Strain Bakteri

Strain bakteri adalah seperangkat bakteri dengan kesetaraan dalam hal karakteristik biologisnya, yaitu bakteri dari spesies yang sama, disebut strain bakteri atau koloni. Misalnya, E. Coli adalah bakteri yang ditemukan di saluran usus dan tidak hidup sendiri . Ini dilakukan dengan membentuk strain atau koloni.

Strain Bakteri

Penting untuk menyoroti fakta bahwa karakteristik koloni terjadi dalam berbagai derajat dan kombinasi yang tergantung pada bakteri dan umumnya sangat seragam. Mereka berfungsi untuk mengidentifikasi bakteri dalam kultur campuran. Namun, selain karakteristik ini, mereka juga diperlukan untuk mempelajari fisiologi dan sifat bakteri yang memungkinkan identifikasi lengkap untuk dilakukan.

Karakteristik umum dari strain bakteri adalah sebagai berikut:

  • Stabilitas genetik .
  • Kemudahan budidaya.
  • Kecepatan pemutaran maksimum dalam kondisi operasi yang dipilih.
  • Metabolisme berorientasi pada produksi yang diinginkan dengan kinerja setinggi mungkin.
  • Kemudahan penggunaan.
  • Kemudahan konservasi.

Aspek penting adalah konservasi strain bakteri. Pelestarian strain bakteri terjadi dengan menghentikan atau memperlambat aktivitas metabolisme sel. Operasi ini dapat dilakukan dengan secara drastis mengurangi ketersediaan air. Ini dapat dicapai melalui:

Liofilisasi

Pembekuan: pada -178 oC dengan nitrogen cair.

Morfologi kolonial sebanding dengan statistik dalam hal ia berasal dari sel individu, tetapi merupakan karakteristik dari massa sel . Jadi, misalnya, pigmentasi terlihat jelas di koloni, tetapi tidak di sel individu, dalam hal konsistensi mukosa beberapa koloni, ini berasal dari zat kapsuler pada bakteri tersebut dengan kapsul yang sangat besar.

Ukuran koloni, karakteristik ini cukup konstan di dalam spesies dan dapat bervariasi dari koloni yang sangat kecil hingga diameter beberapa milimeter.

Bentuk. Itu ditentukan oleh tepi dan ketebalannya.

Mengenai konsistensi dan teksturnya, konsistensi koloni dapat bervariasi dari koloni kering yang dapat bergerak pada agar dengan pegangan, menuju koloni kental yang melekat pada mangga dan membentuk filamen atau benang lendir ketika mencoba memisahkannya dari koloni kering. agar-agar.

Permukaan dapat secara seragam mengkilap dan halus atau dapat bergelombang dengan takik konsentris atau patah. Saat memeriksa koloni dengan cahaya yang ditransmisikan, ia dapat muncul dengan tekstur granular atau amorf.

Direkomendasikan

Manus
2020
Paralel
2020
Persamaan
2020