istilah yang secara tradisional didefinisikan, sebagai pembobolan dalam unit organisasi dari sistem tertentu. Dalam lingkungan gerejawi, fakta ini diakui lebih sebagai disintegrasi Kesatuan Gereja, daripada memudarnya iman di mana mereka diperintah. Dengan cara inilah berbagai doktrin, kepercayaan, dan ritus lahir, disatukan di bawah agama-agama baru.

Protestan

Apa itu Protestan?

Protestan dianggap sebagai gerakan yang berasal dari Kristen, yang muncul dari reformasi Protestan yang dipimpin oleh Martin Luther, ini adalah tentang kelompok-kelompok yang terpisah dari Gereja Katolik Roma. Karena alasan ini dikatakan sebagai varian borjuis dari agama Kristen.

Dalam gerakan ini semua kelompok yang terpisah dari Gereja Katolik Roma ketika reformasi dilakukan.

Namun, ini tidak akan terjadi tanpa Martin Luther tidak akan mempromosikan gerakan agama Kristen yang dikenal sebagai Protestan, alasan utama untuk perpecahan Gereja.

Asal usul Protestan

Nama Protestan pertama kali muncul dalam Diet Speyer tahun 1529, ketika Kaisar Katolik Roma Jerman, Charles V, membatalkan ketentuan Diet Speyer pada tahun 1526 yang memungkinkan setiap penguasa untuk memilih apakah akan melaksanakan Edict of Worms.

Menurut sejarah Protestan, pada 19 April 1529, protes terhadap keputusan ini dibacakan atas nama 14 kota bebas di Jerman. Para pangeran Lutheran yang menyatakan bahwa keputusan mayoritas tidak mengikat mereka karena mereka bukan bagian dari itu dan bahwa jika mereka dipaksa untuk memilih antara kepatuhan pada Tuhan dan kepatuhan pada Kaisar, mereka harus memilih kepatuhan pada Tuhan. Mereka naik banding ke dewan umum semua Susunan Kristen atau ke sinode atau dewan seluruh bangsa Jerman.

Mereka yang bergabung dalam ketidakpuasan ini dikenal oleh lawan mereka sebagai Protestan, dan lambat laun label itu diterapkan pada semua yang menganut prinsip-prinsip Reformasi, terutama mereka yang tinggal di luar Jerman. Di Jerman, para pendukung Reformasi lebih suka nama evangelis dan di Perancis Huguenot.

Nama itu dikaitkan tidak hanya dengan murid-murid Luther, tetapi juga dengan murid-murid Swiss Huldrych Zwingli dan kemudian John Calvin. Para reformis Swiss dan pengikut mereka di Belanda, Inggris, dan Skotlandia, terutama setelah abad ketujuh belas, lebih suka nama Reforma.

Protestantisme didirikan oleh Jan Hus, seorang teolog dan filsuf dari Kekaisaran Romawi Jerman, dan dipengaruhi oleh ide-ide John Wyclif, seorang penerjemah dan teolog Inggris, pendiri Wyclifism.

Belakangan, Luther menyumbangkan serangkaian gagasan yang sangat penting; misalnya: pada awalnya dinyatakan bahwa Protestan hanya akan dipengaruhi, dalam hal iman dan kepercayaan, oleh Alkitab dan isinya, di samping fakta bahwa para pengikutnya membutuhkan “dosis” rahmat Allah yang konstan, sehingga menjadi, kedua elemen itu penting untuk mencapai keselamatan.

Di antara penyebab reformasi Protestan, berikut ini dikutip: gesekan kekuatan politik dan ekonomi, di samping pertanyaan intens yang sangat menandai zaman Renaissance.

Protestan Lutheran adalah suatu kebiasaan dalam agama Kristen yang berawal dari Reformasi Protestan. Dengan perkiraan keanggotaan sekitar 80 juta anggota di seluruh dunia, Lutheranisme adalah gerakan Protestan terbesar ketiga, setelah Anglikan dan Pentakostalisme.

«> Memuat ...

Yang mendirikan Protestan

Protestan

Tiga pendiri besar Protestan adalah:

John Wycliffe (1320 - 1384)

Teolog, penerjemah, pembaru dan pendiri gerakan Lolardos atau Wyclifismo, juga dianggap sebagai bapak spiritual kaum Hussit dan Protestan . Dia bekerja sebagai pengacara gerejawi di pengadilan dan dalam kapasitas ganda sebagai ahli hukum kanon dan ahli hukum Inggris, dia dituduh merancang pembelaan hak-hak mahkota Inggris terhadap klaim Paus.

Namun, ternyata pembelaan hak-hak nyata dalam kontroversi dengan Urban V bagi John Wycliffe adalah titik awal dari kritik yang semakin luas dan mendalam, yang diperburuk oleh tuntutan Paus tentang supremasi dan haknya. Kekayaan Gereja yang berlebihan, juga akhirnya memengaruhi poin-poin pengakuan, Ekaristi dan keutamaan tahta Romawi.

Karena kritiknya yang radikal dan kontroversial yang ditujukan pada lembaga gerejawi dan digolongkan sebagai antikristus, saya dapat menghindari pada beberapa kesempatan, berkat kontaknya, dituntut oleh Paus Roma sendiri.

Jan Hus (1370 - 1415)

Penerus John Wycliffe dan cikal bakal Luther Jerman dalam perjuangan untuk reformasi agama, di mana mereka meninggalkan tanda yang tak terhapuskan pada sejarah agama dan sipil Kerajaan Ceko.

Dia mulai menyusun rencana untuk memperbaharui gereja, yang dia anggap korup dari bawah ke atas. Untuk ini ia melanjutkan ide-ide reformis lain dari Universitas Oxford: John Wyclif.

Pikirannya mengutuk praktik indulgensi, di mana Kepausan menjual pengampunan dosa dengan imbalan uang. Ia juga berkhotbah untuk kembali ke kemurnian dan kesederhanaan Alkitab, yang pada intinya, ia mengusulkan reformasi penuh terhadap lembaga-lembaga dan karya-karya gereja Kristen saat itu.

Untuk semua ini, otoritas gerejawi mengutuknya sebagai bidat, jadi dia harus meninggalkan jabatannya. Terhadap hal ini ia harus menambahkan penganiayaan yang diderita oleh para pengikutnya, memenggal beberapa dari mereka, yang diperlakukan sebagai martir oleh dirinya sendiri, harus meninggalkan kota dan pergi ke bawah tanah.

Martin Luther (1483 - 1546)

Dilahirkan di Eisleben, Turki, ia adalah anak pertama dari sembilan bersaudara oleh Hans Luder, seorang petani-penambang dan seorang yang sangat Katolik, dan ibunya adalah Margarethe Ziegler, seorang wanita pekerja keras yang saleh dan saleh. Luther adalah seorang nabi, tetapi bagi yang lain bidat pemberontak. Dia adalah penggagas reformasi yang hebat, karena alasan ini banyak penganiayaan dimulai di Eropa pada masa awal gereja-gereja Protestan dan Kontra-Reformasi.

Pada 21 Oktober 1517, ia memamerkannya di pintu gereja All Saints di Wittenberg, sebuah tesis dengan 95 proposisi, semuanya ditulis dalam bahasa Latin, di mana ia menentang pembebasan untuk realisasi sebuah karya untuk paus Julius II dan Leo X, yang terdiri dari pembangunan Basilika Santo Petrus di Roma, sejak saat itu ia menjadi tokoh publik dan tesisnya dengan cepat diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman dan mencapai penyebaran luas.

Sepanjang abad keenambelas, karena tindakan Luther dan para reformis lainnya, dan mengandalkan dukungan para pangeran dan raja yang ingin meningkatkan kekuatan dan kemerdekaan mereka, Reformasi akan mengarah pada pendirian beberapa Gereja Protestan di Eropa utara dan negara-negara lain. disebut perang agama, antara Katolik dan Protestan.

Dengan perpecahan kekristenan, yang disebut Skisma Protestan, hegemoni Gereja Katolik di benua lama berakhir dan peta agama yang bertahan hingga hari ini dikonfigurasikan. Mengelola untuk memisahkan gereja nasional Roma di negara-negara utara dan kelangsungan hidup Gereja Katolik di negara-negara selatan.

«> Memuat ...

Karakteristik Protestan

Karakteristik utama Protestan adalah:

  • Ini terutama didasarkan pada tulisan.
  • Firman Allah diberitakan menurut teks-teks Alkitab dengan pedoman kebenaran.
  • Mereka percaya bahwa satu-satunya hal yang bisa menyelamatkan manusia adalah rahmat Tuhan .
  • Firman Tuhan adalah bagian dari penafsiran gerejawi dan alasan manusia dikecualikan dari kehidupan beragama.
  • Paus tidak diakui sebagai vikaris Kristus.
  • Menurut Protestantisme, hanya iman kepada Yesus Kristus yang memberikan keselamatan melalui perbuatan baiknya.
  • Kultus mereka tidak memiliki urutan.
  • Gereja tidak memiliki barang-barang material.
  • Baptisan dan Ekaristi adalah satu-satunya sakramen yang sah.
  • Klerus dan selibat reguler dihapuskan.
  • Alkitab adalah satu-satunya sumber firman Allah.
  • Salib, salib Kristus yang disalibkan, telah menjadi simbol Protestan sejak Reformasi.
  • Ritual Protestan yang paling penting adalah perayaan untuk pujian dan pemberitaan Firman.

Asas dan Doktrin

Protestan

Kredo Protestan, meskipun samar dan tidak jelas, didasarkan pada aturan atau prinsip standar yang bertumpu pada "Sumber-Sumber Keyakinan", konstitusi gereja dan sarana pembenaran. Protestan langsung pergi ke firman Allah untuk mencari instruksi dan ke tahta kasih karunia dalam pengabdiannya, sementara seorang Katolik Roma berkonsultasi dengan ajaran gereja dan lebih suka menawarkan doa-doanya melalui Perawan Maria dan orang-orang kudus.

Dari prinsip umum kebebasan evangelikal ini, dan hubungan langsung orang percaya dengan Kristus, lanjutkan tiga doktrin utama Protestan dan supremasi mutlak

1) Firman.

2) kasih karunia Kristus dan

3) imamat universal orang percaya.

Pada abad ke-16, dari reformasi Luther, agama Kristen Protestan muncul, terpisah dari otoritas Paus Roma dan di dalamnya terdapat juga berbagai doktrin. Beberapa di antaranya adalah:

  • Lutheranisme.
  • Anglikanisme atau episkopalisme.
  • Metodologi
  • Gereja Baptis.
  • Presbiterianisme.
  • Kristen Mennonite.
  • Quaker atau Masyarakat Teman.
  • Mormon.
  • Sainsisme atau Sains Kristen.

Secara historis, tidak pernah ada kelompok Protestan sepenuhnya; Adalah mungkin untuk menemukan mereka di kuil-kuil Gereja, bersama-sama dengan orang - orang Puritan atau di antara gereja-gereja Injili, Baptis dan Pantekosta. Meski begitu, mereka berbagi berbagai simbol seperti salib, di samping memiliki kesamaan yang ditandai tentang konformasi Klerus. Tulisan sakralnya ada di "Alkitab Protestan."

Lima Solas

Lima single adalah lima slogan yang digunakan dalam reformasi untuk mengidentifikasi prinsip-prinsip gerakan ini, yang dianggap sebagai kebangkitan terbesar dalam seluruh sejarah Gereja. Slogan-slogan ini adalah:

Sola Scriptura

Para reformis mendesak Gereja untuk kembali ke kitab suci dan hanya diperintah oleh mereka, menolak otoritas dewan dan pemimpin agama lainnya yang bertentangan dengan prinsip-prinsip Alkitab.

Sola Gratia

Para reformis mengklaim bahwa keselamatan adalah anugerah yang tidak patut, yang diberikan oleh Allah dan hanya karya Allah. Pekerjaan yang dilakukan oleh manusia tidak memiliki kelebihan dalam hal keselamatan. Satu-satunya yang menyelamatkan orang berdosa adalah Allah yang memuji kemuliaan kasih karunia-Nya. Mereka yang belum diselamatkan harus mengaitkan dengan kasih karunia pertobatan, iman, dan pekerjaan yang timbul dari iman yang benar.

Sola Fide

Hanya iman yang merupakan instrumen pembenaran, bagi orang berdosa yang tidak layak, keadilan Kristus akan diperhitungkan, karena pengorbanannya adalah vikaris, yang sama, dalam pembenaran orang-orang percaya. Dia yang ada di dalam Kristus Yesus tidak akan pernah dihukum.

Solus Christus

Satu-satunya cara kepada Bapa adalah Kristus, dia adalah satu-satunya perantara, tidak ada cara keselamatan selain Kristus, tidak ada yang akan diselamatkan kecuali dia adalah orang yang benar-benar percaya kepada satu-satunya Juruselamat Yesus Kristus, dia telah dibuat oleh hikmat Allah, penebusan, pembenaran dan pengudusan.

Soli Deo Gloria

Tuhan adalah satu-satunya yang layak dimuliakan, dihormati, dan dipuji. Injil yang benar haruslah teosentris dan bukan homosentris, yaitu, yang penting adalah mengenal Allah, menikmatinya dan memuliakannya dengan semua tindakan.

Daripada menyampaikan pesan yang berfokus pada manusia dan kebutuhannya, segala sesuatu yang dilakukan di dalam dan di luar gereja harus difokuskan untuk memastikan bahwa nama Allah dikuduskan.

Pendekatan Katolik Roma untuk kehendak bebas yang berusaha memberi manusia kemampuan untuk menyenangkan Allah atau membuat keputusan rohani yang benar ditolak, tanpa tindakan Roh Kudus sebelumnya, juga tidak percaya bahwa manusia dapat berhenti menolak Injil sampai Roh Santo mengubah hatimu. Investasi dari tatanan ini dalam pemberitaan Injil, mengurangi kemuliaan Allah dan memberikan jasa bagi manusia dan kehendaknya.

Beda dengan Gereja Katolik

Protestan

Beberapa perbedaan yang ada antara Gereja Katolik dan Protestan adalah:

1. Katolik:

  • Gereja Katolik menganggap dirinya universal, unik dan benar dipimpin oleh Paus.
  • Bagi umat Katolik, penerus rasul Petrus adalah Paus dan karena alasan ini ia ditunjuk oleh Yesus sebagai kepala Gereja, ini dilakukan di bawah penahbisan uskup, diakon, dan imam yang diselingi dari para rasul abad ke-1 hingga tahun aktualitas.
  • Dengan sakramen tata tertib dan pengudusan bagi pelayanan pelayanan gereja, para imam, uskup, dan diaken menerima kuasa khusus yang diberikan oleh Allah dan melalui pelayanan mereka menjadikan tempat-tempat itu di atas yang lain.
  • Ekaristi Katolik seharusnya hanya dilakukan oleh seorang imam yang ditahbiskan. Hanya dia yang bisa mengubah dalam nama Yesus, roti dan anggur menjadi darah dan tubuh Kristus. Tidak ada Katolik yang belum menerima Komuni yang dapat berpartisipasi dalam Ekaristi.
  • Perawan Maria ibu Yesus adalah " Ratu Surga ", semua orang suci dihormati dan berdoa kepada tokoh-tokoh teladan yang telah meninggal dan telah dikuduskan oleh gereja meminta mereka untuk menjadi perantara di hadapan Allah dan membantu orang percaya, ada lebih dari 4000 orang suci dan mereka memuja relik mereka.
  • Selibat, yang berarti hidup sendiri dan berpantang seksual, ada di banyak agama, tetapi dalam Katolik Roma, itu wajib dan ditafsirkan sebagai tanda kesetiaan tanpa syarat kepada Tuhan.

2. Protestan:

  • Untuk gereja-gereja yang muncul dengan Reformasi, tidak ada gereja Injili yang bersatu, tetapi beragam dan semuanya dianggap sah.
  • Orang -orang Protestan tidak mentolerir figur Kepausan, mereka berpikir bahwa itu bertentangan dengan kitab suci.
  • Gereja Evangelis tidak menganggap imamat sebagai pengudusan seseorang. Imam hanya menjalankan satu jabatan dan memenuhi suatu fungsi, tentu saja, atas kehendak Tuhan, fungsi ini dapat ditransmisikan kepada setiap orang percaya.
  • Menurut Gereja Injili, setiap orang yang dibaptis dapat diundang untuk berpartisipasi dalam upacara tersebut.
  • Pemujaan orang-orang kudus ditolak oleh kaum evangelikal dan mereka menganggapnya tidak berdasarkan Alkitab. Menurut Reformasi Lutheran, setiap individu harus dan dapat berbicara kepada Tuhan melalui doa.
  • Selibat ditolak oleh Gereja Evangelikal, fakta ini lahir pada tahun 1520 ketika Luther menuntut penghapusan selibat dan menikahi seorang mantan biarawati bernama Katharina von Bora dan mereka membentuk sebuah keluarga.
«> Memuat ...

Direkomendasikan

Ekosistem
2020
Batasi
2020
Jirafa
2020