Sungai Nil

Sungai Nil adalah anak sungai air terbesar di Afrika dan untuk waktu yang lama diyakini sebagai sungai terpanjang di dunia, tetapi penelitian yang dilakukan pada tahun 2008 telah menemukan Sungai Amazon menjadi sungai terpanjang di dunia. Salurannya melintasi tujuh negara, mengelola mencapai hampir 7 ribu kilometer hingga berakhir di Mediterania, yang menjadikannya tempat kedua di antara sungai-sungai terpanjang di dunia.

Sungai Nil

Nama Nil berasal dari kata Arab "ni-l" dan ini pada gilirannya dari bahasa Yunani "Neilos" yang artinya adalah "" lembah sungai ". Pada zaman kuno orang Mesir menamai sungai ini sebagai "Iteru" yang berarti "Sungai Besar", sangat umum untuk menghubungkan Sungai Nil dengan zaman piramida dan firaun kuno, serta kedalaman Afrika tempat mereka membuat kehidupan. singa, jerapah, monyet, gajah, dan banyak spesies tanaman yang menyatukan alam dan sejarah pada satu titik.

Dalam peradaban Mesir peran yang dimainkan oleh Sungai Nil sangat penting, karena dulu sering meluap, menyebabkan tepian cukup subur untuk pertumbuhan perkebunan, berkat penaburan rami, jelai dimungkinkan dan gandum, selain menjadi sumber berlimpah ikan dan papirus (tanaman yang digunakan untuk membuat naskah), airnya juga menarik binatang liar, yang digunakan sebagai sumber makanan atau, jika tidak, didomestikasi untuk penggunaan tugas-tugas lapangan oleh penduduk pesisir sungai.

Bentuk yang dimiliki oleh Sungai Nil secara geografis, dibentuk selama Zaman Tersier, terletak di barat laut benua Afrika, ia lahir di Republik Burundi dan terdiri dari dua anak sungai utama, Nil Biru dan Nil Putih, Ini pertama kali dimulai salurannya di Danau Tana yang terletak di Ethiopia, dan melintasi sisi tenggara Sudan, sementara Sungai Nil Putih, mengalir melalui danau terbesar di Afrika, melintasi Tanzania di sisi utara, bagian dari Uganda, Sudan dan Sudan Selatan, keduanya menyatukan saluran mereka di ibu kota Sudan.

Direkomendasikan

Substrat
2020
Antipati
2020
Varón
2020