Represi

Secara etimologis, kata represi berasal dari bahasa Latin "represiis" dan mengacu pada tindakan dan efek penindasan, dengan makna kekuasaan sewenang-wenang untuk mencegah pelaksanaan suatu tindakan atau menghukumnya jika tindakan tersebut telah dilakukan. Menjadi diri sendiri berarti memiliki kemampuan untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan dengan cara tegas, yaitu memiliki kekuatan untuk menghilangkan apa yang ada dalam diri Anda, tanpa penindasan.

Represi

Dalam psikoanalisis, represi adalah apa yang dipertahankan individu dalam alam bawah sadarnya karena itu adalah sesuatu yang menyakiti atau menghukumnya. Ini adalah cara perlindungan yang orang tersebut gunakan secara tidak sengaja untuk menghindari penderitaan, sehingga mereka "melupakan" tindakan tertentu yang telah mereka lihat, dengar atau lakukan, atau ide-ide tidak bermoral atau ilegal; tetapi yang biasanya muncul dalam mimpi mereka atau dalam tindakan, emosi atau reaksi tertentu yang sulit untuk mereka jelaskan.

Represi adalah mekanisme pertahanan yang terdiri dari pengusiran keinginan, perasaan atau pikiran dari hati nurani.

Bagi Freud, represi adalah strategi untuk merobohkan semua konten mental yang tidak dapat diterima . Sebagai contoh, seseorang dengan ide-ide yang sangat religius, tidak seperti orang lain yang membangkitkan hasrat seksualnya, mungkin tidak mengenali dalam dirinya bahkan pesan fisiologis terkecil yang dikirimkan tubuhnya kepadanya.

Dalam politik, represi bisa legal (jika dibingkai dalam konstitusi) atau ilegal (negara atau kekuatan parastatal bertindak tanpa menghormati hukum dan melakukan kejahatan dalam tindakan mereka). Secara umum, represi melibatkan dosis kekerasan tertentu.

Tujuan dari represi adalah untuk mencegah sekelompok orang dari merusak hak-hak subyek lain atau terlibat dalam praktik ilegal. Ketika represi melampaui batas-batas hukum, penindas itu sendiri adalah orang-orang yang berakhir dengan ilegalitas dan membatalkan hak-hak yang sah seperti kebebasan berekspresi atau demonstrasi .

Represi seksual dapat disengaja atau tidak sadar terkait dengan penindasan bawah sadar ini, yang menimbulkan perasaan bersalah ; atau itu bisa bersifat religius atau etis, dan dalam kasus-kasus itu, sukarela atau sebagai persyaratan dari otoritas moral atau agama yang mungkin bertepatan dengan politik di negara-negara di mana hukum agama menerapkannya sebagai norma hukum.

Direkomendasikan

Teknologi Bersih
2020
Kelemahlembutan
2020
Praksis
2020