Rasio Trigonometrik

Istilah Rasio Trigonometrik mengacu pada tautan yang dapat dibuat antara sisi-sisi segitiga yang memiliki sudut 90º. Ada tiga rasio trigonometri utama: tangen, sinus, dan kosinus. Dalam fisika, astronomi, kartografi, bahari, telekomunikasi, rasio trigonometrik sangat penting, serta dalam representasi fenomena periodik dan banyak aplikasi lainnya.

Rasio Trigonometrik

Trigonometri adalah nama cabang matematika yang didedikasikan untuk membuat perhitungan yang terkait dengan unsur-unsur segitiga. Untuk ini, ia bekerja dengan unit-unit seperti tingkat sexagesimal (yang digunakan ketika membagi lingkaran menjadi 360 derajat sexagesimal), derajat centesimal (pembagian dibuat dalam 400 derajat centesimal) dan radian (yang diambil sebagai unit alami dari sudut), dan menunjukkan bahwa keliling mampu dibagi menjadi 2 pi radian).

Rasio trigonometri sinus, kosinus, garis singgung, kosecant, garis potong, dan kotangen umumnya didefinisikan dalam segitiga siku-siku, tetapi definisi ini pendek, karena itu perlu untuk menemukan rasio tersebut untuk sudut yang tidak dapat direpresentasikan dalam segitiga siku-siku, seperti kasing dengan sudut sama dengan atau lebih besar dari 90 derajat. Oleh karena itu, perlu untuk mendefinisikan kembali motif-motif ini menggunakan sistem Cartesian yang membantu kita mewakili setiap sudut antara 0 dan 360 derajat.

Hubungan trigonometri tangen adalah hubungan antara kaki yang berlawanan dan kaki yang berdekatan. Sinus, di sisi lain, adalah hubungan antara kaki yang berlawanan dan sisi miring, sedangkan cosinus adalah hubungan antara kaki yang berdekatan dan sisi miring.

Untuk memahami rasio trigonometri ini, tentu saja, Anda perlu tahu apa itu kaki dan sisi miring. Kaki yang berdekatan adalah salah satu yang melewati sudut sembilan puluh derajat, sedangkan yang lainnya adalah kebalikan dari sudut. Keduanya, karena itu, membentuk sudut 90º. Sisi miring, di sisi lain, adalah sisi utama dari segitiga.

Selain tangen, sinus, dan cosinus, hubungan trigonometri lain yang kurang banyak digunakan dapat dikenali, seperti kotangen (hubungan antara kaki yang berdekatan dan kaki yang berlawanan), cosecant (hubungan antara sisi miring dan kaki yang berlawanan) ) dan garis potong (hubungan antara sisi miring dan kaki yang berdekatan).

Direkomendasikan

Estetika
2020
Suku kata
2020
Teknologi Pendidikan
2020