Sel Hewan

Sel hewan adalah kelas sel eukariotik yang membentuk jaringan hewan. Hewan, seperti tumbuhan dan jamur, adalah organisme multiseluler, yang berarti bahwa mereka terdiri dari sel yang bekerja secara terkoordinasi. Namun, bisa jadi kasus hewan yang tersusun dari sel tunggal, seperti "protozoa", yang merupakan mikroorganisme bersel tunggal.

Ukuran dan bentuk sel-sel hewan sangat berbeda, tetapi mereka memiliki satu kesamaan: sel mikroskopis, selain menghadirkan nukleus dan sitoplasma, yang terkandung dalam membran.

Sel Hewan

Bagian internal sel hewan dapat memiliki struktur yang berbeda. Di satu sisi adalah membran sel, yang mengelilingi dan membungkus sel hewan. Sitoplasma juga ditemukan, di mana berbagai organel seperti sentriol, ribosom, lisosom, mitokondria dan aparat Golgi dibedakan.

Detail penting lainnya adalah bahwa sel hewan, tidak seperti sel tumbuhan, tidak memiliki dinding sel juga tidak memiliki kloroplas. Karena tidak memiliki dinding sel, sel hewan dapat mengambil berbagai bentuk, bahkan sel fagositik dapat mengelilingi dan menghancurkan struktur lainnya.

Sel hewan dan organelnya, organel adalah komponen atau subdivisi seluler, yang terletak di sitoplasma dan memenuhi fungsi tertentu.

Sel Hewan dan Bagian-bagiannya

Bagian-bagian sel hewan khas adalah sebagai berikut:

  • Nukleus: mewakili otak seluler. Ini adalah salah satu yang menetapkan pedoman tentang berfungsinya banyak proses biologis. Dalam sel hewan nukleus itu sangat penting karena mengandung semua informasi genetik yang terlibat dalam pewarisan. Bentuknya bulat dan berdiameter sekitar 5, 2 milimeter. Di dalam, molekul dan protein DNA diatur menjadi kromosom dan dapat dibentuk berpasangan.
  • Selaput atau membran plasma: ini terdiri dari struktur tipis yang membungkus sel hewan dan menjauhkannya dari lingkungannya. Ini adalah semacam membran semi-permeabel, pada dasarnya terdiri dari zat-zat seperti lipid dan lemak. Fungsinya untuk memilih molekul mana yang masuk dan membiarkannya bekerja.
  • Sitoplasma: itu adalah cairan kental, di mana berbagai struktur yang membentuk sel hewan ditemukan. Banyak molekul terletak di dalam zat tak berwarna ini. Ini membentuk seluruh matriks dan organel, tidak termasuk inti. Salah satu fungsinya adalah melindungi organel seluler dan membantu mereka dalam pergerakannya.

Fungsi yang dilakukan sel hewan adalah:

  • Nutrisi, karena memungkinkan Anda untuk mendapatkan zat dan elemen yang Anda butuhkan dari setiap makanan yang dicerna untuk mengubahnya menjadi energi.
  • Itu reproduksi, di mana sel-sel baru dibuahi, dari sel induk.
  • Sitoskeleton: itu adalah struktur yang terdiri dari protein dalam bentuk kerangka tiga dimensi, fungsinya adalah untuk memberikan dukungan internal ke medula, itu campur tangan dalam fenomena lalu lintas, transportasi dan pembelahan sel, dan juga campur tangan dalam organisasi struktur seluler internal. Sitoskeleton memfasilitasi pergerakan sel dan mempertahankan bentuk sel.
  • Nukleoplasma: itu adalah lapisan yang mengelilingi nukleus, materinya adalah lapisan ganda. Membran ini dilubangi oleh pori-pori yang memfasilitasi dan memungkinkan pertukaran materi seluler antara nukleoplasma dan sitoplasma.
  • Centriol: mereka bertugas mengatur perakitan di divisi sel. Mereka adalah organel dengan struktur berbentuk silinder, terdiri dari 9 triplet mikrotubulus yang merupakan bagian dari sitoskeleton. Ketika sentriol terletak di dalam sel dan berpasangan tegak lurus satu sama lain, mereka disebut diplosom.

Di antara fungsi lain dari sentriol, adalah pengangkutan organel, pengangkutan partikel sel, menjaga bentuk sel dan membentuk sumbu sitoskeleton pada silia eukariotik dan flagela.

  • Lisosom: mereka adalah kantung yang dibentuk oleh enzim hidrolitik yang fungsi utamanya adalah untuk mencerna puing seluler. Fungsi lisosom sebagai sistem pencernaan sel.

Fungsi Sel Hewan

Sel hewan memenuhi dua fungsi penting, yaitu nutrisi dan reproduksi. Dalam hal nutrisi, sel bertugas mengambil semua nutrisi yang ditemukan di luar dan bertugas mengubahnya menjadi zat sehingga mereka menjadi bagian dari sel.

Dengan cara ini ia menghasilkan energi yang diperlukan untuk digunakan oleh makhluk hidup, dan menghasilkan limbah yang dihilangkan sel.

Sel-sel hewan dan tumbuhan termasuk dalam kelompok sel eukariotik, keduanya memiliki nukleus, mitokondria, membran sel, cytosol, retikulum endoplasma, aparatus golgi dan elemen-elemen sitoskeleton yang dibagi.

Melalui peta, rencana dan model, mereka adalah contoh model yang digunakan oleh para ahli untuk penyelidikan dan analisis fenomena kompleks, terlalu kecil atau terlalu besar. Sel hewan model adalah model representasi yang lebih sederhana dari bagian dan strukturnya.

Sel Hewan Eukariotik

Ini adalah sel yang mengandung dua organel, beberapa membran dan yang lainnya tidak, sitoplasma memungkinkannya memiliki nutrisi heterotrofik.

Contohnya adalah sel manusia, dengan inti di dalamnya dan sitoplasma yang dibentuk oleh organel.

Sel Hewan

Bagian Sel Eukariotik Hewan

  • Nukleus: itu adalah struktur yang mencirikan sel ini, ia dibentuk oleh membran nuklir yang bertugas membungkus DNA. Ini terdiri dari struktur yang disebut kromatin, ketika sel membelahnya membelah dan membentuk kromosom.
  • Mitokondria: bertanggung jawab untuk mendapatkan energi yang diperlukan untuk sel, melalui respirasi sel. Mitokondria adalah organel besar, diselimuti oleh membran ganda. Mereka menggunakan oksigen untuk mengoksidasi bahan organik yang masuk dan melepaskannya sebagai energi dan karbon dioksida (CO2).
  • Aparat Golgi: terdiri dari vesikel dan kantung yang berasal dari retikulum endoplasma. Zat yang diproduksi di sini dimodifikasi dan menghasilkan vesikel yang menjadi bagian dari organel sel dan dapat dikeluarkan ke luar.
  • Retikulum endoplasma: dibentuk oleh tabung, vesikel dan kantung, ada dua jenis:
  • Retikulum endoplasma kasar, dinamai karena penampilannya dan memiliki ribosom yang melekat pada permukaannya. Fungsinya untuk mengurangi, mengangkut, dan menyimpan protein.
  • Retikulum endoplasma halus: bertanggung jawab untuk produksi lipid.
  • Lisosom: mereka adalah organel yang terbentuk dari peralatan Golgi, di dalamnya mengandung enzim pencernaan yang bertugas melakukan pencernaan sel.
  • Sentriol: mereka adalah organel berbentuk silinder, eksklusif untuk sel-sel hewan, mereka campur langsung dengan pembelahan sel, membentuk sitoskeleton dan spindel akromatik.

Perbedaan antara Sel Hewan dan Tumbuhan

  • Perbedaan yang paling mencolok antara sel-sel hewan dan tumbuhan adalah sel-sel tanaman memiliki dinding yang memberi mereka kekakuan lebih.
  • Sel tumbuhan memiliki plastid atau plastid, sel hewan tidak memilikinya.
  • Sel hewan memiliki organel yang disebut lisosom, sedangkan sayuran tidak.
  • Sel hewan memiliki jumlah vakuola yang sangat kecil, sedangkan sel nabati memiliki jumlah besar.
  • Dalam sel hewan mitokondria bertugas menghasilkan energi, sedangkan kloroplas sel tanaman melakukan fotosintesis.
  • Nutrisi sel tanaman autotrofik, sedangkan pada hewan heterotrofik.
  • Sel-sel hewan memiliki bentuk yang berbeda, sedangkan sel-sel tumbuhan hanya memiliki satu bentuk, prismatik.
  • Sel-sel eukariotik memiliki nukleus yang ditentukan dalam amplop nuklirnya dan mengandung DNA, karakteristik ini ditemukan pada sel hewan atau tumbuhan .

Plant Cell dengan Bagian dan Fungsinya

Sel tumbuhan adalah sel eukariotik yang ada pada tanaman. Mereka eukariota karena informasi genetiknya, atau asam deoksiribonukleat, dibungkus oleh membran yang membentuk nukleus.

Di antara karakteristik sel tanaman adalah memiliki bentuk persegi panjang atau persegi, ia memiliki seperangkat struktur yang sangat khusus seperti kekakuan dinding selnya, plastid dan vakuola dimensi besar.

Bagian dan Fungsi Sel Tumbuhan

  • Aparatus Golgi: mereka adalah kelompok rongga satu di atas yang lain dan fungsinya adalah untuk menyimpan zat yang akan dibuang oleh sel dan untuk Menghasilkan, mengangkut dan menyimpan protein, zat yang diperlukan untuk sel.
  • Membran sitoplasma: itu adalah lapisan yang sangat tipis yang mengelilingi sel, mempertahankan sitoplasma dan organel dalam sel.
  • Dinding sel: struktur ini hanya ada dalam sel tanaman, itu adalah lapisan sel terluar yang melindungi dan mengelilingi membran sitoplasma.
  • Nukleus: dalam struktur ini adalah informasi herediter dari sel dalam bentuk asam deoksiribonukleat atau DNA. Melalui asam ini, informasi tentang karakteristik spesies diangkut.
  • Nukleolus: itu adalah struktur yang ada di dalam nukleus. Ini campur dalam sintesis protein dan membantu mensintesis asam ribonukleat.

.

Direkomendasikan

Anggaran
2020
Twitter
2020
Praktik laboratorium
2020