Puisi Drama

Seperti namanya, puisi dramatis didasarkan pada cerita yang penuh dengan peristiwa kehidupan para tokoh, penuh gairah dan tragis, pada dialog dalam bentuk cerita epik dalam elemennya yang paling sederhana dan paling tinggi, memuji karakter dengan lagu-lagu dalam paduan suara liris.

Puisi Drama

Mereka datang dari teater Yunani yang dilakukan dalam bahasa Yunani sehingga orang-orang Romawi dapat melihat mereka, dari kata Latin "dramatisus" dan kata Yunani "dramatikos" di mana yang pertama berarti tindakan dan milik lainnya, yaitu, dalam definisi itu adalah milik tindakan dan meskipun itu terkait dengan aristokrasi itu timbul dari jalan-jalan lingkungan populer, menjadi waktu di mana puisi liris dekaden, karena alasan ini dikenal sebagai bentuk ekspresi manusia, menyebabkan perasaan tak berujung dan ilusi kepada pembaca, memberikan perasaan realitas pekerjaan .

Puisi dramatis mencerminkan dalam konteksnya aksi, fakta, luhur, subyektif, ide, perasaan, dan malapetaka karakter utama dan sekunder, dalam banyak kesempatan hanya ada satu karakter di tempat kerja, yang menceritakan kemalangan hidup mereka, menjadi dilo di mana penulis menonjol dalam individualitasnya sendiri sebagai penulis dramatis, di mana dengan pengalamannya sendiri dan orang lain mencerminkan inspirasi dalam keindahan dunia nyata, mengadaptasinya ke dunia yang tidak nyata, memperbesar peristiwa di mana ia memberikan sentuhan pribadi dan intim dari emosi Anda sendiri.

Salah satu karakteristik puisi dramatis, bahwa meskipun didasarkan pada tindakan peristiwa masa lalu, adaptasi dari pengertian saat ini adalah luhur, karena dilakukan di masa sekarang atau seolah-olah itu terjadi secara instan. Setiap karya teater atau puitis membutuhkan rencana yang membutuhkan 3 momen, salah satunya adalah eksposisi yang merupakan penyajian cerita dan antesedennya yang memberikan awal bagi karya dalam tindakan, menjadi jelas dan alami dalam pemahamannya, apa yang disebut simpul, yang merupakan plot rumit, adalah situasi perkembangan puisi yang paling menarik, kecaman yang merupakan solusi yang tak terduga dan tak terduga, sehingga mengakhiri simpul yang merupakan plot dan tindakan atau awal yang meskipun Final logis adalah traumatis.

Semua seni ini menampilkan berbagai aksi, balok, dan adegan yang dipajang yang saling terkait dan membentuk seluruh tubuh karya atau puisi dramatis. Di antara penulis kuno dan utama puisi dramatis adalah Plautus, Terence, dan Seneca, dan salah satu puisi yang paling banyak dibaca adalah apa yang disebut Robe pan para mis hijos, oleh Fidencio Escamilla Cervantes, yang dimulai dengan paparan dramatis pengakuannya. perampokan untuk kemudian menjelaskan alasannya.

Direkomendasikan

Manus
2020
Paralel
2020
Persamaan
2020