Revolusi Cina

Revolusi Tiongkok memanifestasikan dirinya, sebagai akibat dari konflik sipil yang luas yang dimulai pada tahun 1927 di Cina dan yang memiliki sebagai peserta, yang disebut nasionalis (dipimpin oleh Jenderal Chiang Kai-shek) dan komunis (dipimpin oleh Mao Zedong) dan yang telah Akhirnya, kemenangan Partai Komunis, yang, setelah kemenangan, mendirikan Republik Rakyat Cina pada tahun 1949.

Sebelum revolusi ini muncul, partai nasional, yang pada saat itu berkuasa, berusaha dengan segala cara untuk menciptakan negara yang diperkuat, tersentralisasi, dan yang terpenting, militerisasi. Namun, tuntutan Perjanjian Versailles, yang menerima kekuatan Jepang atas dasar Cina, dan memungkinkan pencarian jalan keluar dengan mempelajari perjanjian dengan Uni Soviet.

Revolusi Cina

Tepatnya, di pihak oposisi dan selalu disalurkan menuju komunisme Soviet adalah pemimpin partai komunis Tiongkok Mao Zedong . Pemimpin ini mendapat apresiasi populer, karena pada saat itu ada banyak ketidakpuasan di antara kelas marginal, yang harus menderita karena krisis sosial di mana mereka hidup.

Setelah Perang Candu, Cina terpaksa memasuki perdagangan luar negeri. Seperti diketahui, Cina pada waktu itu adalah negara yang sepenuhnya agraris dan di mana sebagian besar tanahnya berada di bawah kekuasaan sektor swasta, yang tetap terstruktur di bawah rezim feodal yang ketat.

Selama Perang Dunia Kedua, Jepang merebut Cina dan dua kekuatan internal (nasionalis dan komunis) yang berada dalam konflik memutuskan untuk bersatu untuk memerangi bahaya eksternal. Namun, tentara nasionalis lebih peduli dengan perjuangan internal melawan komunisme daripada dengan mencoba mengalahkan aspirasi Jepang. Setelah pertempuran ini berakhir, perselisihan internal berlanjut tetapi kali ini dengan intensitas yang besar, dengan demikian menunjukkan kekuatan kekuatan revolusioner.

Pada akhir semua konflik internal yang dialami Cina pada waktu itu, partai komunis yang dipimpin oleh Mao menang, ini adalah kemenangan pertama yang dimiliki oleh negara yang bergantung dan semi-kolonial. Dapat dikatakan kemudian bahwa semua strategi yang diuraikan oleh Mao dan yang teorinya didasarkan pada jalan dari pedesaan ke kota, di mana petani memiliki kekuatan utama dan kaum proletar adalah kekuatan utama, menang. Dengan kata lain, miliaran petani dan pekerja, di bawah kepemimpinan Mao, menyaksikan impian pembebasan nasional dan terutama sosial terwujud, diumumkan pada 1 Oktober 1949, pendirian Republik Rakyat Tiongkok.

Direkomendasikan

Sah
2020
Maquetación
2020
Daktilitas
2020