Semikonduktor

Istilah semikonduktor didefinisikan sebagai bahan yang bertindak sebagai isolator atau sebagai konduktor, ini akan tergantung pada faktor-faktor tertentu seperti tekanan, medan magnet atau suhu sekitar di mana ia berada. Salah satu elemen semikonduktor yang paling banyak digunakan adalah unsur kimia metalloid "Silicon", diikuti oleh germanium dan belerang akhir-akhir ini telah digunakan.

Dapat dikatakan bahwa semikonduktor membentuk kontradiksi antara antara isolator dan konduktor. Dalam kasus yang pertama, mereka memiliki beberapa beban seluler, yang memungkinkan mereka memiliki daya tahan tinggi terhadap arus yang lewat. Sementara isolator memiliki hambatan listrik yang sangat rendah (hampir nol ) karena kekayaannya dalam muatan tersebut.

Semikonduktor

Semikonduktor umumnya merupakan isolator pada nol derajat Kelvin dan memungkinkan lewatnya arus pada suhu kamar. Kemampuan untuk membawa arus dapat dikontrol melalui penyertaan atom yang berbeda dalam bahan selain dari semikonduktor, yang disebut pengotor.

Ada dua jenis semikonduktor:

  • Intrinsik: mereka adalah kristal yang melalui ikatan kovalen antara atom-atom menciptakan struktur model tetrahedral pada suhu kamar; Kristal-kristal ini memiliki elektron yang menarik energi yang mereka butuhkan untuk mencapai pita konduksi, dengan lubang elektron yang tersisa di pita valensi.
  • Ekstrinsik: Ketika sedikit pengotor ditambahkan ke semikonduktor intrinsik, itu akan menjadi ekstrinsik dan dikatakan "didoping".

Seperti telah disebutkan, dua semikonduktor yang paling sering digunakan dalam industri adalah silikon dan germanium, karena mereka digunakan dalam pembuatan berbagai peralatan elektronik yang digunakan saat ini.

Direkomendasikan

Tuan rumah
2020
Bakterisida
2020
Arte Románico
2020