Semiologi

Semiologi adalah ilmu yang berkaitan dengan studi tentang tanda-tanda dalam kehidupan sosial . Istilah ini umumnya digunakan secara sinonim dengan semiotika, meskipun spesialis membuat beberapa perbedaan di antara keduanya.

Semiologi

Dapat dikatakan bahwa semiologi berkaitan dengan semua studi yang berkaitan dengan analisis tanda-tanda, baik linguistik (terkait dengan semantik dan tulisan) dan semiotika (tanda-tanda manusia dan alam).

Swiss Ferdinand de Saussure (1857-1913) adalah salah satu teori utama dari tanda linguistik, yang mendefinisikannya sebagai asosiasi paling penting dalam komunikasi manusia. Bagi Saussure, tanda itu terdiri dari penanda ( gambar akustik) dan makna (ide utama yang kami pikirkan tentang kata apa pun).

Sementara itu, orang Amerika Charles Peirce (1839-1914) mendefinisikan tanda sebagai entitas tripartit, dengan penanda (dukungan material), makna (citra mental) dan referensi (objek nyata atau imajiner yang menyinggung tanda itu). ).

Dua penulis adalah mereka yang sangat penting dalam apa yang semiologi tetapi mereka bukan satu-satunya karena sepanjang sejarah ada orang lain yang juga meninggalkan jejak mendalam mereka pada disiplin ini. Ini akan menjadi kasus, misalnya, dari orang Prancis Roland Barthes yang mewariskan kepada generasi kemudian teori-teori penting dan bekerja pada ini, seperti buku berjudul "Elemen Semiologi".

Dalam karya ini, yang ia jelaskan adalah bahwa disiplin ini memiliki sebagai pilar dan objek studi semua sistem tanda, terlepas dari batas atau substansinya, dan juga unsur-unsurnya adalah sebagai berikut: frase, bahasa, konotasi, paradigma, penanda, makna dan denotasi.

Dengan cara yang sama, tokoh penting lain di bidang semiotika dan semiologi adalah penulis terkenal Umberto Eco . Penulis ini, yang dikenal pada tingkat yang lebih populer untuk novel semenarik "The Name of the Rose" (1980) atau "Foucault's Pendulum" (1988), yang juga memainkan peran kunci dalam disiplin yang memprihatinkan kita melalui dari studinya tentang sistem signifikansi.

Semiologi menunjukkan bahwa tanda linguistik memiliki empat karakteristik mendasar, yaitu kesewenang-wenangan, linearitas, kekekalan dan mutabilitas.

Di antara cabang-cabang semiologi adalah semiologi klinis (dalam kedokteran, studi tentang tanda-tanda di mana penyakit memanifestasikan dirinya), zoosemiotik (pertukaran sinyal antara hewan), semiotik budaya (studi tentang sistem makna yang diciptakan oleh suatu budaya) dan semiotika estetik (studi tentang tingkat membaca karya seni dari berbagai teknik atau disiplin ilmu).

Direkomendasikan

Estetika
2020
Suku kata
2020
Teknologi Pendidikan
2020