Surat Kekuatan

Surat kuasa, ketika kita memisahkan istilah-istilah yang kita miliki, surat itu berasal dari bahasa Latin "charta" dan ini dari bahasa Yunani "kharhtes" atau "χάρτης" yang menyinggung selembar papirus kuno yang digunakan untuk menulis di atasnya; di sisi lain kata kekuatan dari "potēre" Latin yang merujuk pada kepemilikan. Sekarang ketika datang ke surat kuasa, itu adalah untuk menggambarkan dokumen hukum yang bersifat pribadi, terdaftar oleh pemberi hibah dengan saksi masing-masing, yang sedikit formalitas dalam hal penampilan dan kata-kata; Dalam dokumen ini, seorang individu mentransfer hak, kekuasaan dan wewenang, baik terbatas atau tidak terbatas, kepada satu atau lebih orang, lembaga publik atau swasta sehingga satu atau lebih prosedur hukum dapat dilakukan. Dengan kata lain, surat kuasa adalah dokumen yang dengannya seseorang memberikan atau memberikan otorisasi kepada orang lain atas nama mereka untuk melakukan tindakan administratif, komersial, peradilan atau tindakan domain.

Surat Kekuatan

Orang yang mentransfer kekuasaan atau otorisasi ini disebut pemberi; dan orang yang diberi kekuasaan semacam itu disebut proxy . Penting untuk menambahkan bahwa surat kuasa tidak termasuk otorisasi tentang keputusan kesehatan dari pemberi hibah kepada pengacara; dengan kata lain, itu hanya mencakup masalah atau aspek hukum dan keuangan.

Surat kuasa harus berisi informasi tertentu seperti : nama pengacara, termasuk kata "hibah", pernyataan spesifik tentang wewenang, tanggung jawab, kewajiban, dan otorisasi yang akan diberikan kepadanya, di samping pernyataan dari Seiring waktu kekuasaan akan ditransfer dan akhirnya tanda tangan dan nama pemberi, dan juga saksi yang biasanya cenderung dua.

Direkomendasikan

Tautan Kimia
2020
Misogyny
2020
Cultura Urbana
2020