Sekolah Skolastik

Manusia, sejak jaman dahulu, telah sangat menyadari keberadaan mereka dan lingkungan tempat mereka bergerak. Teruslah merenungkan kehidupan, kematian dan cinta; hampir merupakan keharusan untuk memikirkan setiap langkah yang Anda ambil. Inilah yang memberi jalan kepada filsafat, seni mempertanyakan manusia dan alam semesta, mempelajari esensi kehidupan, menganalisis sebab dan akibat peristiwa alam . Filsafat telah dipraktekkan sejak kebangkitan Yunani Kuno, dan tetap sampai hari ini; Secara umum, ini dianggap sebagai anteseden langsung dari alkimia, dasar untuk pengembangan ilmu eksakta saat ini.

Sekolah Skolastik

Skolastik, yang dominan adalah sekolah-sekolah katedral dari abad kesebelas hingga abad ke lima belas, adalah tren teologis dan filosofis yang muncul di Eropa . Ini menggabungkan keyakinan filosofis Yunani-Latin, Yahudi dan Arab, karakteristik utamanya adalah untuk menggabungkan aspek keagamaan dengan penalaran. Sebagian besar penentang menuduh gerakan menjauhkan aspek ilmiah, karena mereka mengambil Alkitab sebagai sumber utama pengetahuan dan hanya dari sana pengajaran bisa diambil; Namun, ia juga mendorong para pengikutnya untuk berspekulasi dan beralasan, di luar parameter yang ditetapkan oleh arus yang sama.

Menjelang abad XIV, Guillermo de Ockham, salah satu eksponen utama skolastik pada masa itu, mulai mempertanyakan kejelasan Allah ; Hal ini menyebabkan pemisahan teologi dan filsafat dalam gerakan, untuk akhirnya mendedikasikan diri mereka pada penderitaan sampai abad ke-15. Namun, selama Renaisans skolastik kedua terlihat; Pada abad ke-19, neo-skolastik dipandang dilahirkan, yang kemudian diganti namanya, pada awal abad ke-20, sebagai neotomisme.

Direkomendasikan

Rabi
2020
Penghargaan
2020
Judul Oneroso
2020