Puisi

Puisi adalah komposisi sastra yang ditulis dalam ayat, di mana melalui sajak dan alat bahasa lainnya, penulis mengekspresikan emosinya dan kesan dunia . Untuk ini bahasa kiasan dan kata-kata yang ditulis dalam ayat atau prosa digunakan, secara umum puisi biasanya liris, dramatis dan epik, memanifestasikan tentang harapan, kebahagiaan, perselingkuhan, kekecewaan, mimpi, kehormatan, antara lain emisi dan masalah mendasar orang.

Puisi

Apa itu Puisi

Mereka adalah karya sastra yang umumnya ditulis dalam ayat dan dibagi menjadi bait, terutama didaktik dan naratif. Sebelumnya semua komposisi sastra dianggap puisi karena kata ini berasal dari kata kerja "poesin", yang dalam bahasa Yunani berarti "melakukan", oleh karena itu, puisi itu adalah setiap tulisan yang lahir dari sastra.

Dalam puisi-puisi itu hadir serangkaian unsur, seperti perasaan dan pengalaman penulis yang diungkapkan dalam subjeknya, dengan cara ini pembaca mengetahui apa yang ia rasakan. Penting untuk digarisbawahi bahwa banyak dari karya-karya ini adalah puisi pendek, yang maknanya diungkapkan melalui ayat-ayat kecil, untuk menentukan ritme dan perulangan phonic mereka, dengan struktur semantik atau sintaksis.

Pengulangan suara digunakan sebagai sumber daya untuk mendapatkan ritme pada akhir setiap ayat dan dengan demikian berhasil menyusun puisi berima. Puisi biasanya ditulis dalam present tense atau past tense, tidak seperti masa depan, yang jarang digunakan.

Apa saja bagian dari Puisi?

Puisi adalah teks sastra yang karena karakteristiknya dianggap bagian dari genre puisi. Bagian utama dari sebuah puisi adalah:

Stanza

Ini adalah seperangkat ayat, dengan karakteristik yang sama yang diulang sepanjang puisi. Ada bait-bait yang didefinisikan menurut sajak, metrik dan jenis dan jumlah ayat yang menyusunnya, yaitu, jika bait-bait itu terdiri dari suku kata yang sama, mereka disebut bait isometrik atau isosilabik, di samping itu, jenis bait menurut jumlah ayat adalah:

  • Dari 2 ayat: bait.
  • Dari 3 ayat: triplet.
  • Dari 4 ayat: serventesio, kuartet, redondilla, cuarteta, cuaderna vía, bait sapphic dan tetrastrophe monorima.
  • Dari 5 ayat: kecapi, kuintet dan limerick.
  • Dari 6 ayat: sextet-lyre, sajak keenam, sextine dan sextile.
  • Dari 7 ayat: string majemuk dan ketujuh.
  • Dari 8 ayat: bait seni utama, bait Juan Mena, sajak kedelapan atau royal kedelapan, Italia kedelapan dan kedelapan.
  • Dari 9 ayat: tidak ada.
  • Dari 10 ayat: kesepuluh atau spinel, piala dan bola kerajaan.

Ayat

Puisi

Ini adalah seperangkat kata-kata yang tunduk pada ukuran, sajak dan ritme, ini menghasilkan efek ritmis dalam bentuk puisi. Ayat-ayat tersebut terdiri dari sekelompok kalimat pendek, yang ditulis satu per baris. Ini diklasifikasikan menurut jumlah suku kata, mereka dapat:

Seni kecil

Mereka dibentuk oleh delapan suku kata atau kurang:

  • 2-suku kata, 2 suku kata
  • 3 suku kata, trisílabas
  • 4 suku kata, tetrasyllables
  • 5 suku kata, pentasílabas
  • 6 suku kata, hexasyllables
  • 7 suku kata, heptasyllables
  • 8 suku kata, octasyllables

Seni besar

Mereka dibentuk oleh sembilan suku kata atau lebih. Dalam hal ini, ketika sebuah ayat terdiri dari sebelas suku kata atau lebih, itu dianggap terdiri, yaitu, dari dua ayat sederhana dan dipisahkan oleh sensor, dan masing-masing dari mereka disebut hemistich. Contoh dari syair majemuk adalah puisi Pablo Neruda :

Saya tidak mencintainya lagi, itu benar,

tapi mungkin aku mencintainya.

Cinta itu sangat pendek

dan begitu lama terlupakan.

Puisi seni utama adalah:

  • 9 suku kata, suku kata
  • 10 suku kata, decasílabas
  • 11 suku kata, dapat dihidupkan kembali
  • 12 suku kata, dua belas suku kata
  • 13 suku kata, tiga suku kata
  • 14 suku kata, Aleksandria

Irama

Ini mewakili musikalitas dari ayat tersebut. Ketika sebuah ayat sederhana, aksennya dalam suku kata kedua dari belakang dan senyawanya juga beraksen dalam suku kata kedua dari belakang, tetapi untuk setiap hemistich. Jenis aksen ini disebut strophic . Pentingnya aksen pada ritme adalah bahwa penulis menggunakannya untuk membuat kata menonjol dan dengan cara ini menarik perhatian pembaca.

Sajak

Ini adalah teknik yang digunakan dalam puisi, yang terdiri dari pengulangan suara yang biasanya berakhir pada ayat dimulai dari vokal terakhir yang ditekankan. Ada dua jenis sajak.

Sajak Konsonan

Ini terjadi ketika setelah vokal yang ditekan terakhir setiap suara diulang dengan tepat, baik vokal dan konsonan.

Sajak Assonant

Dalam hal ini, hanya bunyi vokal yang diulang dan bukan konsonan.

Ukurannya

Ini adalah jumlah suku kata yang membentuk masing-masing ayat dan garis besar bait, dianggap sebagai elemen formal pertama dari sebuah puisi . Untuk melakukan pengukuran ini, parameter tertentu harus diingat, seperti hukum aksen akhir, sinalefa dan lisensi puitis.

Hukum Aksen Akhir

Ini merujuk pada penentuan simetri ayat sesuai dengan aksentuasi kata terakhir, yaitu, semua ayat sederhana beraksen dalam suku kata kedua, tidak seperti ayat majemuk yang ditekankan dengan cara yang sama tetapi di setiap hemistich, jenis aksen menurut hukum ini adalah:

1. Yang strophic: Mereka adalah mereka yang selalu ditekankan dalam suku kata kedua dari setiap ayat.

2. Aksen berirama: Mereka adalah orang-orang yang bertepatan dalam setiap ayat dengan tanda-tanda aneh atau bahkan dari aksen strophic.

3. Aksen ekstra-ritmis: Mereka adalah aksen yang terletak di dalam ayat, karena alasan ini posisi ritmis tidak dipertimbangkan.

4. Aksen antiaritmia: Mereka terjadi dalam kasus-kasus di mana suku kata beraksen lain muncul di sebelah suku kata yang membawa aksen ritmis, umumnya digunakan oleh penyair untuk menyoroti kata yang ingin mereka menarik perhatian

Sinalefa

Sosok puitis yang penting ini, digunakan untuk menentukan dan membuat penyesuaian dalam metrik sebuah ayat, pada dasarnya didasarkan pada penghitungan sebagai suku kata tunggal, akhiran terakhir dalam vokal dan vokal pertama dari suku kata awal kata berikutnya. Aturannya mirip dengan diftong dan tripthong, dengan kata lain, vokal diucapkan dalam satu tiupan suara, karena alasan ini dianggap sebagai suku kata tunggal, hal yang sama terjadi ketika kata dimulai dengan "h" karena huruf ini tidak memiliki fonem.

Lisensi Puitis

Lisensi ini digunakan oleh penyair sebagai sumber daya untuk menyesuaikan ayat-ayat dengan sajak dan ukuran tertentu . Mereka sangat penting bagi penulis, karena memungkinkan dia untuk memberikan karakteristik dan gayanya sendiri, memberikan keindahan puisi ke teks.

Jenis Puisi

Puisi adalah cara mengekspresikan perasaan menggunakan tinta atau karbon sebagai elemen pada permukaan kertas atau lainnya. Dalam pengertian ini ada beberapa jenis puisi, di antaranya kita miliki:

Soneta

Yang ini memiliki 14 ayat hendecasyllabic terstruktur dengan cara klasik, umumnya mereka didistribusikan dalam 4 bait, 2 dari empat ayat dan 2 dari tiga ayat. Contoh soneta adalah puisi cinta "Noche del amor insomne" oleh Federico García Lorca.

Ketiga

Ini adalah bait yang dibentuk oleh tiga baris sajak, yang sajaknya adalah antara yang pertama dan yang ketiga. Mereka umumnya masing-masing 11 suku kata. Ketika beberapa triplet digunakan untuk membentuk puisi yang lebih panjang, ini disebut triplet dirantai, asalkan ayat yang awalnya gratis digunakan untuk berima dengan triplet yang mengikuti. Contoh triplet:

Sementara Anda berada di sana dengan semangat lembut,

penutup emas, sutra dan ungu

bahwa dari kerudung jiwa duniawi kejam Anda

Penulis: Francisco de Aldana.

Romansa

Puisi

Komposisi puitis tradisional ini terdiri dari seperangkat delapan suku kata dengan rima simbolis pada baris genap, dan yang aneh dibiarkan longgar.

Kesepuluh

Mereka adalah bait sajak konsonan yang terdiri dari 10 ayat dari 8 suku kata masing-masing . Ini adalah modalitas yang berbeda, menurut konstruksi dan kombinasi rima, ada Italia, spinel dan Perancis, menjadi spinel yang paling banyak digunakan oleh sastra Spanyol-Amerika dan Spanyol.

Oda

Ini adalah teks sastra yang dapat bersajak dengan cara yang berbeda seperti konsonan, pembunyian dan bebas. Fungsi utamanya adalah untuk mengekspresikan perasaan melalui puisi liris. Ini dapat dikembangkan dalam berbagai bentuk dan nada, berurusan dengan semua jenis materi dan biasanya dibagi menjadi bait.

Akrostik

Ayat-ayat ini dibentuk melalui afiliasi sebuah kata, yaitu, memulai setiap ayat dengan huruf pertama yang dengannya kata tersebut dibentuk, misalnya Sarjana:

Perisai hening dan biasanya menutupi

Kurangnya kecerdasan dalam bahasa canggung;

Blazon yang sebaliknya menerbitkan menguasnya

Kepada siapa banyak bicara tanpa banyak perasaan.

Seperti semut yang berhenti berjalan

Menunda-nunda di lapangan dengan ketentuan,

Laktosa dengan sayap bekalnya:

Membawanya ke atas, dia tidak tahu harus ke mana.

Menikmati udara, alien dan aneh,

Mangsa sudah terbuat dari burung yang terbang

Kaligram

Puisi

Mereka adalah puisi yang, selain mengekspresikan diri dalam bentuk lagu prosa dan berima, berusaha menembus pembaca, membuat gambar puisi, ini adalah trik yang digunakan oleh penulis di mana tipografi dan kaligrafi mewakili isi teks. Ini sering digunakan sebagai puisi untuk anak-anak dalam inisiasi pendidikan sastra, karena mereka menghasilkan kekaguman di pihak mereka, ketika mengamati bahwa kata-kata membentuk gambar dari apa yang mereka baca.

Bait

Mereka adalah karya-karya puitis yang terdiri dari empat ayat, umumnya mereka bersuku delapan, ayat-ayat genap memiliki sajak assonance dan yang ganjil tanpa sajak. Bentuk strophic-nya telah mengalami modifikasi sepanjang sejarahnya, saat ini ada bait seni utama, bait Manriqueña, bait seni minor, bait seni nyata, bait dengan kaki patah, antara lain.

Eclogue

Jenis puisi ini kadang-kadang terkait sangat erat dengan naskah dalam sebuah drama . Fokus dari jenis puisi ini adalah terhadap gembala dan koneksi ke alam, meskipun mereka juga dapat diarahkan untuk cinta dan perasaan.

Epigram

Epigram adalah komposisi sastra pendek, menyindir . Itu muncul di Yunani pada abad kesebelas sebagai dedikasi dan melalui sejarah sastra telah mengalami berbagai transformasi. Yang paling terkenal adalah karya Ernesto Cardenal, namun, berbagai penulis terus mengembangkan jenis puisi ini. Epigram, seperti puisi cinta pendek, umumnya memiliki nada humor yang gelap. Karakteristiknya yang paling penting adalah gaya sarkastik, satir dan ironis.

Epitaph

Karya sastra ini adalah yang digunakan untuk menghormati orang yang meninggal di kuburan mereka, mereka umumnya ditulis di batu nisan. Banyak penulis telah menulis kata-kata terakhir mereka dalam teks yang luar biasa, seperti:

Marquis de Sade:

"Jika aku tidak hidup lagi, itu karena aku tidak punya waktu"

William Shakespeare:

"Teman yang baik, untuk Yesus, abstain

menggali debu yang terkunci di sini.

Terpujilah orang yang menghormati batu-batu ini

dan mengutuk orang yang mengambil tulangku "

Lagu Kebangsaan

Ini adalah komposisi musik atau puitis, di mana karakter yang luar biasa, bangsa, hal atau peristiwa dipuji. Dalam beberapa kasus mereka didedikasikan untuk merayakan kemenangan, mengekspresikan kegembiraan atau antusiasme. Nyanyian pujian juga dapat dibaca dan diiringi dengan musik, yang membangkitkan emisi dan perasaan di antara mereka yang mendengarkannya. Ada beberapa jenis nyanyian rohani, di antaranya kita miliki:

  • Lagu kebangsaan.
  • Nyanyian rohani.
  • Himne perang.
  • Lagu kebangsaan olahraga.
  • Nyanyian pujian sekolah.
  • Himne politik.

Haiku

Ini adalah jenis puisi Jepang singkat dan terinspirasi oleh emosi saat itu, dengan takjub, perasaan dan koneksi dengan alam. Mereka terdiri dari ayat 5 dan 7 suku kata. Bagi orang Jepang puisi ini adalah tradisi dengan kekuatan untuk menelanjangi jiwa, ditambah dengan keberanian, daya tahan, dan keberanian. Ini menghasilkan efek membebaskan dan katarsis pada pembaca, berfungsi sebagai alat psikologis yang sangat berguna.

Prosa puitis

Ini adalah karya liris yang berbeda dari puisi karena ditulis dalam prosa. Ini berbeda dari cerita dan cerita karena tidak menceritakan fakta, tetapi lebih menyampaikan perasaan. Melalui prosa jenis ini penulis dapat mengungkapkan apa yang ia rasakan, karena ia memiliki unsur-unsur dasar puisi seperti, sikap liris, penutur liris, objek dan tema, tetapi tidak memiliki unsur formal. Contoh puisi Gabriela Mistral.

Greguerías

Ini adalah genre puitis yang dibuat oleh Ramón Gómez de la Serna . Mereka adalah teks-teks pendek dengan kemiripan dengan kata-kata mutiara, yang dibentuk oleh satu baris, di mana mereka diekspresikan dalam cara yang orisinal dan tajam: humor, pemikiran filosofis, liris dan pragmatis.

Pepatah

Ini adalah ungkapan atau ungkapan pendek dari budaya populer, yang menyampaikan ajaran atau nasihat tentang bagaimana memahami kehidupan. Menurut penulis Andrés Henestrosa, perkataan tersebut berfungsi untuk membuka mata dalam situasi tertentu dan merupakan ringkasan dari kebijaksanaan yang terkumpul selama bertahun-tahun pada manusia.

Penting untuk menyebutkan bahwa Nahuatl mewakili bahasa Uto - Aztec yang dituturkan oleh 1, 5 juta orang di Meksiko, yang tinggal di wilayah tengah negara itu. Puisi-puisi Nahuatl disebut "bunga dan lagu" karena ini adalah puisi khas dan lagu-lagu antara dunia, hati dan orang-orang.

Contoh Puisi

Ada berbagai gaya puisi pendek atau panjang yang diinspirasi oleh orang-orang dan situasi, di antaranya adalah:

Puisi persahabatan

«Teman yang akan selalu kumiliki

tapi teman-teman menyukaimu

Saya tidak akan pernah lupa.

Puisi untuk ibu

"Bunda jiwa, ibu tercinta,

mereka adalah penduduk asli Anda, saya ingin bernyanyi;

karena jiwaku, dipenuhi dengan cinta,

meski masih sangat muda, dia tidak pernah lupa

dari mana dia memberi saya hidup. "

Puisi cinta untuk pacar saya

Bagaimana mungkin aku tidak mencarimu, jika aku merindukanmu.

Bagaimana tidak menulis kepada Anda, jika saya memikirkan Anda.

Bagaimana tidak untuk memimpikan Anda, jika saya ingin Anda di sini bersamaku.

bagaimana tidak jatuh cinta jika aku MENCINTAIMU ”

Puisi romantis

"Aku tidak akan menjadi milik siapa pun,

hanya dari kamu

Sampai tulang saya

berbaliklah menjadi abu dan hatiku

berhenti berdetak.

Direkomendasikan

Altruisme
2020
Adat
2020
Filsafat Sejarah
2020