Terapi Fisik

Terapi fisik adalah cabang kedokteran yang merawat kondisi fisik tubuh kita melalui latihan atau berbagai praktik seperti penerapan dingin, panas, air, listrik, dan pijatan di daerah yang terkena.

Terapi Fisik

Di sisi lain, terapi fisik juga akan bertanggung jawab untuk mendiagnosis penyakit-penyakit yang mempengaruhi kemampuan untuk bergerak atau otot . Untuk melakukan ini, ia menggunakan tes listrik dan manual yang memberikan pandangan umum dan akurat tentang kekuatan otot, gerakan sendi, dan pengembangan fungsional, di antara masalah lainnya.

Bentuk perawatan ini berguna untuk pasien dengan penyakit ortopedi, neurologis, degeneratif, pada periode pra dan pasca operasi penyakit, bagi mereka yang menderita cerebral palsy, saraf tepi atau cedera saraf tulang belakang, penyakit otak, amputasi, kecelakaan, cedera, olahraga atau untuk orang yang menderita ketidaknyamanan sistem muskuloskeletal, seperti istirahat, keseleo atau kontraktur.

Secara umum, semua tujuan ditetapkan untuk meningkatkan atau mengembalikan kemampuan tubuh pasien atau bagian-bagiannya untuk melakukan aktivitas fungsional normal, dan untuk menghilangkan rasa sakit atau ketidaknyamanan yang disebabkan oleh cedera.

Pada dasarnya, terapi fisik akan bekerja dalam kasus - kasus di mana fungsi-fungsi yang memfasilitasi pergerakan tubuh dipengaruhi, baik dengan menderita suatu penyakit atau dengan mengalami kecelakaan yang tiba-tiba menyebabkan dendam. Jadi, misi utama Anda adalah mengembalikan fungsinya yang memuaskan sehingga orang tersebut dapat menjalani hidupnya dengan normal.

Terapi fisik hadir di hampir semua proses patologis spesialisasi medis yang berbeda, misalnya dalam kebidanan yang bertugas mendidik kembali pasien sebelum dan setelah melahirkan; dalam gerontologi, ini membantu pasien yang kehilangan mobilitas; dan dalam bidang kardiologi akan berhubungan dengan pendidikan ulang pasien jantung sehubungan dengan upaya tersebut.

Fisioterapi adalah hasil dari evolusi konsep, filosofi dan praktik melalui waktu, budaya dan keadaan.

Misalkan seseorang bertabrakan dengan mobilnya dan menderita patah tulang di kaki kirinya. Setelah intervensi bedah, individu harus mengembangkan rehabilitasi fisik dengan seorang spesialis untuk dapat berjalan lagi dan kemudian, sedikit demi sedikit, melanjutkan kehidupan normalnya tanpa batasan.

Direkomendasikan

Peta Politik
2020
Mujeriego
2020
Nematoda
2020