Tobat

Dalam ajaran Gereja Katolik, penebusan dosa adalah tindakan di mana dosa diakui oleh seorang imam, sebagai cara mencari pengampunan dari Tuhan. Ini adalah bentuk pemurnian jiwa, serta insentif untuk tidak mempertahankan perilaku moralitas yang meragukan di masa depan . Itu juga disebut penebusan dosa, serangkaian doa yang harus dilakukan setelah pengakuan dosa atau konsiliasi, yang, tergantung pada dosa yang dilakukan dan kriteria imam, dikenakan untuk menyelesaikan situasi. Kadang-kadang, serangkaian pengorbanan yang dipaksakan seseorang, sebagai bentuk altruisme atau, yah, sebagai hukuman atas tindakan yang dilakukan.

Tobat

Ini adalah salah satu dari banyak sakramen yang didesak agar diterima oleh orang Kristen di Gereja Katolik . Ia telah mengambil berbagai nama sepanjang sejarah, seperti yang disebutkan dalam katekismus gereja yang disebutkan di atas; di dalamnya, itu diidentifikasi sebagai sakramen pertobatan, sakramen pengampunan dan sakramen rekonsiliasi. Ini disebutkan beberapa kali dalam teks-teks Alkitab, sehingga dapat dikatakan bahwa ia memiliki dasar teologis yang kuat.

Pada zaman kuno, penebusan dosa bagi orang Kristen yang memutuskan untuk mengakui dosa-dosa mereka, harus mengikuti pola, dimulai dengan sesi, sendirian, dengan uskup, untuk menghubungkan tindakan paling tidak pantas yang dilakukan. Selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan, dia harus mengenakan serangkaian gaun yang menunjukkan bahwa dia dalam penebusan dosa penuh ; Untuk ini ditambahkan fakta bahwa mereka harus berpuasa, berdoa dan memberikan sedekah kepada semua yang membutuhkan, untuk menunjukkan bahwa pertobatan telah dilakukan. Karena evolusi ajaran, penebusan dosa, di hari-hari saat ini, dilakukan secara pribadi.

Direkomendasikan

Magnetit
2020
Separatismo
2020
Bakteri
2020