Rantai Evolusi

Konsep evolusi mengacu pada perubahan kondisi yang memunculkan bentuk baru dari objek studi atau analisis tertentu. Penting untuk dicatat bahwa evolusi adalah proses bertahap, perubahan yang terjadi secara bertahap dan yang hanya dapat diamati melalui perjalanan waktu.

Individu pendek, dengan kekuatan otot besar, rahang yang kuat, lengan panjang dan otak kecil yang baru saja diselamatkan dari kabut waktu - dan yang antropolog membaptis Australopithecus garhi - menambahkan tautan baru ke rantai evolusi yang mengarah ke manusia. .

Rantai Evolusi

"Anda tidak dapat berbicara tentang satu mata rantai tunggal, karena transformasi berlangsung sangat lambat, " jelas Dr. Marta Méndez, seorang peneliti di Conicet dan bagian antropologi dari Museum Ilmu Pengetahuan Alam La Plata, tetapi ini merupakan temuan penting yang membantu melengkapi pohon filogenetik manusia. »

Menurut teori yang dikembangkan oleh Charles Darwin, ribuan generasi dalam evolusi berkelanjutan menghubungkan manusia dengan leluhurnya yang jauh, sang monyet. Di antara kedua ujung jalan, para ilmuwan mengidentifikasi beberapa stasiun yang mengekspresikan mutasi yang mengarah pada realitas saat ini.

Australopithecine adalah primata pertama yang berhasil berjalan tegak dan dengan tangan bebas. "Untuk waktu yang lama, para ilmuwan mendiskusikan apakah mereka leluhur atau sepupu kita, " tulis Johanson dan Edey dalam "Leluhur Pertama Manusia."

Tetapi, berdasarkan bukti yang dikumpulkan, evolusi manusia seharusnya dimulai dari tipe primitif, mirip dengan kera antropoid, yang secara bertahap berubah selama jutaan tahun. Tentunya, para ilmuwan mengatakan, tidak ada lompatan tiba-tiba dari antropoid ke manusia, tetapi era kabur dari jenis peralihan yang akan membutuhkan biaya untuk mengklasifikasikan dalam satu atau kelompok lain.

Menurut Dr. Méndez, penemuan oleh tim yang dipimpin oleh Tim White dan Berhane Asfaw yang diterbitkan dalam edisi terakhir jurnal Science adalah luar biasa. "Kita harus ingat bahwa, karena waktu yang telah berlalu, konservasi jenis fosil ini sangat bermasalah, " katanya. "Tiga temuan, salah satunya adalah kijang dengan sisa-sisa yang tampaknya memiliki perawatan manusia, jika kontemporer terbukti, dapat menunjukkan bahwa intervensi hominid akan terjadi pada waktu itu, " kata Méndez.

Tapi itu juga menjelaskan bahwa, di luar kecemerlangan penemuan, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengklarifikasi sejumlah bintik hitam. "Kelompok peneliti harus terus bekerja, mereka harus mempresentasikan hasil mereka di konferensi dan mengirimkannya ke diskusi dengan rekan-rekan mereka, perjalanan seperti ini tidak pernah berakhir dalam publikasi."

Antara lain, akan perlu untuk memeriksa tidak hanya karakter makroskopik, tetapi juga yang mikroskopis, dan untuk mengekspos sampel untuk pemeriksaan biologi molekuler.

"Anda harus bekerja dengan DNA lama, dengan teknik khusus yang membutuhkan perawatan ekstrem, karena kontaminasi sangat sering terjadi, " kata Méndez. “Masih banyak lubang yang harus diisi. Tetapi tim ini akan mengejutkan kami dengan temuan baru di masa depan. "

Direkomendasikan

Celulas de Schwann
2020
Kepemimpinan Laissez-faire
2020
Metode ruffini
2020