Theodicy

Theodicy adalah bidang filsafat yang tujuannya untuk menunjukkan rasionalitas keberadaan Tuhan, serta penjelasan serupa tentang sifat dan karakteristiknya. Menurut etimologinya, theodicy berarti "pembenaran Allah".

Theodicy

Istilah ini dikembangkan oleh filsuf dan teolog Gottfried Leibniz, yang dalam salah satu karyanya menyebutkan kata ini, dalam esai ini yang ia sebut "esai Theodicy", dimaksudkan untuk menjelaskan bahwa kejahatan memang ada dan bahwa kebaikan Tuhan adalah dibenarkan.

Keberadaan kejahatan lebih dari jelas. Namun, bagi mereka yang percaya pada Tuhan, kenyataan ini bisa agak bermasalah, karena keberadaan Tuhan tampaknya tidak bergabung dengan keberadaan kejahatan. Artinya, kejahatan selalu menyebabkan penderitaan dan jika Tuhan benar-benar baik, maka ia seharusnya tidak membiarkan manusia menderita karena kejahatan.

Menghadapi pertanyaan ini, Leibniz menegaskan hal-hal berikut: jalan yang mengarah ke kejahatan sepenuhnya tunduk pada kebebasan manusia. Artinya, walaupun benar bahwa manusia diciptakan oleh Tuhan untuk bebas, juga benar bahwa pilihan jalan yang benar atau jalan yang salah tergantung pada mereka.

Menurut teori ini, ketika manusia tidak mengatur kebebasannya dengan benar, kejahatan biasanya melintasi jalannya. Kesimpulannya, Tuhan tidak bertanggung jawab atas kejahatan yang ada di dunia.

Bagi para filsuf, gagasan tentang Tuhan telah menjadi perhatian, sejak awal filsafat. Bagi Aristoteles, Tuhan mewakili makhluk yang vital dan merupakan penyebab pertama dari segala yang ada. Saint Augustine mendasarkan ciptaan ilahi pada dunia pikiran, yang dalam hal ini diciptakan oleh Allah, untuk membentuk dunia tak terbatas menurut pemikiran-pemikiran yang tidak dapat diubah dan abadi itu.

Direkomendasikan

Ekosistem
2020
Batasi
2020
Jirafa
2020