Rajam

Ini adalah metode eksekusi yang digunakan pada zaman kuno, yang terdiri dari pembunuhan seseorang melalui rajam oleh mereka yang menghadiri persidangan atau tindakan eksekusi, menurut para ahli bentuk kematian ini terjadi sangat lambat, yang menghasilkan penderitaan besar bagi orang yang dihukum, itulah sebabnya selama bertahun-tahun dan dengan kedatangan hak asasi manusia, rajam dikesampingkan sebagai bentuk eksekusi. Namun, saat ini ada negara-negara di mana bentuk eksekusi ini masih diizinkan.

Rajam

Asal mula bentuk eksekusi yang kejam ini berasal dari Perjanjian Lama, di mana ada tertulis bahwa nabi Musa telah mengatakan bahwa Allah merekomendasikan rajam sebagai cara untuk menghukum orang-orang yang menghujat dia dan untuk para wanita yang tidak gadis-gadis mulai menikah, sementara di dalam wasiat baru menurutnya Injil rasul Yohanes menggambarkan bagaimana Yesus menyelamatkan seorang pelacur dari dilempari batu sampai mati. Dalam Islam praktik ini diperkenalkan pada masa Khalifah Umar, yang berpendapat bahwa ayat yang menggambarkan hujan batu sebagai cara untuk menghukum pezinah masih ada dalam Alquran, ayat seperti itu tidak ada, oleh karena itu bentuk hukuman hanya memiliki sedikit pengikut.

Di negara-negara Asia, Timur Tengah dan Afrika, rajam masih dipraktekkan sebagai hukuman bagi orang-orang yang berzina, umumnya tindakan dilakukan di tempat-tempat umum, korban dikubur di leher atau, gagal, terikat untuk tidak bergerak, juga wajahnya tertutup sehingga ia dapat menghindari mengamati efek yang disebabkan oleh lemparan batu, yang diarahkan pada tertuduh oleh kerumunan yang mengelilinginya.

Beberapa kasus terbaru yang diketahui adalah rajam Aisha Ibrahim Duhulow, seorang gadis berusia 13 tahun di Somalia, ia dituduh melakukan perzinahan, namun sumber menunjukkan bahwa ia telah melaporkan bahwa itu adalah kasus pemerkosaan, ini dilempari batu oleh 50 pria dan setelah tubuhnya ditemukan, ditemukan bahwa dia masih hidup, jadi dia dimakamkan lagi untuk melanjutkan eksekusi. Kasus lain terjadi di Sudan di mana Intisar Sharif Abdallah yang berusia 20 tahun dituduh melakukan perzinahan, persidangan dilakukan dalam bahasa Arab, bahasa yang tidak ia ucapkan, dan ia ditolak haknya untuk menjadi pengacara, namun dengan bantuan Amnesty Internasional wanita muda itu dibebaskan.

Direkomendasikan

Proporsionalitas terbalik
2020
Relaciones Humanas
2020
Perpindahan
2020