Tebu

Tebu adalah beberapa spesies jamu abadi tinggi sejati dari genus Saccharum, suku Andropogoneae, yang berasal dari daerah beriklim hangat di daerah tropis Asia Selatan dan Melanesia, dan digunakan untuk produksi gula. Memiliki batang yang tebal, berserat, melekat yang kaya akan sukrosa gula, yang terakumulasi di ruas batang. Tingginya antara dua dan enam meter. Semua spesies tebu kawin dan kultivar komersial utama adalah hibrida kompleks. Tebu dimiliki oleh keluarga rumput Poaceae, keluarga tanaman benih yang penting secara ekonomi termasuk jagung, gandum, beras, dan sorgum, dan banyak tanaman makanan ternak.

Tebu

Sukrosa, yang diekstraksi dan dimurnikan di pabrik-pabrik khusus, digunakan sebagai bahan baku di industri makanan atau difermentasi untuk menghasilkan etanol. Etanol diproduksi dalam skala besar oleh industri tebu Brasil. Tebu adalah panen terbesar di dunia dengan jumlah produksi.

Permintaan global akan gula adalah pendorong utama pertanian tebu . Tebu mewakili 80% dari gula yang diproduksi; Sebagian besar sisanya dibuat dari bit . Tebu tumbuh terutama di daerah tropis dan subtropis (bit gula tumbuh di daerah beriklim lebih dingin). Selain gula, produk yang berasal dari tebu adalah falernum, molase, rum, cachaça, bagasse, dan etanol. Di beberapa daerah, orang menggunakan buluh untuk membuat bulu, tikar, partisi, dan jerami. Perbungaan muda Tebu Telor yang masih muda dan belum dikembangkan dimakan mentah, dikukus, atau dipanggang, dan disiapkan dengan berbagai cara di komunitas-komunitas tertentu di pulau Indonesia.

Pedagang mulai berdagang gula dari India, yang dianggap sebagai barang mewah dan mahal. Perkebunan tebu dimulai pada abad kedelapan belas di negara-negara Karibia, Amerika Selatan, Samudera Hindia, dan Pasifik, dan kebutuhan akan pekerja menjadi pendorong utama migrasi manusia besar, termasuk tenaga kerja budak.

Direkomendasikan

Warna liturgi
2020
Kata
2020
Kolera
2020