Statistik

Statistik, berasal dari Latin statisticum collegium (dewan negara) dan turunan statistik Italia (negarawan atau politisi). Istilah Jerman Statistik, diperkenalkan oleh Gottfried Achenwall (1749), awalnya ditunjuk analisis data negara, yaitu, "ilmu negara." Tidak sampai abad ke-19 ketika istilah statistik datang untuk menunjuk pada pengumpulan dan klasifikasi data . Ini adalah seperangkat teknik untuk mengamati, mengukur dan menafsirkan fenomena kolektif yang terjadi dalam masyarakat manusia, menggunakan metode berdasarkan penggunaan sejumlah besar.

Statistik

Apa itu statistik

Konsep statistik menghubungkan aplikasinya dengan analisis berbagai parameter atau data yang diperoleh dari uji representatif, sehingga semua jenis perubahan, dependensi, dan korelasi yang diberikan merupakan fenomena fisik atau fenomena alam yang kemunculannya bersyarat atau acak. Definisi dan konsep yang menonjolkan apa yang mengarah pada statistik menuju kesimpulan yang sama: statistik hadir dalam banyak jenis sains, terutama sains faktual karena di dalamnya pengetahuan yang sangat baru diperoleh melalui pengamatan dan harapan. Statistik digunakan bahkan di lembaga pemerintah.

Di masa sekarang, apa yang statistik dan hubungannya dengan ilmu faktual membuka pintu penting untuk menghitung jumlah pasti dari populasi tertentu. Bagaimana ini dicapai? Menggunakan beragam metode untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin, menganalisis data masyarakat dan, akhirnya, menafsirkan hasil yang diperoleh melalui mekanisme yang sebelumnya digunakan.

Definisi statistik terkait erat dengan studi kuantitatif, pada kenyataannya, itu diperhitungkan karena statistik dianggap sebagai ilmu yang sepenuhnya khusus di cabang ini untuk menghitung fenomena kolektif. Asal usul ilmu ini bahkan lebih kompleks, tetapi memiliki penjelasan yang sangat baik.

Konsep statistik didasarkan pada kenyataan bahwa ini adalah salah satu cabang matematika yang tujuannya adalah untuk mempelajari variabilitas dan proses yang dihasilkan di dalamnya, tentu saja, melacak hukum atau prinsip probabilitas. Karena ini adalah statistik matematika, metode yang dipelajari sepenuhnya formal dan dianggap terisolasi sebagai ilmu yang tepat.

Definisi statistik menunjukkannya sebagai elemen deduktif dari sains, sepenuhnya dinamis, dengan perkembangan terus-menerus dan pengetahuan diri. Dalam posting ini semua yang berhubungan dengan statistik akan dijelaskan secara luas.

Asal statistik

Dalam dirinya sendiri, ilmu ini dimulai sebagai kebutuhan nyata dari Negara untuk memelihara data spesifik dari populasinya, ini mereka lakukan melalui sensus progresif dan pengumpulan data yang kemudian dikenakan data statistik tertentu. Parameter statistik yang diperoleh adalah jumlah total penduduk suatu negara. Mempertimbangkan hal ini, dari waktu ke waktu statistik digunakan di berbagai bidang studi dan ilmu yang dikenal, misalnya, statistik matematika, dalam grafik perhitungan berbeda yang dikenal sebagai grafik statistik, dll. Meskipun itu bisa dilihat nanti dalam jenis statistik.

Sejarah statistik

Ilmu pengetahuan ini telah hadir dalam kehidupan manusia selama bertahun-tahun, bahkan, ada grafik yang didokumentasikan sekitar 3000 SM. Sejarah statistik benar-benar terkait dengan orang Babilonia dan manusia pertama yang hidup di bumi karena dalam Batu dan kayu yang ditemukan oleh excavator dan peneliti menemukan akun dan perhitungan dari populasi mereka sendiri. Selama bertahun-tahun, lebih banyak peradaban bergabung dengan penggunaan statistik, termasuk orang Mesir, yang memanfaatkannya bahkan sebelum membangun piramida terkenal di Mesir.

Selama Abad Pertengahan dan zaman kuno, ilmu ini memperoleh kekuatan lebih, menggunakan grafik statistik tidak hanya untuk mengetahui jumlah populasi tertentu, tetapi untuk mendukungnya dan menerapkan peraturan pajak secara lebih efektif. Mereka juga layak menghitung jumlah mata pelajaran yang dibutuhkan dalam jajaran pasukan mereka dan dalam distribusi tanah di wilayah tertentu. Beberapa peradaban yang menggunakan statistik adalah sebagai berikut.

  • Mesir: Selama Dinasti I, para firaun mulai menggunakan statistik untuk melakukan pengumpulan data yang efisien pada populasi mereka, sehingga mereka selesai menentukan berapa banyak individu atau budak yang akan mereka gunakan untuk pendirian piramida Mesir, untuk menghitung harta karun. dan kekayaan yang mereka miliki dan mempertahankan kendali atas seluruh wilayah.
  • Roma: penggunaannya dimulai di Kekaisaran Romawi, ketika para penguasa Romawi kuno memutuskan bahwa mereka harus melakukan kontrol kelahiran, kematian, kekayaan, tanah dan segala sesuatu yang ada hubungannya dengan uang pada tingkat pajak di wilayah mereka. Implementasinya menandai sebelum dan sesudah di era Romawi dan sedikit demi sedikit digunakan oleh kebiasaan sampai saat ini.
  • Yunani: Mereka mulai digunakan untuk membangun demokrasi, yaitu, hak untuk memilih yang segera, tetapi mereka juga digunakan untuk mengimplementasikan dinas militer dan berapa banyak orang yang diperlukan untuk jasa-jasa baru ini. Seperti halnya peradaban lainnya, para penguasa Yunani kuno mempertahankan kontrol atas populasi mereka dengan sensus untuk distribusi tanah dan kekayaan.
  • Cina: Itu terjadi di era Kaisar Yao, sekitar tahun 2238 SM untuk melakukan perhitungan yang tepat dari kegiatan pertanian, perdagangan, dan industri di Tiongkok kuno. Dengan cara ini, penguasa mempertahankan pesanan dalam bisnis.
  • Timur Tengah: Bangsa Sumeria terus menghitung jumlah penduduk yang dikenal sebagai Babel kuno, bahkan jumlah totalnya adalah 6000 orang. Mereka juga datang untuk menemukan tablet lama di mana mereka memiliki data prosedur hukum kota, bisnis dan kekayaannya.
  • Orang-orang Yahudi: Ilmu ini tidak hanya digunakan untuk mendapatkan data militer, tetapi juga untuk menentukan jumlah persis dari mereka yang memasuki kuil .
  • Meksiko: pada tahun 1116, Raja Xólotl tua memberi perintah agar semua rakyatnya menjadi sensus karena migrasi yang dilakukan suku Chichimeca.
  • Spanyol: dari tahun 1528 sensus mulai dilakukan di berbagai bagian negara ini, semua dengan tujuan yang berbeda tetapi menghasilkan hasil yang menguntungkan bagi para penguasa saat itu.
  • Inggris: akuntansi untuk kelahiran dan kematian memiliki peningkatan total karena wabah besar yang membanjiri wilayah itu selama 1500-an. Ketika mereka memperoleh hasil, mereka mulai membuat grafik statistik yang berbeda untuk mengendalikan kematian yang disebabkan oleh penyakit.

Klasifikasi statistik

Sudah jelas bahwa ilmu ini terisolasi, bahwa itu tidak termasuk dalam ilmu pasti karena hanya melempar probabilitas, itu tercermin dalam karakter numerik yang tidak tepat, tidak setidaknya untuk waktu yang lama, karena berbagai penyebab dapat muncul bahwa menghasilkan perubahan kecil atau drastis, misalnya, penghitungan populasi, yang dapat diubah sesuai dengan jumlah kelahiran dan kematian yang terdaftar setiap bulan atau setiap tahun di wilayah tertentu. Namun, klasifikasi statistik dibagi menjadi dua aspek, yang akan dijelaskan di bawah ini.

Statistik deskriptif

Ini adalah evaluasi dari fenomena atau masalah tertentu dengan mengamatinya, kemudian disajikan melalui grafik dan data statistik yang tidak hanya mengelola untuk menemukan detail dari fenomena tersebut, tetapi juga memonitor perilakunya . Agar aspek ini dapat dilanjutkan, serangkaian langkah harus dilakukan, pertama data statistik dikumpulkan melalui sampel yang diamati sebelumnya, kemudian semua sampel yang diperoleh dianalisis untuk mengkategorikannya, proses terakhir ini tidak lebih dari pengelompokan parameter statistik atau data berbeda yang diperoleh selama penyelidikan.

Statistik inferensial

Statistik

Berkenaan dengan aspek ini, ini adalah studi khusus tentang perilaku populasi yang menjadi sasaran sensus .

Studi ini menempatkan sampel tertentu yang berfungsi sebagai tes untuk menentukan alasan perilaku atau fenomena yang telah berkembang di komunitas, populasi atau wilayah tersebut. Agar aspek klasifikasi statistik ini logis dan dilanjutkan, sangat penting untuk mengetahui apa itu populasi dan untuk mengetahui bagaimana membedakannya dari sampel. Hipotesis adalah salah satu pilar mendasar dari aspek ini, menciptakan sarana referensial dari hasil yang diperoleh.

Untuk menghilangkan keraguan yang biasanya muncul setelah penyebutan statistik inferensial, populasi adalah konsep yang merujuk pada sekelompok orang yang karakteristik universalnya adalah pengelompokan. Sampel, sebaliknya, adalah pengambilan populasi yang sama dan yang kemudian akan menjalani studi yang berbeda untuk akhirnya memulai kategorisasi.

Berkat keduanya, statistik inferensial berhasil mengelaborasi serangkaian hipotesis dan teori yang berlaku dalam konjugasi keadaan dan alternatif yang dapat digunakan di dalamnya. Dengan semua ini jelas, tidak perlu dikatakan bahwa kesimpulan sudah dekat untuk aspek ini.

Metode statistik

Pada titik ini cenderung cukup umum, karena metode statistik tidak lebih dari studi data yang diperoleh, sehingga mereka diverifikasi dan dievaluasi untuk mengetahui apakah mereka akan diterima atau kemudian dibuang.

Untuk sampai pada metode statistik, Anda perlu menggunakan induksi, deduksi, dan hipotesis . Ada 3 untaian yang dipicu oleh metode ini dan yang memiliki bobot di berbagai bidang ilmu pengetahuan, di antaranya, penerapannya di cabang-cabang ilmiah yang ada, jenis grafik statistik dan kontrol statistik proses.

Penerapan statistik di berbagai cabang

Juga disebut statistik terapan dan tujuan utamanya adalah, melalui statistik inferensial, untuk mengetahui perilaku komunitas tertentu, diakhiri dengan sampling statistik dari berbagai parameter . Ini dapat diterapkan di cabang-cabang di luar statistik itu sendiri, misalnya, psikologi, biologi, sejarah, kedokteran ... Bahkan dalam statistik sepak bola.

Sampling statistik diperhitungkan karena hipotesis yang muncul darinya. Modus statistik, median statistik, dan apa yang dikenal sebagai variabel statistik juga berlaku di sini. karena paket statistik digunakan dalam program pendidikan.

Jenis grafik statistik

Cara terbaik untuk menangkap hasil dan data yang diperoleh dari studi yang berbeda adalah melalui grafik, meskipun jelas bahwa masing-masing memiliki perbedaan dan penggunaan spesifik, misalnya, grafik batang digunakan untuk menangkap persentase atau menentukan informasi yang disediakan oleh populasi yang ditentukan.

Grafik sektor digunakan semata-mata dan secara eksklusif untuk mengekspresikan persentase populasi, baik dari sekolah atau dari wilayah besar. Piktogram adalah ilustrasi, yaitu gambar. Mereka umumnya digunakan dalam topik yang berkaitan dengan mode. Histogram mewakili variabel statistik melalui bilah yang sebanding dengan nilai.

Akhirnya, poligon frekuensi didasarkan pada grafik linier yang mewakili perubahan mendadak yang telah dihasilkan dalam populasi tertentu karena insiden yang dihasilkan dalam periode waktu tertentu. Grafik ini lahir dari titik-titik yang disatukan dalam basis-basis yang berada pada level superior dari bar diagram. Jenis perhitungan ini juga dapat digunakan dalam histogram, namun, ini adalah cara terbaik untuk membawa postingan ke tingkat grafis.

Apa itu kontrol proses statistik

Ini adalah penggunaan grafik yang benar untuk membedakan data yang diperoleh dalam berbagai penyelidikan dan penelitian yang dilakukan pada populasi tertentu. Pengendalian proses statistik bertugas membedakan variasi dari fenomena penting yang diselidiki, menyusun parameter, sampel dan pengukuran seluruh proses, memperjelas bahwa kekuatan kontrol ini didasarkan pada kemampuan untuk memantau pusat fenomena. Ini terkait dengan kontrol kualitas statistik karena banyak teknik dan metode yang digunakan untuk mencapai hasil yang optimal.

Statistik

Di antara metode ini adalah studi eksperimental dan pengamatan masing-masing. Ini bekerja berkat investigasi kausalitas dari setiap investigasi dan kesimpulan yang diperoleh dengan menggunakan nilai dan variabel independen dari studi statistik populasi yang sedang diintervensi. Baik dalam studi eksperimental dan observasional, pemantauan tak terbatas dilakukan pada semua variabel yang hadir fenomena masyarakat . Metode-metode ini efektif dan penting dalam menganalisis informasi yang dikelola dengan hati-hati.

Di sisi lain, ada level pengukuran. Ada 4 jenis level ini dan masing-masing dengan tingkat aplikasi yang berbeda dalam statistik. Tingkat pengukuran rasio lebih fleksibel dan digunakan untuk melakukan analisis yang berbeda dari parameter yang dikumpulkan .

Pengukuran interval memiliki jarak yang ditafsirkan dari satu pengukuran ke pengukuran lainnya, tetapi pada akhirnya memiliki nilai nol yang tidak berarti, seperti dalam perhitungan IQ . Pengukuran ordinal berisi perbedaan yang ditandai dan tidak tepat antara nilai yang diklasifikasikan sebagai berturut-turut, namun, urutan yang diperoleh dapat ditafsirkan.

Akhirnya, ada pengukuran nominal dan dianggap sebagai skala level terendah karena didasarkan pada pengelompokan atau pengelompokan elemen sesuai dengan kelas mereka. Jika Anda memperhatikan hal ini, menjadi jelas bahwa pengukuran ordinal memerintahkan angka dan interval memiliki satuan pengukuran konstan dan umum. Mereka semua berbeda walaupun mereka termasuk dalam kategorisasi tingkat yang sama. Sekarang faktor nol pada skala interval yang sama benar-benar arbitrer dan tidak memengaruhi atau mencerminkan tidak adanya kuantitas yang diukur.

Timbangan ini, selain mengandung karakteristik umum dari pengukuran ordinal, mengatur untuk menentukan kerapatan, besarnya dan cakupan jarak antara setiap elemen level. Pengukuran rasio dianggap sebagai level tertinggi dari semua pengukuran karena memiliki faktor nol asalnya sendiri, sehingga berbeda dari interval, karena faktor nolnya menentukan tidak adanya besaran yang dievaluasi. Jika kurangnya kepemilikan diamati selama investigasi, maka unit pengukuran digunakan untuk mencapai efek yang diinginkan.

Jika ada variabel identik dalam angka yang telah ditetapkan, maka variabel identik sesuai dengan derajat atribut yang ada dalam objek investigasi. Untuk semua ini kami menambahkan teknik analisis statistik, yang merupakan tes dan prosedur yang sangat diperlukan dalam penyelidikan ilmu ini, itu adalah akumulasi frekuensi, regresi, varian, analisis faktor konfirmatori dan eksplorasi, korelasi, yang diklasifikasikan dalam analisis korelasi Spearman dan analisis korelasi Pearson. Selain itu, studi penting lainnya mengikuti.

Statistik

Ini adalah frekuensi statistik, grafik statistik, ikonografi dari hubungan statistik yang dipelajari dan selanjutnya digunakan, uji chi-square, uji Fisher paling tidak signifikan, uji T Student, dan uji Mann-Whitney U. Setiap tes dan analisis ini digunakan dalam metode statistik untuk mendapatkan hasil yang menguntungkan dan komparatif, sehingga dapat digunakan pada populasi yang berbeda. Terima kasih kepada mereka semua, Anda dapat memiliki gagasan yang cukup jelas tentang apa sains ini, cara kerjanya, cara yang benar untuk mendekatinya, dan yang paling penting, bagaimana menggunakannya setiap hari.

Apa populasi statistik

Seperti yang disebutkan sebelumnya, populasi statistik adalah sekelompok orang, elemen, dan bahkan objek yang dikelompokkan berdasarkan serangkaian karakteristik khusus . Pengelompokan mereka membedakan mereka terutama antara sisa populasi atau komunitas di dunia.

Hal ini dimungkinkan untuk menentukan statistik di dalamnya berkat sensus yang berbeda dan, umumnya, beberapa sampel diambil untuk melakukan penyelidikan sesuai dengan perilaku atau fenomena mereka. Varians statistik sebanding dengan grafik yang ditangkap dalam setiap penyelidikan . Kegiatan dilakukan di sekolah untuk menghitung populasi situs tertentu, untuk itu mereka menggunakan format statistik 911.

Ketika sampel dikenai analisis yang teliti dan menyeluruh, hasilnya diterapkan ke seluruh komunitas untuk mulai melaksanakan hipotesis statistik dan teori reaksi, ini disebut inferensi statistik.

Rentang statistik yang dihitung, seperti frekuensi statistik, tidak lebih dari perkiraan data dari komunitas sensus yang sebelumnya dipilih, dipelajari dan akhirnya. Populasi ini memiliki serangkaian elemen penting yang tidak dapat diabaikan dalam ilmu ini atau cabang-cabangnya yang terisolasi. Elemen-elemen ini akan dijelaskan secara luas di bagian berikut.

Elemen populasi statistik

Dalam statistik adalah parameter atau data, populasi yang akan menjadi objek penelitian dan sampel, yang diambil untuk memulai dengan penyelidikan, perbandingan, dan penerapan hasil. Sekarang, ketika menyangkut populasi, ada sejumlah elemen yang tidak bisa diabaikan. karena tanpa mereka tidak akan ada komunitas atau kelompok orang atau objek untuk penelitian atau sensus . Dalam statistik, suatu unsur bukan hanya seseorang, itu adalah sesuatu yang keberadaannya nyata, apakah itu properti, benda, uang, perhiasan, bahkan waktu atau suhu.

Dengan mempertimbangkan hal ini, poin penting berikut dapat dilewati: Karakteristiknya . Ya, setiap elemen memiliki karakteristik yang berbeda dan ini karena, karena merupakan elemen yang bervariasi dan tidak hanya puas dengan kemanusiaan tetapi juga dengan benda dan barang bergerak dan tidak bergerak, perlu untuk mengumpulkan serangkaian karakteristik yang memungkinkannya benar pengelompokan . Misalnya, dalam kasus orang, karakteristik yang dikumpulkan adalah usia, berat badan, jenis kelamin, tinggi badan, warna rambut, warna mata, tingkat pendidikan, profesi, budaya, dan bahkan agama.

Statistik

Setiap aspek ini membantu kategorisasi masing-masing elemen dan memungkinkan kita untuk melanjutkan ke poin berikutnya: kualitas dan jumlah elemen .

Sebagai contoh, populasi terbatas, yang diidentifikasi dengan mengandung sejumlah elemen (Siswa dari kelas matematika atau orang-orang yang dirawat di institusi medis) Sekarang, ada populasi tak terbatas, yang ditandai dengan memiliki sejumlah elemen yang tidak pasti, contoh yang jelas dari ini adalah produk yang bisa di pasar online atau fisik. Ada begitu banyak dari produk dasar atau umum ini yang secara harfiah dikatakan tidak terbatas.

Penting untuk menggarisbawahi fakta bahwa dalam studi statistik, Anda jarang bekerja dengan elemen total populasi secara tepat karena poin sebelumnya (terbatas atau tidak terbatas) sehingga, di sini sampel mengambil peran utama, yang dianggap sebagai bagian dari populasi statistik. Sampel diambil dari elemen yang memiliki karakteristik yang sangat mirip dan, setelah itu, mereka dibandingkan dengan elemen lain yang sama sekali tidak memiliki kesamaan. Modalitas elemen-elemen, subjek-subjek atau objek-objek ini harus dievaluasi selama proses penelitian.

Direkomendasikan

Judaísmo
2020
Burocracia
2020
Usia
2020