Tersedak

Kata mati lemas berasal dari kata Yunani a (negasi, privatif ) dan sfyesis (nadi), dengan demikian berarti "tanpa nadi" atau "tanpa nadi" . Ini adalah hilangnya kesadaran atau kematian yang disebabkan oleh gangguan pernapasan, karena kurangnya oksigen dalam tubuh atau kelebihan karbon dioksida dalam jaringan.

Saluran udara orang yang mati lemas mungkin sepenuhnya atau sebagian tersumbat, sehingga oksigen yang tidak cukup mencapai paru-paru. Total blok adalah darurat medis, sementara sebagian penyumbatan dapat dengan cepat menjadi situasi yang mengancam jiwa jika orang tersebut tidak dapat menghirup dan menghembuskan nafas dengan benar.

Gejala-gejala ketika orang yang mati lemas adalah denyut nadi yang lemah atau tidak terlihat, pembengkakan di wajah, orang tersebut menjadi sianotik, pilek terjadi di ekstremitasnya dan dalam banyak kasus ia berangsur-angsur kehilangan kesadaran.

Tersedak

Tersedak disebabkan oleh berbagai penyebab, di antaranya kita memiliki keberadaan benda asing di saluran udara, yang secara tidak sengaja dimasukkan baik oleh lubang hidung atau melalui mulut (umum pada anak-anak), kegagalan menelan makanan padat (tersedak), inhalasi gas beracun yang ada di udara.

Serta, dengan penetrasi cairan melalui mulut atau hidung (tenggelam), meremas leher untuk menekan arteri karotid atau trakea (menggantung atau mencekik), mati lemas, atau kelumpuhan pusat saraf yang mengontrol pernapasan (kegagalan). sistem pernapasan).

Sebagian besar situasi mati lemas dapat diatasi dengan penerapan awal pertolongan pertama yang menyelamatkan jiwa bagi korban, seperti manuver Heimlich yang tersedak, yang melibatkan pelukan lengan Anda di pinggang orang tersebut, dan Menekan ke arah tengah perut, juga ditemukan pada respirasi buatan (mulut ke mulut), atau resusitasi kardiopulmoner (botol oksigen, insuflator manual atau listrik, antara lain), yang terakhir ditunjukkan oleh ambulans.

Direkomendasikan

Taxativo
2020
Burocracia
2020
Archaea
2020