Sintesis Amonia

Meskipun kelihatannya sederhana, reaksi untuk memperoleh amonia tidak berasal dengan sangat mudah, terutama jika diinginkan untuk menghasilkan pada tingkat industri. Di bidang kimia, sintesis amonia mewakili reaksi nitrogen dan hidrogen untuk produksi amonia di tingkat industri.

Sintesis Amonia

Proses sintesis amonia pertama kali dirancang oleh ahli kimia Jerman Fritz Haber, yang melalui metode ini dapat menggunakan gas amonia dalam produksi pupuk buatan, yang telah berkontribusi pada pertumbuhan pertanian global.

Kondisi yang memungkinkan pengembangan sintesis yang benar adalah sebagai berikut:

  • Tekanan tinggi.
  • Suhu tinggi .
  • Penggunaan katalis besi.

Selama proses tersebut, nitrogen disuplai dalam jumlah yang signifikan, diperoleh melalui distilasi terfragmentasi dari udara yang dicairkan. Hidrogen, sementara itu, diproduksi dengan mengaktifkan kembali uap air dengan metana. Inilah sebabnya mengapa dalam kondisi ini, sekitar 30% reagen mampu berubah menjadi amonia. Gas-gas panas yang ada di dalam ruang reaksi berlanjut menjadi dingin, dan kemudian mencairkan dan memisahkan amonia. Ini adalah cara pemisahan nitrogen dan hidrogen dicapai, yang gagal dalam reaksi dan didaur ulang. Dan mereka disuntikkan kembali ke dalam reaktor.

Ammonia diproduksi, berkat penggunaan proses kredit (di tingkat industri) selama pengembangan Perang Dunia Pertama, untuk pembuatan bahan peledak .

Penting untuk menggarisbawahi fakta bahwa berkat penemuan ini, Fritz Haber layak mendapatkan Penghargaan Nobel dalam bidang kimia pada tahun 1918.

Direkomendasikan

Objektivisme
2020
Gopher
2020
Semiologi
2020