Pusat Kebudayaan

Pusat budaya, juga dikenal sebagai rumah budaya atau pusat budaya komunitas, adalah ruang, dalam komunitas tertentu, yang didedikasikan untuk pengembangan budaya yang permanen, melalui pelestarian, transmisi, dan promosi berbagai ekspresi artistik.

Singkatnya, itu adalah tempat yang tujuannya adalah untuk masyarakat untuk terlibat dalam kegiatan yang mempromosikan budaya. Ini umumnya publik dan terbuka untuk umum; Dalam pendirian, kegiatan seperti lokakarya, konferensi, kursus ditawarkan dan, dalam beberapa kasus, ada perpustakaan untuk penyelidikan gratis dari mereka yang pergi ke sana.

Pusat Kebudayaan

Rumah-rumah budaya ditandai dengan berada di bangunan-bangunan yang memiliki kekayaan historis untuk wilayah di mana mereka berada secara geografis atau, sebagai alternatif, oleh kekhasan struktur bangunan di mana mereka berada (biasanya, Negara mempercayakan arsitek terkemuka dengan tata letak pusat); dimensi pusat dapat bervariasi. Ini mungkin memiliki sejumlah besar ruang yang didedikasikan untuk kegiatan tertentu, seperti perpustakaan mainan, auditorium dan ruang proyeksi audiovisual, di samping kamar untuk lokakarya seni plastik, musik, tari dan teater .

Tema-temanya juga cenderung berfokus pada aspek regional, karena tujuannya adalah untuk melestarikan dan menyebarkan budaya seseorang.

Ini adalah kewajiban Negara untuk menjamin populasi bebas akses ke rekreasi intelektual dan artistik, sehingga poin-poin ini harus ditemukan di masing-masing negara, sebagai contoh dari perkembangan di mana mereka telah menjadi bagian sejak awal. Demikian pula, ini memberikan pelatihan yang memadai bagi kaum muda dalam topik yang berkaitan dengan humaniora dan sains.

Direkomendasikan

Anggaran
2020
Twitter
2020
Praktik laboratorium
2020