Reformasi tenaga kerja

Reformasi terhadap tindakan dan hasil reformasi, sementara itu, tindakan ini melibatkan pengerjaan ulang, memodifikasi atau mengubah sesuatu, perilaku, pertanyaan, dan lainnya. Sementara itu, konsep kerja digunakan untuk menunjuk segala sesuatu yang relatif atau sesuai dengan pekerjaan, terutama yang mengacu pada masalah hukum dan ekonomi.

Reformasi tenaga kerja

Jadi, reformasi tenaga kerja terdiri dari sebuah program yang khusus bertujuan menciptakan lapangan kerja baru .

Dengan definisi ini, kita dapat mengembangkan gagasan reformasi tenaga kerja. Ini adalah inisiatif yang memodifikasi undang-undang yang mengatur hubungan kerja dengan tujuan memberikan mereka fleksibilitas yang lebih besar.

Tujuan reformasi tenaga kerja adalah untuk mempromosikan penciptaan lapangan kerja . Untuk tujuan ini, perubahan diberlakukan dalam undang-undang yang mendukung pengusaha, yang harus mengambil risiko atau biaya lebih sedikit untuk mempekerjakan dan memecat karyawan. Menghadapi kenyataan ini, mereka diharapkan mengambil inisiatif untuk menciptakan posisi yang, dalam konteks lain, tidak akan mereka ciptakan.

Di parlemen ada diskusi antara legislator dan jika ada kesepakatan dan mayoritas, modifikasi akan berlangsung. Misalnya, untuk memulai penciptaan pekerjaan baru, akan perlu untuk memperkenalkan alternatif baru dalam undang-undang ketenagakerjaan dalam hal mempekerjakan karyawan .

Misalnya, reformasi ketenagakerjaan diwujudkan dalam undang-undang yang setelah disetujui harus diundangkan dan diatur oleh badan-badan yang kompeten dalam aspek-aspek tersebut.

Reformasi tenaga kerja dapat mencakup pengurangan kompensasi, memberikan lebih banyak argumen kepada perusahaan untuk membenarkan PHK, dan membebaskan pengusaha dari tuntutan sosial tertentu.

Biasanya, reformasi tenaga kerja akan diperdebatkan di antara berbagai sektor : pemerintah, pengusaha, dan serikat pekerja. Pada akhirnya, modifikasi pada undang-undang harus dipilih oleh Cabang Legislatif dan disetujui oleh Cabang Eksekutif.

Salah satu reformasi ketenagakerjaan terbaru adalah yang diputuskan pemerintah PP untuk dilaksanakan di Spanyol pada 2012, memodifikasi serangan dua tahun sebelumnya.

Perlu dicatat bahwa di banyak negara reformasi tenaga kerja telah diperkenalkan dengan maksud untuk menyelesaikan beberapa komplikasi utama dari konteks, seperti: ketidakstabilan pekerjaan di beberapa sektor, kurangnya akses ke sistem tenaga kerja yang diderita oleh sektor-sektor yang paling rentan. pemuda populasi, menggantikan kontrak sementara atau sampah untuk yang tidak pasti, dan bahwa pemecatan adalah sumber daya terakhir bagi perusahaan, antara lain.

Direkomendasikan

Aksen
2020
Ekonom
2020
Vegetasi
2020