Sastra

Sastra adalah kata yang berasal dari bahasa Latin «litterae» dan mengacu pada akumulasi pengetahuan bahwa seseorang harus menulis dan membaca dengan benar . Kombinasi tata bahasa, retorika, dan puisi adalah apa yang membuat sastra genre yang berbeda dari cara biasa berbicara dan menulis. Berkat inilah RAE berlaku sebagai definisi literatur fakta bahwa itu dapat menjadi cara bebas untuk mengekspresikan dirinya melalui bahasa, hanya saja dilakukan dengan cara artistik, dengan imajinasi dan visi.

Sastra

Apa itu sastra?

Untuk benar-benar tahu apa sastra itu, Anda harus kembali ke permulaannya, ketika itu dikenal sebagai semacam kefasihan atau puisi . Selama abad ketujuh belas, orang beranggapan bahwa sastra banyak berhubungan dengan keanggunan dalam leksikon dan cara penulisan yang aneh. Pada abad ke-18 sastra dipahami sebagai sarana yang efektif untuk mengekspresikan diri dan bahwa ia memiliki unsur-unsur yang berbeda, tidak hanya puisi, tetapi juga tata bahasa. Belakangan, sastra berkembang hingga melahirkan genre-genre berbeda yang masih ada sampai sekarang.

Pada awalnya, kegiatan ini tidak ditulis, tetapi dibacakan atau dinyanyikan dan hanya ulama atau orang-orang yang berkecukupan tinggi dapat menggunakannya, karena tingkat pengetahuan yang lebih tinggi diperlukan untuk memahami dan mengekspresikan kata-kata dengan benar.

Dengan berlalunya waktu segalanya berubah dan ide-ide diterjemahkan ke dalam halaman dan perkamen sampai mencapai metode sastra saat ini. Mempertimbangkan hal di atas, konsep sastra mengacu pada ekspresi artistik pada tingkat verbal, ini berlaku untuk sastra tertulis dan lisan.

Penting juga untuk dicatat bahwa sastra juga menyebutkan produksi sastra dari suatu bangsa, bahasa, dan bahkan era, misalnya, sastra Yunani, sastra Renaisans, sastra abad pertengahan, sastra Barok, dll.

Tetapi juga mencakup tulisan-tulisan ilmiah yang dipelajari oleh teori-teori sastra. Genre menganggap sastra sebagai seni, karena terlepas dari jenisnya, waktu, atau tema sentralnya, ada orang yang mengekspresikan pengetahuan, perasaan, dan cara mereka memandang dunia. Saat ini ada banyak buku literatur, beberapa untuk anak-anak dan yang lainnya untuk orang dewasa, semua dengan tujuan yang sama: untuk mengekspresikan, menghibur, mendidik .

Apa genre sastra yang paling dikenal

Sastra

Ada genre yang mengklasifikasikan atau mengelompokkan jenis-jenis sastra sesuai dengan konten yang mereka miliki dan eksternalisasi. Karakteristik yang ada di masing-masing genre ini mempersonalisasikan mereka, dalam hal ini, Anda dapat menemukan genre sastra dengan aspek semantik, fonologis atau formal. Jenis sastra ini memiliki subkelompok atau subklasifikasi sendiri dan adalah sebagai berikut:

Genre epik

Umumnya dikenal sebagai jenis sastra naratif. Ini dicirikan dengan menjadi cerita yang kurang kenyataan, yaitu, bahwa tidak ada yang diriwayatkan . Ini termasuk buku-buku yang mendukung karakter nyata atau diciptakan dalam narasi yang telah terjadi berkat peristiwa legendaris. Subgenre dari jenis sastra epik atau naratif terdiri dari novel, cerita pendek, dan epik. Jika perlu merujuk pada penulis genre ini, praktis wajib menyebutkan Miguel de Cervantes.

Genre liris

Teks-teks ini memiliki ritme tertentu, selain itu, mereka ditandai dengan mencerminkan perasaan dan emosi yang dialami penulis ketika membuat teks . Sebagian besar ayat-ayat ini puitis, meskipun beberapa juga diuraikan dalam prosa. Bisa juga dikatakan bahwa mereka semua adalah karya-karya yang dikembangkan atau bahwa konteks mereka pada dasarnya puitis dan terdiri dari ayat-ayat. Dalam subgenre jenis sastra ini, ia dipenuhi dengan soneta, himne, balada, elegi, dan bau. Penulis genre ini yang paling menonjol adalah: Federico García Lorca, Rafael Alberti.

Genre dramatis

Inilah lakon - lakon yang pada gilirannya digolongkan menjadi komik dan lakon. Tujuannya adalah akting, dan dapat diklasifikasikan ke dalam jenis sastra seperti komedi atau tragedi. Dalam dirinya sendiri, genre ini mewakili serangkaian episode dan masalah yang mungkin dimiliki manusia dan yang diekspresikan melalui dialog yang disiapkan oleh penulis untuk karakter yang akan mempersonifikasikan drama. Contoh klasik dari genre ini adalah William Shakespeare, salah satu penulis drama sastra terbesar di dunia.

Masing-masing genre ini memiliki tingkat kepentingannya di dunia, mulai dari sastra anak-anak hingga sastra erotis. Para penulis termotivasi untuk menulis teks-teks ini untuk alasan yang berbeda, yang utama didasarkan pada menangkap perasaan dan emosi yang mereka miliki, bahwa karya-karya mereka diakui di dunia dan saat ini, jika mereka benar-benar berhasil, dapatkan Hadiah Nobel untuk sastra.

Zaman utama sastra

Ketika kita berbicara tentang zaman sastra, kita sebenarnya mengacu pada periode waktu di mana teks-teks sastra yang berbeda muncul dan berkembang, yang diperhitungkan sebagai pelopor dan teks-teks paling penting yang diciptakan dalam sejarah manusia. Periode-periode yang paling dikenal di dunia adalah Pra-Klasik, Klasik, Abad Pertengahan, Renaisans, Barok, Neoklasik, Romantis, Modernis, dan Postmodernis.

Masing-masing dari waktu ini memiliki karakteristik mereka sendiri yang membedakan mereka dari yang lain. Beberapa lebih penting dan mengesankan daripada yang lain dan di bagian ini kami akan menjelaskan zaman utama yang menandai sebelum dan sesudah dalam literatur.

Literatur klasik

Ini dimulai pada abad ke-8 SM dan berakhir pada tahun 3. M. Aspek ini secara langsung berbicara tentang apa yang merupakan awal dari budaya Latin dan Yunani, di mana kepedulian orang-orang terletak pada menjelaskan asal usul manusia dan alam semesta Cara sederhana untuk memastikan retensi maksimum. Sebagai dua bahasa yang dominan, mereka mewakili karakteristik khusus sastra klasik. Mereka dijelaskan melalui keseimbangan antara pesan yang diproyeksikan dan ungkapan yang digunakan untuk mengeksternalkannya.

Hanya dalam literatur klasiklah muncul kebutuhan untuk memisahkan karya sastra sesuai dengan isinya (genre), dari situlah deskripsi manusia, peristiwa heroik pada masa itu dan asal mula lahirnya manusia. Perkembangan sastra terbesar lahir pada periode klasik, epos yang muncul seperti Odyssey dan Iliad di mana campuran peristiwa legendaris, mitos dan tidak nyata tentang asal-usul orang-orang Yunani dibuat, yang menurut penelitian modern, telah mengkonfirmasi beberapa cara pengembangan fakta yang diriwayatkan, misalnya keberadaan Troy.

Literatur abad pertengahan

Itu dimulai pada akhir abad ke-3 hingga abad ke-14, setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat. Sejak saat itulah Kekristenan Barat dikonsolidasikan dan semua manifestasi budayanya didasarkan pada perenungan tentang Tuhan, kebiasaan-kebiasaan yang berkaitan dengan moralitas agama dan visi teosentris yang meliputi semua tindakan manusia, oleh karena itu, ekspresi mereka Sastra menyarankan ideal keagamaan. Meskipun demikian, yang populer dan kultus bergabung, yang menciptakan simbiosis antara paganisme dan agama.

Dalam siklus ini, sastra abad pertengahan dibuktikan dalam dua cara yang berbeda: Sastra yang dibudidayakan, yang merupakan pelestarian teks-teks kuno, yang dilakukan oleh para ulama, tentang apa yang disebut "Mester Klerus" dan literatur lainnya, yang merupakan diberikan oleh orang-orang dari tradisi lisan, adat istiadat, mitos dan legenda yang kita kenal sebagai "Mester penyanyi" di mana imajinasi populer dan kreativitas diwujudkan. Penting untuk dicatat bahwa bahasa daerah dibentuk di Eropa selama periode ini ; buah dari perkembangan sastra yang muncul dalam lagu-lagu epik.

Sastra Kuno

Itu dianggap sastra kuno sampai abad kelima belas, pada kenyataannya, teks-teks sastra tertua yang ada, kembali ke berabad-abad setelah penemuan penulisan. Banyak peneliti tidak setuju dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan catatan kuno yang diubah menjadi sesuatu yang lebih mirip dengan literatur, mengingat konsep ini subyektif.

Perlu dicatat bahwa perkembangan sejarah sastra tidak terjadi secara seragam di dunia, karena ketika mencoba untuk fokus pada sejarah sastra umum, itu didasarkan pada kenyataan bahwa banyak teks telah menghilang, baik secara sengaja, secara tidak sengaja, atau oleh hilangnya. total budaya yang berasal mereka, misalnya, penghancuran Perpustakaan Alexandria, yang dibuat pada abad ke-3 SM. C. Dan seperti halnya kasus ini, ada juga teks-teks dasar yang tak terhitung banyaknya yang diyakini telah hilang dalam kobaran api pada tahun 49 a. C.

Sastra Renaissance

Sastra

Ini berasal dari abad keempat belas dan kelima belas . Ini adalah ide-ide baru yang dikembangkan secara perlahan, mengakhiri periode abad pertengahan. Dalam literatur Renaissance, sebuah gerakan yang disebut humanisme memanifestasikan dirinya, yang mengembangkan visi yang lebih baik tentang manusia dan dunia. Pada periode ini semua seni berkembang, misalnya, lukisan, arsitektur dan, tentu saja, sastra. Periode ini terdiri dari puisi epik besar yang mengembalikan eksploitasi para pahlawan dan eksploitasi para penemu hebat, di antaranya disebutkan: “Os Lusíadas” yang temanya adalah ekspedisi Vasco da Gama.

Dalam puisi ada kontribusi berharga seperti soneta dan meter yang dimasukkan oleh Petrarca. Tokoh-tokoh yang dapat disebutkan dalam era sastra ini dan yang memberi kehidupan pada semua jenis karakter (termasuk tema-tema mendalam) adalah Francesco Petrarca, Giovanni Boccaccio, Niccolo Machiavelli, Leonardo da Vinci, William Shakespeare, dan lainnya.

Literatur barok

Ini berasal dari abad ke 16 dan 16 . Sastra Barok pada dasarnya ditandai oleh kelebihan dekorasi, penggunaan tokoh-tokoh sastra dan bentuk bengkok, serta dalam beberapa kasus hermetisisme dalam bahasa. Terlepas dari keberadaan Barok di seluruh Eropa, ia berkembang terutama sebagai seni keagamaan di katedral, meskipun itu juga terjadi dalam sastra Spanyol, di mana dua aspek utama, konsepisme dan culteranismo, digabungkan. Di sini kita harus menyebut Miguel de Cervantes lagi dengan karyanya "Pria yang cerdik, Don Quixote de la Mancha", dianggap sebagai novel modern pertama dan yang paling diingat di dunia.

Literatur neoklasik

Berasal pada akhir abad ketujuh belas dan bagian dari abad kedelapan belas . Literatur neoklasik ditandai dengan meniru model-model klasik, tetapi terlepas dari waktu, itu didominasi oleh alasan. Inilah yang memungkinkan ideal pedagogis sastra, yang terdiri dari pengajaran melalui itu. Dari sana, genre seperti fabel dan esai muncul, yang menjaga keseimbangan antara latar belakang dan bentuk, yaitu, antara konten dan bentuk ekspresi.

Demikian juga, novel petualangan muncul, yang terjadi di teater klasik Prancis dan ide-ide Pencerahan, Pencerahan dan ensiklopedia yang nantinya akan memunculkan romantisme disebarluaskan.

Sastra modernis

Asal mulanya lahir pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 . Era sastra modernis dicirikan oleh pencarian kesempurnaan formal, yang dengannya ia menghindari kenyataan dan merujuk pada dunia yang fantastis, para puteri, pemandangan terpencil dan semua jenis mimpi yang dapat membawa orang menjauh dari apa yang nyata. yang mempelajari jenis literatur ini. Dari konsepsi itu muncul apa yang disebut "seni demi seni".

Dalam modernisme bentuk menang atas konten dan meskipun sementara sementara, modernisme dianggap sebagai sekolah sastra. Pada titik ini, penting untuk digarisbawahi bahwa salah satu tujuan utama dalam siklus ini adalah bahwa perkembangan modernisme terjadi terutama dan terutama dalam puisi.

Sastra Kontemporer

Ini mencakup semua gaya sastra yang digunakan dari abad ke-19 hingga saat ini . Ini ditandai dengan menunjukkan kesulitan sosial dan politik saat itu, serta ancaman dunia teknologi, keraguan ilmiah dan krisis serius pemikiran filosofis yang hadir selama periode sejarah ini.

Sastra sesuai dengan berbagai masyarakat yang mengembangkannya

Sastra

Untuk menjelaskan bagian ini, kita harus mulai dari premis bahwa sastra juga merupakan jenis media komunikasi. Di dalamnya Anda dapat melihat berbagai pola perilaku penulis karya, di samping deskripsi total dari waktu di mana mereka ditulis. Pada bagian sebelumnya, literatur dijelaskan sesuai dengan waktu di mana ia ditulis atau diperhitungkan oleh dunia, tetapi di sini, aspek ini dapat dikombinasikan dengan masyarakat yang berhasil mengembangkannya sepenuhnya.

Dengan ini kami ingin sampai pada titik berbicara tentang bagaimana mereka berhasil menemukan dan memanifestasikan sastra sebagai seni dan mengapa masyarakat ini adalah bagian mendasar dari sejarah sastra.

Sastra Mesir

Asal usul jenis sastra ini lahir di Mesir kuno dan dianggap sebagai salah satu peninggalan atau catatan sastra pertama di dunia . Orang-orang Mesir menulis teks mereka tentang papirus kuno, tetapi mereka juga menemukan cara untuk menangkap pengalaman dan kebiasaan mereka di dinding piramida, makam, obelisk, dll. Kisah Sinuhé adalah salah satu contoh yang paling layak di sisi ini, serta kisah papirus Ebers, papirus Westcar, dan buku orang mati. Sastra Mesir dibagi menjadi dua bagian.

Ini dimulai dengan agama dan berakhir dengan teks-teks profan, namun, sebagian besar teks-teks Mesir adalah agama, sehingga menyebutkan doa-doa yang dibacakan dalam tindakan pemakaman, mantra, mitologi Mesir yang melampaui apa yang diriwayatkan dalam buku orang mati, deskripsi tentang apa yang mereka sebut akhirat dan dunia bawah. Mengenai sastra profan, itu didasarkan pada teks-teks yang ditujukan untuk pendidikan dan bukan untuk hiburan, meskipun ada juga catatan puisi, biografi, dan kisah-kisah keagamaan.

Sastra Ibrani

Berikut adalah sebagian besar buku agama, khususnya yang dikenal sebagai Yudaisme, pada kenyataannya, karya paling mengesankan di sisi ini adalah Tanaj, yang berisi ritus, doa, dan sejarah Yahudi yang tak ada habisnya. dan dari agama Kristen. Dalam kaitannya dengan agama Kristen, agama disebutkan karena Tanach dianggap sebagai perjanjian lama, dengan demikian menggambarkan awal kehidupan di bumi dan segala sesuatu yang berkembang dari peristiwa itu.

Karya sastra ini dibagi menjadi tiga bagian penting, hukum, para nabi, dan tulisan-tulisan. Dalam hukum ada subklasifikasi dari 5 buku: Kejadian, Keluaran, Imamat, Bilangan dan Ulangan. Para nabi berbicara tentang orang-orang yang meramalkan peristiwa-peristiwa tertentu dan yang diabadikan olehnya, sebagai salah satu yang paling diingat, nabi Yesaya.

Akhirnya, ada tulisan, ini juga dibagi menjadi 3 aspek penting: buku sejarah, teks puitis dan 5 gulungan kebahagiaan. Sastra Ibrani sangat luas, tetapi sangat berharga.

Sastra Meksiko

Literatur ini berasal dari era Mesoamerika di mana masyarakat adat menggambarkan segala sesuatu yang terjadi dalam peradaban mereka, dari kebiasaan mereka hingga detail mereka. Tetapi mereka melakukan ini secara lisan, melantunkan lagu atau menghafal lirik. Dengan berlalunya tahun-tahun dan kedatangan Spanyol, budaya mereka memiliki kombinasi yang cukup mencolok dan yang juga mempengaruhi sastra Meksiko, sehingga mengadopsi berbagai idiom atau tradisi penjajahnya. Saat ini, sastra Meksiko adalah salah satu yang paling terkenal di dunia.

Sastra Romawi

Sebagian besar kata yang digunakan saat ini berasal dari bahasa Latin, dan meskipun ini adalah bahasa yang mati, itu masih penting. Sastra Romawi dalam bahasa Latin dibagi menjadi dua bagian, sastra asli dan Romawi yang ditiru. Dalam masyarakat adat, orang berbicara tentang permulaan Roma, fondasinya dan penguasanya, serta apa republik itu. Dalam tiruannya, referensi dibuat untuk karya-karya yang memiliki kesamaan tertentu dengan orang-orang dari wilayah lain. Ada orang yang berpikir bahwa literatur ini harus diklasifikasikan menjadi 5 bagian, menyebutkan penguasa kota pertama.

Tetapi ada juga literatur Roma dalam bahasa Yunani, tetapi referensi dibuat untuk teks-teks politik dan beberapa budaya, mengesampingkan teks-teks agama Yunani dan membuat esensinya tetap utuh.

Sastra Cina

Sastra

Teks-teks Cina berasal dari tahun-tahun dinasti, khususnya dinasti Ming, masa ketika gerakan sastra muncul untuk menjaga orang-orang yang tetap melek dalam hiburan konstan. Faktanya, dikatakan bahwa Cina, sampai kira-kira abad ke-17, menciptakan teks sastra dalam jumlah terbesar di dunia, menangkap kebiasaan, ritus, budaya dan mitologi. Sastra Cina banyak berkaitan dengan penciptaan teks-teks dari negara-negara yang dekat dengan wilayahnya, misalnya, Jepang dan Korea (sebelum perang).

Karya Dào Dé Jing adalah salah satu yang paling populer di wilayah dan dunia. Tulisan-tulisan ini menjadi sumber inspirasi dan contoh politik di wilayah dunia, pada kenyataannya, sebagian besar filsuf dan pejabat tinggi (pada waktu itu) berutang ide-ide pemerintah mereka untuk sastra yang berasal dari Cina.

Literatur pra-sejarah

Ini berasal dari masa ketika peradaban pertama di Amerika hidup sampai kedatangan Spanyol, yang paling dikenal adalah suku Inca, Maya dan Aztec. Semua kebiasaan pra-Hispanik diturunkan dari generasi ke generasi secara lisan, sehingga sulit untuk berbicara tentang teks-teks Amerika kuno yang ditulis oleh penduduk asli sendiri. Apa yang saat ini diketahui tentang mereka adalah berkat para penulis sejarah yang melakukan serangkaian investigasi dan, selanjutnya, terjemahan masing-masing untuk menerjemahkannya ke dalam halaman.

Sastra pra-Hispanik tidak hanya mencakup budaya yang disebutkan di atas, tetapi juga Amazon, Chibcha, Guaraní, dll. Di bagian ini ada beberapa karakteristik budaya pra-Hispanik, di antara mereka, kemampuan untuk menyembah dewa-dewa yang berbeda, kualitas agraria mereka, oralitas yang mereka tangani dan kemudahan dalam menciptakan puisi dan mitos yang dikisahkan, meskipun penulisnya tidak pernah benar-benar dikenal. atau penulis asli dari setiap cerita atau cerita yang dijelaskan.

Sastra Hindu

Seperti Mesir dan Cina, sastra Hindu dianggap sebagai salah satu yang tertua di dunia, serta luas dan dengan setidaknya 22 bahasa berbeda. Sisa-sisa pertama dari budaya ini muncul pada 3300 SM, tepat di Zaman Perunggu. Teks-teks Hindu ditemukan dalam bahasa Sanskerta, bahasa yang sangat kuno, ditulis menggunakan berbagai alat atau jenis tulisan suci, meskipun yang paling dominan adalah Devanagari. Pada saat itu segala sesuatu tentang India sepenuhnya diketahui, dengan demikian mencakup dua milenium sejarah.

Literatur ini dibagi menjadi 3 periode, Veda, yang terjadi pada pertengahan milenium ke-2 SM dan mencakup semua mitos dan kepercayaan agama saat itu. Kemudian ada zaman pasca-Veda, yang berasal dari milenium ke-1 SM dan yang merujuk pada kontradiksi para filsuf saat ini sehubungan dengan zaman Veda, karena mereka tidak setuju dengan apa yang dijelaskan dalam periode itu. Akhirnya, ada periode Brahmanik, yang tentang agama Hindu dan, kemudian, Buddha.

Direkomendasikan

Aborigin
2020
Tolak
2020
Kota Satelit
2020