Puisi epik

Itu muncul jauh sebelum menulis; Pada awal peradaban pertama, ketika orang merasakan keinginan untuk merayakan karya, dengan mana leluhur mereka membuat nama di dunia.

Puisi epik menceritakan eksploitasi para pahlawan, terkait dengan masa lalu yang legendaris, yang perilakunya yang mulia menjadikan mereka model kebajikan (keberanian, kemuliaan, kesetiaan, dll.). Jenis puisi ini pada awalnya diceritakan dalam dinyanyikan oleh para profesional dan dengan iringan musik. Ini adalah puisi yang obyektif karena penyair bertindak sebagai narator sederhana dari peristiwa yang tidak berhubungan dengannya.

Puisi epik

Secara umum, protagonis dari karya-karya ini yang diriwayatkan dalam puisi epik bukan hanya manusia biasa. Mereka adalah pahlawan yang menghadapi situasi paling sulit dan membuat mereka menang. Puisi epik tidak menunjukkan kelemahan pahlawan, tetapi karakter manusianya yang lebih unggul dari manusia lainnya.

Ini adalah salah satu dari banyak puisi epik dalam sejarah:

  • Homer Iliad (sekitar abad ke-9 SM), yang menceritakan, dalam 15.696 ayat, pengepungan kota Troy oleh orang - orang Yunani, yang berlangsung sepuluh tahun. Dalam petualangan perang yang tak terhitung jumlahnya yang telah terjadi dalam periode yang panjang ini, pahlawan paling terkenal dari sastra epik Yunani yang besar muncul.
  • Homer's Odyssey, yang menceritakan, dalam 12.007 ayat, petualangan Ulysses, raja Ithaca yang licik, pahlawan terakhir yang berpartisipasi dalam perang Trojan dan yang kembali ke tanah kelahirannya.
  • Episode Gilgamesh, puisi nasional Asiria-Babilonia, yang mengisahkan rombongan pahlawan Gilgames, yang mencari keabadian.
  • Kisah Zarer, sebuah karya Persia dari abad ke-5 setelah Kristus, yang mengingatkan kembali perjuangan yang melaluinya agama Zoroaster menyebar.
  • Mahabharala, sebuah puisi India dengan panjang sangat besar (110.000 bait!), Yang disusun oleh beberapa penulis, antara 400 a. C. dan 400 dari zaman kita. Ini adalah ensiklopedia sejati peradaban India .

Salah satu karakteristik utamanya adalah:

Ini memiliki varian atau sub-genre berikut: epik, lagu epik, puisi kultus epik, romansa, sejarah tradisional, mitos, legenda, sejarah, novel. Masing-masing, pada gilirannya, memiliki berbagai jenis atau kelas teks, terutama mitos, sejarah tradisional, dan novel.

  • Ini dapat dilakukan dengan dua cara: langsung dan tidak langsung.
  • Mereka dapat didasarkan secara bergantian pada fakta nyata atau diciptakan.
  • Narasi dilakukan di masa lalu.
  • Narator mungkin muncul atau tidak muncul dalam drama, tetapi tidak selalu ada, seperti dalam genre liris, atau menghilang sepenuhnya, seperti dalam genre dramatis.
  • Bentuk yang lebih disukai digunakan dalam karya sastra epik atau naratif adalah prosa atau syair panjang ( heksameter, ayat Aleksandria ...)
  • Itu cenderung mencakup genre lain (liris, dramatis, didaktik), jadi biasanya yang memiliki panjang terbesar.
  • Ia dapat menyajikan perpecahan dalam struktur eksternalnya, seperti bab, epigraf.

Direkomendasikan

Proporsionalitas terbalik
2020
Relaciones Humanas
2020
Perpindahan
2020